Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mural "Mataram is Love" Jembatan Perdamaian Antara 3 Kelompok Suporter

Kompas.com - 04/10/2022, 20:58 WIB
Wisang Seto Pangaribowo,
Khairina

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Tragedi Kanjuruhan Malang yang menewaskan ratusan nyawa menjadi duka tak hanya bagi insan sepak bola tetapi juga seluruh bangsa Indonesia.

Rivalitas panas antar klub sepak bola tak hanya di Malang (Arema) dan Surabaya (Persebaya) saja.

Rivalitas macam ini juga banyak ditemui pada klub-klub lain, seperti saat derby Mataram antara Persis Solo berhadapan PSIM Yogyakarta, serta derby Yogyakarta antara PSS Sleman berhadapan dengan PSIM Yogyakarta.

Baca juga: Akhiri Rivalitas, Ratusan Suporter Persis Solo Berangkat ke Stadion Mandala Krida Yogyakarta untuk Doa Bersama

Kejadian memilukan di Kanjuruhan Malang membuka mata para suporter bahwa rivalitas kebablasan memiliki dampak yang buruk.

Suporter PSIM Yogyakarta Brajamusti ingin menyudahi rivalitas dengan kedua klub yakni Persis Solo dan PSS Sleman. Cara yang ditempuh untuk mewujudkannya juga cantik dilakukan, yakni dengan seni mural.

Tulisan "Mataram is Love" berukuran kurang lebih 5 x 1.5 meter itu dibuat di simpang empat Jalan Brigjen Katamso atau di sekitar simpang empat Pojok Beteng Wetan.

Di ujung tulisan "Mataram is Love", terdapat gambar hati dengan warna biru, merah, dan hijau melambangkan warna kebanggaan dari tiga klub sepak bola PSIM Yogyakarta, Persis Solo, dan PSS Sleman.

Di sisi bawah juga terdapat tulisan "Pray for Malang" dan di sisi utara ada juga tulisan "Malang Kamu Tidak Sendiri".

Pemural dan juga anggota Brajamusti Andri mengatakan tulisan itu bentuk dari respon dari cuitan akun suporter Persis Solo untuk membuka pintu perdamaian.

"Saya dan teman-teman meresponsnya juga bahwa intinya sampai kapan kita ber-rivalitas sampai keblabasan karena kejadian yang di Malang itu menjadi contoh. Memang tidak ada bentrok cuma kan awalnya karena rivalitas yang kekencengen akhirnya jika salah satu klub dalam derby kalah efeknya kecewa sampai turun ke lapangan dan lain-lain," katanya saat dihubungi, Selasa (4/10/2022).

Baca juga: Malam Ini, Berbagai Elemen Suporter Persis Solo Ikuti Doa Bersama Suporter Yogyakarta

Lanjut Andri, dengan peristiwa itu dia dan kawan-kawan tidak mau terulang di kota-kota lainnya. Cukup peristiwa Kanjuruhan menjadi yang terakhir kalinya.

"Rivalitas kebablasan memang tidak ada efek baiknya sama sekali," imbuh Andri.

Mural dipilih karena sebagian besar suporter masih berusia muda dan memiliki spot mural di seputaran Pojok Beteng Wetan dimanfaatkan untuk memvisualkan apa yang dia serta rekan-rekannya rasakan.

"Kita sedang berusaha membangun pintu komunikasi dengan teman-teman Pasoepati (suporter Persis), Brigata Curva Sud (suporter PSS Sleman), dan Slemania (suporter PSS). Kita ingin selesai sampai di sini, memutus tali rivalitas yang tidak sehat, dengan menjalin perdamaian," kata dia.

Dalam proses pembuatan mural ia bersama 40 rekannya patungan untuk membeli cat dan perlengkapan lainnya. Lalu pukul 22.00 lalu dimulailah pembuatan mural.

Dia berharap peristiwa di Kanjuruhan Malang diusut tuntas dari mulai panpel hingga standar penanganan suporter.

"Di dalam stadion sudah tidak layak menggunakan gas air mata dan lain-lain jadi ya sedangkan suporter sekarang masuk saja bawa botol saja enggak boleh gitu kan. Masa cara penanganan suporter kok seperti itu, itu sudah enggak layak standar FIFA," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Golkar dan PDI-P Buka Peluang Koalisi di Pilkada Sleman dan Kulon Progo

Golkar dan PDI-P Buka Peluang Koalisi di Pilkada Sleman dan Kulon Progo

Yogyakarta
Bupati Petahana Bantul Abdul Halim Ambil Formulir Pilkada PDI-P dan Golkar

Bupati Petahana Bantul Abdul Halim Ambil Formulir Pilkada PDI-P dan Golkar

Yogyakarta
Kronologi Penangkapan 2 Pembunuh Karyawati Toko di Polokarto, Sukoharjo

Kronologi Penangkapan 2 Pembunuh Karyawati Toko di Polokarto, Sukoharjo

Yogyakarta
Dorong Hak Angket Usai Putusan MK, Pakar Hukum UGM: Yang Merusak Demokrasi Harus Bertanggungjawab

Dorong Hak Angket Usai Putusan MK, Pakar Hukum UGM: Yang Merusak Demokrasi Harus Bertanggungjawab

Yogyakarta
Ketum PP Muhammadiyah Menghargai Sikap Kenegarawanan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud soal Putusan MK

Ketum PP Muhammadiyah Menghargai Sikap Kenegarawanan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud soal Putusan MK

Yogyakarta
Singgih Raharjo Terancam Gagal Penjaringan Bakal Calon Wali Kota Yogyakarta Melalui Golkar

Singgih Raharjo Terancam Gagal Penjaringan Bakal Calon Wali Kota Yogyakarta Melalui Golkar

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Pelaku UMKM Wajib Urus Sertifikasi Halal Sebelum 18 Oktober, Sanksi Tunggu Regulasi

Pelaku UMKM Wajib Urus Sertifikasi Halal Sebelum 18 Oktober, Sanksi Tunggu Regulasi

Yogyakarta
Kecelakaan Bus Wisatawan di Bantul, Uji KIR Mati Sejak 2020

Kecelakaan Bus Wisatawan di Bantul, Uji KIR Mati Sejak 2020

Yogyakarta
Nyamuk Wolbachia di Kota Yogyakarta Diklaim Turunkan Kasus DBD 77 Persen

Nyamuk Wolbachia di Kota Yogyakarta Diklaim Turunkan Kasus DBD 77 Persen

Yogyakarta
Gempa Pacitan Dirasakan Warga Gunungkidul dan Bantul

Gempa Pacitan Dirasakan Warga Gunungkidul dan Bantul

Yogyakarta
9 Kasus Flu Singapura Ditemukan di Kota Yogyakarta, Ini Imbauan Dinkes

9 Kasus Flu Singapura Ditemukan di Kota Yogyakarta, Ini Imbauan Dinkes

Yogyakarta
Nekat Lewati Jalur Jip Lava Tour Merapi, Mobil Wisatawan Terjebak Satu Jam di Kali Kuning

Nekat Lewati Jalur Jip Lava Tour Merapi, Mobil Wisatawan Terjebak Satu Jam di Kali Kuning

Yogyakarta
Pilkada Yogyakarta, Pj Wali Kota Singgih Raharjo Ambil Formulir Penjaringan Bakal Calon Partai Golkar

Pilkada Yogyakarta, Pj Wali Kota Singgih Raharjo Ambil Formulir Penjaringan Bakal Calon Partai Golkar

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com