Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Diduga Korsleting, Warung Lansia Ludes Terbakar Saat Dini Hari, Saksi: Semua Remuk Termasuk Celengan Rutin Mereka

Kompas.com - 19/01/2023, 11:46 WIB
Dani Julius Zebua,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

KULON PROGO, KOMPAS.com - Satu warung makan terbakar di belakang Pasar Jonggrangan, Kalurahan Jatimulyo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Hampir semua barang dalam warung itu rusak akibat ikut terbakar maupun tertimpa puing. Tidak ada korban dalam peristiwa ini.

“Semua barang rusak. Pemilik warung baik saja,” kata Sutarman, Dukuh (kepala dusun) Pedukuhan Jonggrangan, Rabu (18/1/2023).

Baca juga: Rumah dan 2 Honda PCX Hangus Terbakar di Pamekasan, Diduga akibat Korsleting Listrik

Warung ini milik pasangan lanjut usia, Siswanto (76) dan Leginem (63). Warung dengan ukuran 8x2,5 meter persegi ini berdiri di bagian belakang tanah kas pasar.

Kedua lansia sudah berjualan di warung sebelum tahun 2000. Pekerjaan ini penghasilan utama mereka.

Namun keduanya tidak setiap hari jualan di sana. Mereka membuka warung mengikuti jadwal pasar beroperasi. Pasar Jonggrangan hidup hanya pada hari pasaran Kliwon dan Pahing, menurut tanggalan Jawa.

Siswanto dan Leginem juga membuka warung melayani pengunjung pasar di dua hari itu. Mereka menyajikan kopi, teh, aneka minuman, gorengan dan panganan lain.

“Sehari sebelumnya sudah mulai siap-siap. Seperti hari ini Wage, mereka seharusnya sudah siap-siap untuk jualan besok, tapi musibah datang,” kata Sutarman.

Kebakaran diketahui sekitar pukul 02.00 WIB, tadi. Api sudah melahap warung yang terbangun semi permanen dan kayu.

Baca juga: Sepekan Tak Hujan, 4 Hektar Lahan Gambut di Kubu Raya Terbakar

Warga berusaha memadamkan api dengan alat seadanya, termasuk menimba air pakai ember. Usaha ini awalnya tidak berhasil.

Api semakin besar dan mulai menjilat toko di sebelahnya. Toko sebelah warung itu berisi sandal dan sepatu. Api sempat menjilat pinggir atap dan dinding toko ini.

Warga berupaya lain. Mereka memanfaatkan selang pengairan antar rumah yang memang ada di sekitar lokasi kebakaran. Selang itu disambungkan pada ledeng Pengelolaan Air Minum yang dikelola desa (Pamdes). Air cukup deras disemprotkan ke warung yang terbakar.

Usaha mandiri warga ini berhasil memadamkan api dua jam kemudian. Mereka sekaligus berhasil menyelamatkan toko yang ada di sebelahnya.

“Hanya rusak kacanya saja. Tapi api tidak masuk ke dalam karena terhalang semacam GRC. Barang kami baik-baik saja semua,” kata Sirwanto, pemilik toko sepatu.

Baca juga: Gedung FISIP USWIM Nabire Ludes Terbakar

Bangunan semi permanen warung itu ambruk. Perabotan di dalamnya rusak, termasuk perabot memasak, kompor, tabung, etalase dan showcase.

“Termasuk celengan yang ditabung beberapa tahun. Setiap hari pasaran rutin nyelengi dua puluh ribu dua puluh ribu. Kalau (uang) yang kertas habis,” kata Sutarman.

Polisi tiba pagi hari. Dari olah tempat kejadian dan keterangan sejumlah saksi, diperkirakan kebakaran akibat korsleting listrik. Percikan api diduga membakar dinding dari kayu, lalu merembet ke semua bagian.

“Korban melaporkan kerugian materiil mencapai Rp 15 juta,” kata Kasi Humas Polres Kulon Progo, Iptu Triatmi Noviartuti melalui pesan singkatnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Eks Direktur Perusahaan yang Jadi DPO Polda Jatim Berstatus Dosen UGM

Eks Direktur Perusahaan yang Jadi DPO Polda Jatim Berstatus Dosen UGM

Yogyakarta
Seorang Perempuan Curi Uang Rp 81 Juta di Bantul, Duitnya Langsung Disetorkan ke Bank

Seorang Perempuan Curi Uang Rp 81 Juta di Bantul, Duitnya Langsung Disetorkan ke Bank

Yogyakarta
Penyebab Terbakarnya Bus Tujuan Pati di Ring Road Barat Yogyakarta, Kerugian Ditaksir Rp 460 Juta

Penyebab Terbakarnya Bus Tujuan Pati di Ring Road Barat Yogyakarta, Kerugian Ditaksir Rp 460 Juta

Yogyakarta
Usai Libur Lebaran, Sampah Menumpuk di Jalanan Yogyakarta

Usai Libur Lebaran, Sampah Menumpuk di Jalanan Yogyakarta

Yogyakarta
Usai Dibuka Fungsional untuk Mudik, Tol Solo-Yogya Kembali Ditutup

Usai Dibuka Fungsional untuk Mudik, Tol Solo-Yogya Kembali Ditutup

Yogyakarta
Ingin Sampaikan Aspirasi Warga soal Pilkada, Gerindra Sleman Berencana Bertemu Erina Gudono

Ingin Sampaikan Aspirasi Warga soal Pilkada, Gerindra Sleman Berencana Bertemu Erina Gudono

Yogyakarta
Pasar Terban Yogyakarta Direvitalisasi, Pedagang Pindah ke Shelter

Pasar Terban Yogyakarta Direvitalisasi, Pedagang Pindah ke Shelter

Yogyakarta
Bunuh Mantan Pacar karena Cemburu, Pria di Bantul Mengaku Masih Cinta

Bunuh Mantan Pacar karena Cemburu, Pria di Bantul Mengaku Masih Cinta

Yogyakarta
Bawa Bom Molotov, Remaja Belasan Tahun di Bantul Ditangkap

Bawa Bom Molotov, Remaja Belasan Tahun di Bantul Ditangkap

Yogyakarta
Bus Berpenumpang Tujuan Pati Hangus Terbakar di Ring Road Barat Yogyakarta

Bus Berpenumpang Tujuan Pati Hangus Terbakar di Ring Road Barat Yogyakarta

Yogyakarta
Basarnas Sebut Jasad di Bantul merupakan Warga Kota Yogyakarta yang Hilang di Kali Code

Basarnas Sebut Jasad di Bantul merupakan Warga Kota Yogyakarta yang Hilang di Kali Code

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Lebat

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Lebat

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Petir

Yogyakarta
Kekurangan pegawai, Pemkab Sleman akan Buka Lowongan CPNS dan PPPK

Kekurangan pegawai, Pemkab Sleman akan Buka Lowongan CPNS dan PPPK

Yogyakarta
Telaga Jonge di Yogyakarta: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Telaga Jonge di Yogyakarta: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com