Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hasil Rekonstruksi Suami di Gunungkidul Membunuh Istri Saat Tidur

Kompas.com - 24/04/2024, 12:52 WIB
Markus Yuwono,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

YOGYAKARTA,KOMPAS.com - Hari ini polisi melakukan rekonstruksi kasus pembunuhan oleh suami terhadap istrinya di Padukuhan Dedel Wetan, Kalurahan Dadapayu, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Rabu (24/4/2024).

Dari hasil rekonstruksi, terungkap bahwa korban S dibunuh suaminya R saat sedang tidur.

Kejadian sadis ini dilakukan R pada Jumat (5/1/2024).

Baca juga: Kasus Pembunuhan Istri di Gunungkidul, Tersangka Masih Makan Pakai Selang

"Ada 21 adegan (yang dilakukan), ada yang peran pengganti untuk korban," kata Kapolsek Semanu AKP Pudjijono ditemui di lokasi, Rabu.

Dikatakannya ada empat saksi yang juga dihadirkan dalam rekonstruksi ini. Dari rekonstruksi terungkap jika korban S dihabisi suaminya sendiri R saat tertidur.

Saat korban tertidur, pelaku mengambil pisau.

"Saat korban tidur terlelap pelaku menggorok di leher korban," kata dia.

Pudjijono mengatakan, nantinya hasil rekonstruksi untuk melengkapi berkas sebelum diserahkan ke kejaksaan.

"Sementara ini masih terkait masalah ekonomi, ada juga motif sakit hati perkataan korban," kata dia.

Dari pengamatan Kompas.com di lokasi, rekonstruksi dimulai sekitar pukul 10.00 WIB. Saat R diturunkan dari mobil polisi, teriakan warga muncul. Umpatan dari warga ketika R saat memperagakan puluhan adegan.

"Korban warga sini, marah emosi kepada pelaku," kata saudara korban, Suwasno saat ditemui wartawan di depan rumah yang menjadi TKP pembunuhan.

Sementara pihak keluarga meminta pelaku dihukum setimpal.

"Jangan sampai dikasihani, karena sudah tega membunuh istrinya sendiri," kata Suwasno.

Baca juga: Kasus Pembunuhan di Gunungkidul, Pelaku Sempat Serahkan Surat ke Tetangga tapi...

Diberitakan sebelumnya, R sempat menyerahkan surat setelah melakukan pembunuhan dan percobaan bunuh diri kepada seorang warga.

"Jadi sekitar pukul 07.55 WIB, mbah R menelepon saya sini Er ke rumah. Saya masuk dalam rumah ke sini bersama anak saya berusia 3 tahun," kata salah seorang saksi Erni Susilowati kepada wartawan di lokasi Jumat.

Saat itu R menyerahkan sepucuk surat, namun setelah menerima itu dirinya kaget melihat leher sudah disayat. Dirinya tidak mengetahui jika S (57) menjadi korban pembunuhan.

"Mbah R (59) memberikan kertas, terus belum sempat membaca mengetahui mbah R lehernya sudah disayat. Saya takut tak lempar kertasnya, lalu saya berteriak minta tolong," ucap Erni.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

MTA di Gunungkidul Gelar Shalat Idul Adha Hari Ini, Penyembelihan Hewan Besok

MTA di Gunungkidul Gelar Shalat Idul Adha Hari Ini, Penyembelihan Hewan Besok

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Pagi Ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Pagi Ini Cerah Berawan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Yogyakarta
Jelang Pilkada, Khatib di Gunungkidul Diimbau Tak Ceramah Politik Saat Shalat Idul Adha

Jelang Pilkada, Khatib di Gunungkidul Diimbau Tak Ceramah Politik Saat Shalat Idul Adha

Yogyakarta
Ada Normalisasi Tanjakan Clongop Gunungkidul, Pengendara Masih Bisa Melalui

Ada Normalisasi Tanjakan Clongop Gunungkidul, Pengendara Masih Bisa Melalui

Yogyakarta
Perayaan Hari Besar Sering Beda, Jemaah Aolia Idul Adha Bareng Pemerintah

Perayaan Hari Besar Sering Beda, Jemaah Aolia Idul Adha Bareng Pemerintah

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Sabtu 15 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Sabtu 15 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Sabtu 15 Juni 2024, dan Besok : Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Sabtu 15 Juni 2024, dan Besok : Malam ini Berawan

Yogyakarta
PPDB Sleman, Ini Jumlah Kursi yang Tersedia

PPDB Sleman, Ini Jumlah Kursi yang Tersedia

Yogyakarta
Pilkada Sleman, Gerindra Klaim Koalisi dengan Empat Parpol

Pilkada Sleman, Gerindra Klaim Koalisi dengan Empat Parpol

Yogyakarta
Lurah di Kulon Progo yang Tersangkut Kasus Narkoba Dinonaktifkan, Camat Siapkan Pengganti

Lurah di Kulon Progo yang Tersangkut Kasus Narkoba Dinonaktifkan, Camat Siapkan Pengganti

Yogyakarta
Wabup Sleman Minta Distribusi Daging Kurban Pakai Kemasan Ramah Lingkungan

Wabup Sleman Minta Distribusi Daging Kurban Pakai Kemasan Ramah Lingkungan

Yogyakarta
Lurah di Kulon Progo Ditangkap Kasus Peredaran Sabu

Lurah di Kulon Progo Ditangkap Kasus Peredaran Sabu

Yogyakarta
Jokowi Beli 2 Sapi dari Karanganyar, Total Bobotnya Capai 1,6 Ton

Jokowi Beli 2 Sapi dari Karanganyar, Total Bobotnya Capai 1,6 Ton

Yogyakarta
Saat Judi Online Jadi Salah Satu Pemicu Perceraian di Sleman Yogyakarta...

Saat Judi Online Jadi Salah Satu Pemicu Perceraian di Sleman Yogyakarta...

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com