Lokawisata Baturraden: Legenda, Jenis Wisata, dan Harga Tiket Masuk

Kompas.com - 12/01/2022, 15:07 WIB

KOMPAS.com - Lokaswisata Baturraden merupakan salah satu pilihan destinasi wisata yang ada di Kabupaten Banyumas, Provinsi Jawa Tengah.

Lokawisata Baturraden termasuk wisata pegunungan mengingat lokasinya yang berada di kaki Gunung Slamet, dengan ketinggian 640 meter di atas permukaan laut.

Lokasi tepatnya berada di Dusun I Karangmangu, Kecatan Baturaden, Banyumas, Jawa Tengah.

Baturraden sudah dikenal sebagai lokawisata sejak tahun 1928. Hal ini imbas dari daerah sekitarnya yang menjadi tempat hunian para pejabat Belanda.

Menurut catatan Atmodikoesoemo (1988), awalnya banyak pejabat pabrik gula dari Purworejo, Kalibagor, Sumpiuh, Purbalingga, dan Klampok banyak yang mendirikan hunian atau vila di lereng Gunung Slamet.

Baca juga: Lokawisata Baturraden Dibuka untuk Warga Lokal, Ini Syarat Lengkapnya

Adanya vila ini mendorong dibukanya tempat-tempat wisata di lokasi tersebut. Peninggalan saat itu yang masih bisa dinikmati sampai sekarang adalah kompleks Induk Taman Ternak Baturraden atau BPTHMT.

Legenda Baturraden

Lokawisata Baturraden.wikipedia.org Lokawisata Baturraden.
Sebagaimana layaknya suatu tempat di Jawa, di Baturraden juga dikenal legenda yang konon menjadi cikal bakal berdirinya lokasi ini.

Salah satu versi legenda itu berkaitan dengan Kadipaten Kutaliman yang konon berlokasi di 10 kilometer sebelah barat kaki Gunung Slamet.

Kadipaten ini dipimpin oleh seorang Adipati. Dia memiliki seorang istri, seorang putri, dan seorang abdi dalem yang bernama Batur Gamel.

Batur Gamel adalah seorang pemuda tampan yang tekun bekerja, Dia bertugas membantu urusan rumah tangga Adipati, dan mengurus kuda.

Suatu hari, saat Batur Gamel sedang bekerja, dia mendengar suara jeritan dari balik hutan. Dia pun segera menuju ke sumber suara untuk menolong sosok yang berteriak itu.

Setibanya di sumber suara, Batur Gamel melihat ada seorang wanita yang henda diserang oleh seekor ular.

Baca juga: Asal-usul Baturraden, dari Legenda Suta Pejaga Kuda Raja hingga Kebun Raya yang Diinisiasi oleh Megawati

Batur Gamel lantas membunuh ular itu dengan menggunakan pisau yang digenggamnya. Setelah itu, Batur Gamel baru sadar bahwa wanita itu adalah putri Adipati. 



Sejak saat itu, hubungan Batur Gamel dan putri Adipati semakin dekat. Lambat laun keduanya keduanya terlibat cinta terlarang hingga membuat sang putri hamil.

Sementara itu, Adipati merasa sudah saatnya sang putri untuk menikah. Adipati pun memanggil sang putri untuk menyampaikan niat untuk menikahkannya.

Namun putri hanya terdiam, dan takut untuk menyampaikan kondisinya yang sedang mengandung anak Batur Gamel.

Di sisi lain, Batur Gamel pun berpikir untuk bertanggung jawab atas perbuatannya. Dia pun berniat untuk meminang putri.

Batur Gamel lantas menghadap Adipati, dan mengutaraan niatnya. Selain itu, Batur Gamel juga menyampaikan perbuatannya.

Mendengar itu, Adipati murka. Batur Gamel dan sang putri pun lantas diusir.

Singkat cerita, Batur Gamel dan putri Adipati pergi keluar kadipaten. Keduanya pun menetap di kaki gunung Slamet dan membangun rumah sederhana di sana.

Tempat kediaman keduanya itu kemudian dikenal dengan nama Baturraden. Kata ini terdiri dari dua kata, yaitu Batur (Batur Gamel) dan Raden (sebutan kebangsawanan untuk sang putri).

Jenis Wisata dan Harga Tiket Lokawisata Baturraden

Obyek Wisata Pancuran Pitu di Baturraden. Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Obyek Wisata Pancuran Pitu di Baturraden.
Dinamakan lokawisata karena terdapat banyak jenis wisata di Lokawisata Baturraden, seperti pemandian air panas, wahana permainan anak, hingga kebun binatang Kaloka Widya Mandala.

Koleksi binatang di Kaloka Widya Mandala juga beraneka ragam, mulai dari buaya irian, ular sanca, kaswari, orang utan, elang bondol, rusa, hingga binatang langka seperti harimau Sumatera, beruang madu, dan macan dahan.

