Lika liku Penderes Nira di Kulon Progo, Ogah Gunakan Alat hingga Risiko Tinggi

Kompas.com - 29/06/2022, 05:15 WIB

KULON PROGO, KOMPAS.com –Alat memanjat pohon kelapa teronggok di pelataran samping rumah Saifudin pada Pedukuhan Anjir, Kalurahan Hargorejo, Kapanewon Kokap, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Pamong desa Hargorejo ini penderes yang sudah memanjat kelapa sejak remaja.

Ia mengaku belum pernah menggunakan alat keselamatan sekalipun punya alat dari bahan besi beton dan pelat setinggi dadanya.

“Kami memang diberi cuma-cuma, terima kasih. Tapi kami memang belum pernah pakai,” kata Saifudin di rumahnya, Selasa (28/6/2022).

Baca juga: Kelelahan Saat Menyadap Nira, Kakek di Bali Ditemukan Pingsan Tergantung di Pohon Aren

Alat memanjat ini bantuan pemerintah sekitar lima tahun lalu. Kondisinya masih utuh, kokoh dan cat merahnya belum pudar.

Hanya sedikit berdebu karena diletakkan di tempat penyimpanan barang, tidak berkarat dan aman dari hujan maupun sinar matahari.

Saifudin mengingat bagaimana 15-an penderes Anjir menerima bantuan pemerintah ini. Tidak hanya itu, penyadap dari pedukuhan lain di desanya juga menerima bantuan serupa.

Namun, ia meyakini alat itu tidak dipakai oleh para penderes. Pasalnya, alat terasa berat dan ribet, baik ketika dijinjing, saat dipakai, saat memanjat, termasuk membawanya ke sana ke mari.

Pemakaian rangka besi itu dirasa membuat tidak efisien.

“Kalau soal keamanan ya pasti (penderes jadi lebih) aman, tapi waktu yang digunakan untuk memakai alat itu saja sama dengan waktu turun naik pohon kelapa,” kata Saifudin.

Baca juga: Hendak Menyadap Nira, Warga Lembata Tabrak Ular Sepanjang 3 Meter di Jalan Setapak

Saifudin masih menyadap lima hingga sembilan pohon kelapa setiap hari. Tidak libur. Rata-rata tingginya 10 meter satu pohon.

“Hasilnya 1-1,5 kilogram gula kelapa tiap hari,” kata Saifudin.

Ia menyadari risiko sebagai penderes. Namun, sebagai penyadap tetap akan berhati-hati saat memanjat tanpa alat keselamatan. Hal ini karena produksi nira bisa berlangsung lebih efektif dan efisien.

Ribuan petani

Dinas Pertanian dan Pangan (DPP) Kulon Progo melaporkan Kapanewon (kecamatan) Kokap penghasil gula kelapa terbesar di kabupaten ini. Produksi gula kelapa mencapai 60.171 ton di 2020.

Gula diperoleh dari lebih dari 2.100 tanaman menghasilkan untuk mendapatkan nira lalu diolah menjadi gula. Lebih dari 10.500 orang menggantungkan hidup dalam usaha menghasilkan gula kelapa ini.

Sebagai salah satu andalan, risiko juga besar. DPP punya jalan keluar untuk meminimalkan risiko kecelakaan kerja itu lewat penanaman 2.000 batang varietas genjah entok. Percontohannya berlangsung di Kalurahan Hargowilis, Kokap sejak 2020.

Pohon kelapa ini punya karakter batang lebih pendek dan dalam hal menghasilkan nira tidak kalah dengan banyaknya dengan varietas yang sudah ada.

Baca juga: Kisah Para Penyadap Nira dari Purbalingga, Bertaruh Nyawa di Pucuk Nyiur Tinggi hingga Bermimpi Punya Jaminan Sosial

Kepala Bidang Perkebunan DPP Kulon Progo, Heni Hernawati mengungkapkan, upaya ini bisa meminimalkan risiko tapi sekaligus mendorong regenerasi penderes.

“Meminimalkan risiko. Karena pohon yang sekarang pohon ada banyak puluhan meter,” kata Heni.

Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Kulon Progo, mencatat sudah ada 12 permohonan santunan bagi penderes yang jatuh dari pohon di Kulon Progo.

Permohonan itu diajukan keluarga penderes sepanjang satu semester di 2022 ini.

