Kompas.com - 10/03/2022, 12:57 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Gunung Merapi yang berada di perbatasan empat kabupaten di Yogyakarta dan Jawa Tengah tak bisa dilepaskan dari kisa Mbah Maridjan.

Sang juru kunci Gunung Merapi yang berusia 83 tahun itu masuk dalam daftar 32 korban meningggal saat erupsi Merapi pada 26 Oktober 2010.

Tak hanya menewaskan 32 nyawan, kala itu 291 rumah rusak dan satu tanggul di Desa Ngepos jebol akibat luapan lahar dingin.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Erupsi Merapi dan Kematian Mbah Maridjan

Menggantikan sang ayah menjadi juru kunci Merapi

Mbah Maridjan lahir di Dukuh Kinahrejo, Desa Umbulharjo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman pada tahun 1927.

Ia diangkat menjadi juru kunci Gunung Merapi pada tahun 1982 menggantikan sang ayah yang meninggal dunia.

Sebelumnya Maridjan muda diberi tanggung jawab sebaga wakil juru kunci dengan pangkat Mantri Juru Kunci.

Baca juga: Sempat Luncurkan Awan Panas Guguran, Aktivitas Gunung Merapi Kembali Melandai

Ia mendampingi ayah menjabat sebagai juru kunci Merapi.

Mbah Maridjan diangkat menjadi diangkat menjadi Abdi Dalem Keraton Kesultanan Yogyakarta oleh Sultan Hamengku Buwono XI dengan nama baru Mas Penewu Suraksohargo.

Dalam tulisannya yang berjudul Manusia Sejati dalam Falsafah Mbah Maridjan dan Abdul Karim Al Jill, M Baharudin dari Fakultas Islahudin IAIN Raden Intan menjelaskan jika sejak lahir hingga wafat, Mbah Maridjan hanya bermukim di satu tempat yakni di Gunung Merapi.

Secara emosional, ia merasa memiliki kedekatan dengan Gunung Merapi dan secara kultural, Mbah Maridjan menjalankan tirakat dan percaya bahwa Gunung Merapi dikuasai yang ia sebut Bahureksa.

Sebagai juru kunci Gunung Merapi, ia melihat fenomena alam dengan menggunakan kacamata naluriah yang merujuk pada kebiasaan niteni (mengamati).

Baca juga: Gunung Merapi dan Legenda Dua Empu Pembuat Keris Sakti

Uba Rampe Labuhan Merapi saat dibawa dari Kantor Kecamatan Cangkringan menuju ke Kinahrejo. Uba Rampe ini disemayamkan satu malam di Kinahrejo, kemudian pada Senin 15 Maret 2021 pagi dibawa naik ke Sri Manganti.KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMA Uba Rampe Labuhan Merapi saat dibawa dari Kantor Kecamatan Cangkringan menuju ke Kinahrejo. Uba Rampe ini disemayamkan satu malam di Kinahrejo, kemudian pada Senin 15 Maret 2021 pagi dibawa naik ke Sri Manganti.
Sehari-hari Mbah Maridjan adalah pria yang mencari nafkah hidup dengan mengolah ladang di lereng Merapi. Ia adalah sosok yang sederhana, rendah hati, bersahaja, dan jauh dari kesan seorang tokoh. Jauh sebelum bulan April tahun

Abdul Karim menuliskan pernyataan Mbah Maridjan yang ia temui pada 7 November 2008.

“Saya menjadi juru kunci Gunung Merapi karena melanjutkan tugas orang tua saya yang dahulu sebagai abdi dalem Keraton Yogyakarta Nama Ayah saya yang diberikan Ngarsa Dalem di serat kekancingan tersebut adalah Suraksohargo," kata Mbak Maridjan.

Kala itu nominal gaji sebagai Abdi Dalem juru kunci Gunung Merapi, Mbah Maridjan mendapat gaji sebesar Rp 3.710 per bulan. Sejak pangkatnya naik menjadi penewu, gajinya meningkat menjadi Rp 5.600 per bulan.