Baca juga: 5 Legenda Sepak Bola Indonesia

Pemandian air panas juga ada beberapa, yaitu Pancuran Pitu Baturraden yaitu pemandian air panas yang mengandung belerang, serta Pancuran Telu.

Di Lokawisata Baturraden juga terdapat Bumi Perkemahan yang dilengkapi dengan alat-alat out bond. Lokasi ini pernah menjadi tempat Jambore Nasional Pramuka se-Indonesia pada tahun 2001.

Untuk bisa masuk ke Lokawisata Baturraden, pengunjung harus membeli tiket masuk. Adapun harga tiket masuk Baturraden untuk hari biasa Rp 20.000, dan hari libur atau akhir pekan Rp 25.000.

Lokawisata Baturraden buka setiap hari, mulai pukul 07.00 hingga 15.00 WIB.

Sumber:
Lib.unnes.ac.id
Tribunnews.com

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Guru Pakaikan Jilbab Siswi SMAN di Bantul, Hasil Investigasi Ombudsman: Bentuk Pemaksaan

Kasus Guru Pakaikan Jilbab Siswi SMAN di Bantul, Hasil Investigasi Ombudsman: Bentuk Pemaksaan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Ironi Bupati Pemalang, Ingatkan Jajarannya Hindari Korupsi, tapi Justru Terjaring OTT KPK

Ironi Bupati Pemalang, Ingatkan Jajarannya Hindari Korupsi, tapi Justru Terjaring OTT KPK

Yogyakarta
Masyarakat Tidak Mampu di Gunungkidul Akan Terima STB Gratis

Masyarakat Tidak Mampu di Gunungkidul Akan Terima STB Gratis

Yogyakarta
Pencuri Satroni Posko Mahasiswa KKN UNY Ambil 4 Laptop, Kerugian Rp 20 Juta

Pencuri Satroni Posko Mahasiswa KKN UNY Ambil 4 Laptop, Kerugian Rp 20 Juta

Yogyakarta
Detik-detik Gibran Marah ke Paspampres yang Pukul Sopir Truk di Solo: Saya Enggak Terima Warga Saya Digituin

Detik-detik Gibran Marah ke Paspampres yang Pukul Sopir Truk di Solo: Saya Enggak Terima Warga Saya Digituin

Yogyakarta
Satu Rumah Berdiri Kokoh meski Sekitarnya Rata untuk Proyek Tol Yogya-Solo, Pemilik Belum Setuju Nilai Ganti Rugi

Satu Rumah Berdiri Kokoh meski Sekitarnya Rata untuk Proyek Tol Yogya-Solo, Pemilik Belum Setuju Nilai Ganti Rugi

Yogyakarta
Moge Ngebut Tabrak Honda Beat Mau Menyeberang di Kulon Progo, Detik-detik Kecelakaan Terekam CCTV

Moge Ngebut Tabrak Honda Beat Mau Menyeberang di Kulon Progo, Detik-detik Kecelakaan Terekam CCTV

Yogyakarta
Viral Video Tas Pengemudi Trans Jogja Hendak Dicuri Penumpang, Pelaku Langsung Diturunkan

Viral Video Tas Pengemudi Trans Jogja Hendak Dicuri Penumpang, Pelaku Langsung Diturunkan

Yogyakarta
TPA Piyungan Tutup di Hari Minggu, Masyarakat Kota Yogyakarta Diimbau Tak Buang Sampah Saat Akhir Pekan

TPA Piyungan Tutup di Hari Minggu, Masyarakat Kota Yogyakarta Diimbau Tak Buang Sampah Saat Akhir Pekan

Yogyakarta
2 Tahun Absen, Upacara Bendera Peringati HUT Ke-77 Kemerdekaan RI di Tengah Laut Pantai Baron Kembali

2 Tahun Absen, Upacara Bendera Peringati HUT Ke-77 Kemerdekaan RI di Tengah Laut Pantai Baron Kembali

Yogyakarta
Turunkan Paksa Papan Reklame Rokok di Kulon Progo, Pj Bupati: Sampah Visual Merusak Pemandangan Pinggir Jalan

Turunkan Paksa Papan Reklame Rokok di Kulon Progo, Pj Bupati: Sampah Visual Merusak Pemandangan Pinggir Jalan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 12 Agustus 2022: Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 12 Agustus 2022: Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Soal Pengendalian BBM Bersubsidi, Ini Kata Menteri BUMN

Soal Pengendalian BBM Bersubsidi, Ini Kata Menteri BUMN

Yogyakarta
Subsidi BBM dan Listrik Capai Lebih dari Rp 500 Triliun, Menteri BUMN: Tidak Banyak Negara Seperti Itu

Subsidi BBM dan Listrik Capai Lebih dari Rp 500 Triliun, Menteri BUMN: Tidak Banyak Negara Seperti Itu

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.