“Terdapat 12 orang sampai hari ini. Ini berdasar surat (permohonan) yang masuk,” kata Kepala Seksi Rehabilitasi Sosial Dinsos, Wahyu Budiarto.

Pemerintah menyediakan pengaman berupa santunan bagi para penderes. Nilainya Rp 15 juta bagi penderes yang mengalami lumpuh dan cacat tetap akibat pekerjaannya itu, Rp 5 juta bagi penderes yang meninggal dunia dan luka ringan – sedang.

Santunan diperoleh dari pos Belanja Tidak Terduga APBD setiap tahun ada. Santunan disediakan sebanyak Rp 315 juta.

“Pengajuan santunan melalui pemerintah kalurahan. Kami biasanya proses di akhir bulan,” kata Wahyu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabel Puluhan Meter Dicuri dari Penggilingan Batu, Kerugian Capai Puluhan Juta Rupiah

Kabel Puluhan Meter Dicuri dari Penggilingan Batu, Kerugian Capai Puluhan Juta Rupiah

Yogyakarta
Ghania Taufiqa Salma Wibowo, Paskibraka dari DI Yogyakarta Ingin Masuk Akpol Setelah Lulus Sekolah

Ghania Taufiqa Salma Wibowo, Paskibraka dari DI Yogyakarta Ingin Masuk Akpol Setelah Lulus Sekolah

Yogyakarta
Ghania, Perwakilan Paskibraka dari DI Yogyakarta, Ingin Jadi Pembawa Baki Bendera pada Upacara 17 Agustus di Istana Negara

Ghania, Perwakilan Paskibraka dari DI Yogyakarta, Ingin Jadi Pembawa Baki Bendera pada Upacara 17 Agustus di Istana Negara

Yogyakarta
HUT RI Ke-77, Puluhan Petani Lereng Merbabu Kibarkan Bendera Merah Putih Raksasa di Sawah

HUT RI Ke-77, Puluhan Petani Lereng Merbabu Kibarkan Bendera Merah Putih Raksasa di Sawah

Yogyakarta
Menyongsong HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berukuran Besar Dikibarkan di Bukit Klangon Sleman

Menyongsong HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berukuran Besar Dikibarkan di Bukit Klangon Sleman

Yogyakarta
Jogja International Heritage Festival Digelar pada 22 Agustus, Ini Tema yang Diusung

Jogja International Heritage Festival Digelar pada 22 Agustus, Ini Tema yang Diusung

Yogyakarta
Ini Alasan Bupati Pecat Oknum Dokter di Gunungkidul yang Selingkuh

Ini Alasan Bupati Pecat Oknum Dokter di Gunungkidul yang Selingkuh

Yogyakarta
Bupati Gunungkidul Pecat Oknum Dokter yang Tertangkap Warga Selingkuh

Bupati Gunungkidul Pecat Oknum Dokter yang Tertangkap Warga Selingkuh

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 16 Agustus 2022: Siang Hingga Sore Hujan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 16 Agustus 2022: Siang Hingga Sore Hujan

Yogyakarta
“Ilustrasiana Goes to Yogya”, Pameran Karya Seni yang Mengutamakan Kegembiraan

“Ilustrasiana Goes to Yogya”, Pameran Karya Seni yang Mengutamakan Kegembiraan

Yogyakarta
Kerangka Manusia Berusia 4.500 Tahun Ditemukan di Gunungkidul

Kerangka Manusia Berusia 4.500 Tahun Ditemukan di Gunungkidul

Yogyakarta
ORI Sarankan Pembagian Kelas di Sekolah di DIY Berperspektif Kebhinekaan

ORI Sarankan Pembagian Kelas di Sekolah di DIY Berperspektif Kebhinekaan

Yogyakarta
Perbaiki SD Negeri yang Terbakar, Pemkab Sleman Siapkan Anggaran Rp 1,76 Miliar

Perbaiki SD Negeri yang Terbakar, Pemkab Sleman Siapkan Anggaran Rp 1,76 Miliar

Yogyakarta
Jelang 17 Agustus, Hasil Karya Warga Binaan Lapas di Seluruh DIY Dipamerkan

Jelang 17 Agustus, Hasil Karya Warga Binaan Lapas di Seluruh DIY Dipamerkan

Yogyakarta
Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, dan Dampak

Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, dan Dampak

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.