Baca juga: Sejarah Letusan Gunung Merapi

Ia mengatakan, “Kalau orang hanya melihat mereka yang berpendapatan besar, pasti dia akan selalu diliputi perasaan serba tidak puas. Sebaliknya, kalau orang mau melihat mereka yang kecil-kecil, berapapun besarnya gaji akan membuat kehidupan terasa nikmat. Saya lihat banyak kok orang yang berpenghasilan kecil. Jadi jangan melihat ke atas, lihatlah ke bawah.”

Mbah Maridjan juga mengkritik keras para penambang pasir yang menggunakan mesin. Menurutnya, kelestarian alam harus dijaga dan tidak boleh diekspolitasi untuk memenuhi nafsu manusia.

Sing sapa seneng ngerusak ketentremane alam dan lan liyan bakal dibendu deneng pangeran lan dielehake dening tumindake dhewe (Barangsiapa yang gemar merusak ketentraman alam dan hidup orang lain, niscaya akan mendapat murka Allah, dan akan digugat karena ulahnya sendiri)," kata Mbah Maridjan ditulis oleh Abdul Karim.

Baca juga: Pasca-awan Panas Merapi, Aktivitas Pertambangan dan Destinasi Bunker Kaliadem Ditutup Sementara

 

Ditemukan meninggal dalam kondisi bersujud

Suasana Merapi selepas erupsi, beberapa waktu laluTribun Jogja/Padhang Pranoto Suasana Merapi selepas erupsi, beberapa waktu lalu
Dikutip dari pemberitaan Kompas.com, sebelum erupsi terjadi, Mbah Maridjan masih beraktivitas seperti biasa meski Merapi berstatus awas.

Ia tetap tinggal di Dusun Kinahrejo, pemukiman tertinggi yang paling dekat dengan puncak Merapi.

Pada 26 Oktober 2010 sekitar pukul 17.58 WIB terjadi erupsi yang diikuti sirene panjang yang memicu kepanikan warga.

Baca juga: Update Gunung Merapi: 11 Kali Awan Panas Guguran dalam 6 Jam, Picu Hujan Abu, 253 Jiwa Mengungsi

Pada pukul 17.20, bercengkerama dengan menantu dan kerabatnya, Mereka terdiam setelah mendenger gemuruh panjang dari Merapi.

Mbah Maridjan pun pamit ke masjid yang berada di dekat rumahnya. Ia menolak dievakuasi dan tetap berada di masjid bersama satu anak lelakinya.

Sementara, cucu-cucu, menantu, dan kerabatnya dijemput kendaraan untuk mengungsi.

Semburan abu vulkanik dan kerikil terjadi menyusul erupsi eksplosif Gunung Merapi, Selasa (26/10) pukul 18.10 WIB.

Baca juga: Gunung Merapi Erupsi, Keluarkan Awan Panas Guguran dengan Jarak Luncur Sejauh 5 Kilometer

Ada dua orang perempuan yang keluar dari mobil dan menyusul Mbah Maridjan.

Semnemtara itu  dua pendaki terlihat memindahkan motornya ke sebuah rumah di sebelah bawah rumah Mbah Maridjan.

Saat letusan 2006, tempat itu pernah menjadi melindungi beberapa orang dari letusan.

Sementara itu, semua rombongan baik dari PLN maupun tim SAR telah meninggalkan lokasi tersebut, setelah sirine berbunyi.

Raungan sirine itu menjadi tanda perpisahan para rombongan dengan Mbah Maridjan.

Baca juga: Terdengar Suara Gemuruh di Langit Sleman, Bukan Berasal dari Fenomena Alam Maupun Merapi

Mbah Maridjan ditemukan meninggal dalam kondisi bersujud dengan memakai baju batik dan kain sarung.

