Cegah Klitih, Polda DIY Gelar Patroli Skala Besar dan Gencarkan Pembinaan

Kompas.com - 29/12/2021, 13:43 WIB

YOGYAKARTA,KOMPAS.com - Polda DIY akan melakukan berbagai upaya untuk mencegah aksi kejahatan jalanan yang sering disebut klitih.

Menurut petugas kepolisian, penanganan klitih harus diselesaikan secara komprehensif.

"Berkaitan dengan klitih atau kejahatan jalanan konvensional sebenarnya yang ending-nya adalah kalau enggak penganiayaan berat mungkin perampasan dan sebagainya," ujar Wakapolda DIY Brigjen Pol R Slamet Santoso dalam jumpa pers, Rabu (29/12/2021).

Baca juga: Viral, Cerita Pipoy Dipepet Orang Tak Dikenal hingga Alami Luka Sayatan di Sleman

Tak hanya penegakan hukum

Slamet Santoso menyampaikan, masalah klitih harus diselesaikan secara komprehensif. Tidak bisa hanya diselesaikan dengan penegakan hukum saja.

Polda DIY, lanjut Slamet Santoso, telah mengelar rapat internal untuk menangani kejahatan jalanan yang sering disebut klitih.

"Kita sudah rencanakan, kemarin. Kita sudah rapat internal terkait kejahatan klitih ini. Ini akan kita kembangkan dari segala segi dari mulai preventif penangkalan, pencegahan dan penegakan hukum serta kerja sama," ucapnya.

Baca juga: Ramai Klitih di Yogyakarta, GKR Hemas: Tidak Hanya Intervensi Hukum tapi Juga Dibina

Penyuluhan

Dari sisi preventif, Polda DIY akan melaksanakan berbagai pembinaan dan penyuluhan baik di desa-desa maupun sekolah-sekolah.

"Kita sudah memiliki data para pelaku, di mana dia sekolah, alamatnya di mana itu kita kasih penyuluhan dan pembinaan. Juga pada para orang tua yang pada dasarnya adalah orangtua selama dia belum cukup umur kemudian memberikan sepeda motor untuk sekolah itu akan berdampak ke sana," ungkapnya.

Baca juga: Celurit hingga Korek Pistol Disita Polisi dari Pelaku Klitih di Bantul

 

Ilustrasi sepeda motor saat musim hujanwww.dolmanlaw.com Ilustrasi sepeda motor saat musim hujan
Sosialisasi ke dealer

Direktorat Lalu Lintas Polda DIY akan mengelar sosialisasi kepada dealer-dealer.

"Termasuk dari bidang lalu lintas kita juga akan menggelar, sosialisasi kepada dealer-dealer.  Kalau di Jepang itu jelas dia mau membeli kendaraan dia harus mempunyai lokasi garasi dan sebagainya dan kemudian diperuntukkan untuk siapa," tuturnya.

Selain itu Polda DIY juga akan meningkatkan penyuluhan bahaya narkoba.

Sebab menurut Slamet Santoso, dari hasil penyelidikan rata-rata, aksi klitih dipengaruhi oleh obat-obatan tertentu.

Baca juga: Apa Itu Klitih, Aksi Kriminalitas Jalanan Remaja di Yogyakarta?

Patroli skala besar

Dalam upaya melakukan pencegahan, Polda DIY akan menggencarkan patroli. Nantinya patroli akan dilakukan dalam skala besar, baik tingkat Polda DIY, Polres hingga Polsek.

"Termasuk nanti kegiatan pencegahan juga kami akan menggelar setiap hari itu patroli dalam skala besar, baik itu ditingkat Polda, Polres kemudian Polsek. Itu yang akan kita lakukan," tandasnya.

Slamet Santoso memastikan akan menindak tegas dan memproses hukum para pelaku klitih. Langkah ini sebagai efek jera bagi para pelaku.

"Terakhir terhadap pelaku yang contoh kecil kemarin kejadian hari Sabtu hari Senin sudah kita amankan, nanti akan kita maksimalkan sebagai efek jera kepada para pelaku itu," tegasnya.

Baca juga: Ramai Tagar #SriSultanYogyaDaruratKlitih, LPA Sebut Pemicu Klitih karena Remaja Tak Nyaman di Keluarga

 

Bekerja sama dengan dinas

Polda DIY juga akan bekerja sama dan berkoordinasi dengan dinas terkait dalam upaya pencegahan kejahatan jalanan ini.

Dalam hal ini, Polda DIY akan berkoordinasi dengan yang berwenang terkait penerangan jalan.