Ia dimakamkan bersama korban letusan lainnya di Dusun Sidorejo, Desa Umbulharjo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Ahmad Naufal Dzulfaroh, Rosy Dewi Arianti Saptoyo | Editor : Inggried Dwi Wedhaswary, Sari Hardiyanto)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pencuri Satroni Posko Mahasiswa KKN UNY Ambil 4 Laptop, Kerugian Rp 20 Juta

Pencuri Satroni Posko Mahasiswa KKN UNY Ambil 4 Laptop, Kerugian Rp 20 Juta

Yogyakarta
Detik-detik Gibran Marah ke Paspampres yang Pukul Sopir Truk di Solo: Saya Enggak Terima Warga Saya Digituin

Detik-detik Gibran Marah ke Paspampres yang Pukul Sopir Truk di Solo: Saya Enggak Terima Warga Saya Digituin

Yogyakarta
Satu Rumah Berdiri Kokoh meski Sekitarnya Rata untuk Proyek Tol Yogya-Solo, Pemilik Belum Setuju Nilai Ganti Rugi

Satu Rumah Berdiri Kokoh meski Sekitarnya Rata untuk Proyek Tol Yogya-Solo, Pemilik Belum Setuju Nilai Ganti Rugi

Yogyakarta
Moge Ngebut Tabrak Honda Beat Mau Menyeberang di Kulon Progo, Detik-detik Kecelakaan Terekam CCTV

Moge Ngebut Tabrak Honda Beat Mau Menyeberang di Kulon Progo, Detik-detik Kecelakaan Terekam CCTV

Yogyakarta
Viral Video Tas Pengemudi Trans Jogja Hendak Dicuri Penumpang, Pelaku Langsung Diturunkan

Viral Video Tas Pengemudi Trans Jogja Hendak Dicuri Penumpang, Pelaku Langsung Diturunkan

Yogyakarta
TPA Piyungan Tutup di Hari Minggu, Masyarakat Kota Yogyakarta Diimbau Tak Buang Sampah Saat Akhir Pekan

TPA Piyungan Tutup di Hari Minggu, Masyarakat Kota Yogyakarta Diimbau Tak Buang Sampah Saat Akhir Pekan

Yogyakarta
2 Tahun Absen, Upacara Bendera Peringati HUT Ke-77 Kemerdekaan RI di Tengah Laut Pantai Baron Kembali

2 Tahun Absen, Upacara Bendera Peringati HUT Ke-77 Kemerdekaan RI di Tengah Laut Pantai Baron Kembali

Yogyakarta
Turunkan Paksa Papan Reklame Rokok di Kulon Progo, Pj Bupati: Sampah Visual Merusak Pemandangan Pinggir Jalan

Turunkan Paksa Papan Reklame Rokok di Kulon Progo, Pj Bupati: Sampah Visual Merusak Pemandangan Pinggir Jalan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 12 Agustus 2022: Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 12 Agustus 2022: Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Soal Pengendalian BBM Bersubsidi, Ini Kata Menteri BUMN

Soal Pengendalian BBM Bersubsidi, Ini Kata Menteri BUMN

Yogyakarta
Subsidi BBM dan Listrik Capai Lebih dari Rp 500 Triliun, Menteri BUMN: Tidak Banyak Negara Seperti Itu

Subsidi BBM dan Listrik Capai Lebih dari Rp 500 Triliun, Menteri BUMN: Tidak Banyak Negara Seperti Itu

Yogyakarta
Bupati Gunungkidul Dorong UMKM Masuk Pasar Digital

Bupati Gunungkidul Dorong UMKM Masuk Pasar Digital

Yogyakarta
HUT Ke-77 RI, Kesenian Asli Gunungkidul Rinding Gumbeng Akan Tampil di Istana Negara

HUT Ke-77 RI, Kesenian Asli Gunungkidul Rinding Gumbeng Akan Tampil di Istana Negara

Yogyakarta
Masyarakat Jadi Pelaku Utama Pengembangan Pariwisata di Gunungkidul

Masyarakat Jadi Pelaku Utama Pengembangan Pariwisata di Gunungkidul

Yogyakarta
Mendag Zulkifli Hasan ke Pasar Wates: Jogja Uang Rp 5.000 Laku

Mendag Zulkifli Hasan ke Pasar Wates: Jogja Uang Rp 5.000 Laku

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.