"Dinas PU, Dishub, ke depan di awal 2022 Kami akan kencangkan itu tidak boleh ada jalan-jalan di daerah atau jalan di wilayah Yogya yang misalnya gelap. Itu yang punya kemampuan itu bukan polisi tapi dari dinas terkait," ungkapnya.

Baca juga: Dalam Sepekan, Polisi Tangkap 23 Pelaku Klitih di Bantul, Sebagian Masih Pelajar

Slamet Santoso menuturkan Polda DIY juga bakal berkoordinasi dengan Dinas Kominfo dan kabupaten/kota. Koordinasi ini terkait dengan  CCTV.

"Kemudian kita akan gelar menjadi semacam kota yang lengkap dengan cctv. Itu akan kita kerja samakan dengan dinas Kominfo dan pemerintahan kota dan kabupaten," urainya.

Selain patroli di jalan, Polda DIY bakal mengencarkan patroli media sosial. Sehingga tidak ada provokasi-provokasi lewat dunia maya.

"Kemudian para oran tua itu Kami imbau supaya bisa menangani ini secara komprehensif tidak hanya dari kepolisian saja. Guru-guru dan orangtua yang juga bertanggung jawab," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Bupati Pecat Oknum Dokter di Gunungkidul yang Selingkuh

Ini Alasan Bupati Pecat Oknum Dokter di Gunungkidul yang Selingkuh

Yogyakarta
Bupati Gunungkidul Pecat Oknum Dokter yang Tertangkap Warga Selingkuh

Bupati Gunungkidul Pecat Oknum Dokter yang Tertangkap Warga Selingkuh

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 16 Agustus 2022: Siang Hingga Sore Hujan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 16 Agustus 2022: Siang Hingga Sore Hujan

Yogyakarta
“Ilustrasiana Goes to Yogya”, Pameran Karya Seni yang Mengutamakan Kegembiraan

“Ilustrasiana Goes to Yogya”, Pameran Karya Seni yang Mengutamakan Kegembiraan

Yogyakarta
Kerangka Manusia Berusia 4.500 Tahun Ditemukan di Gunungkidul

Kerangka Manusia Berusia 4.500 Tahun Ditemukan di Gunungkidul

Yogyakarta
ORI Sarankan Pembagian Kelas di Sekolah di DIY Berperspektif Kebhinekaan

ORI Sarankan Pembagian Kelas di Sekolah di DIY Berperspektif Kebhinekaan

Yogyakarta
Perbaiki SD Negeri yang Terbakar, Pemkab Sleman Siapkan Anggaran Rp 1,76 Miliar

Perbaiki SD Negeri yang Terbakar, Pemkab Sleman Siapkan Anggaran Rp 1,76 Miliar

Yogyakarta
Jelang 17 Agustus, Hasil Karya Warga Binaan Lapas di Seluruh DIY Dipamerkan

Jelang 17 Agustus, Hasil Karya Warga Binaan Lapas di Seluruh DIY Dipamerkan

Yogyakarta
Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, dan Dampak

Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, dan Dampak

Yogyakarta
Pemda DI Yogyakarta Minta Dugaan Pemaksaan Penggunaan Jilbab Segera Diselesaikan, Sekda: Secepatnya Sudah Ditunggu Masyarakat

Pemda DI Yogyakarta Minta Dugaan Pemaksaan Penggunaan Jilbab Segera Diselesaikan, Sekda: Secepatnya Sudah Ditunggu Masyarakat

Yogyakarta
Pelajar asal Semarang Hilang di Pantai Parangtritis

Pelajar asal Semarang Hilang di Pantai Parangtritis

Yogyakarta
Kasus Suap Apartemen Royal Kedhaton Segera Disidangkan di PN Yogyakarta

Kasus Suap Apartemen Royal Kedhaton Segera Disidangkan di PN Yogyakarta

Yogyakarta
7 Kali Curi Motor yang Terparkir di Sawah, Residivis: untuk Bayar Kos

7 Kali Curi Motor yang Terparkir di Sawah, Residivis: untuk Bayar Kos

Yogyakarta
Lansia yang Tinggal Sendirian Ditemukan Tergeletak Tidak Bernyawa di Pintu Kamar Mandi, Diperkirakan Sudah Tiga Hari Meninggal

Lansia yang Tinggal Sendirian Ditemukan Tergeletak Tidak Bernyawa di Pintu Kamar Mandi, Diperkirakan Sudah Tiga Hari Meninggal

Yogyakarta
ETLE Mobile Berlaku di Gunungkidul, Sebagian Pelanggaran karena Tak Pakai Helm

ETLE Mobile Berlaku di Gunungkidul, Sebagian Pelanggaran karena Tak Pakai Helm

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.