Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Diduga Diintimidasi Usai Tanyakan soal Seragam Sekolah, Orangtua Murid SMAN 1 Wates Pilih Mengungsi

Kompas.com - 03/10/2022, 20:45 WIB
Wisang Seto Pangaribowo,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Intimidasi yang diterima oleh orangtua murid SMAN 1 Wates berinisial AP ternyata tak hanya saat berada di kantor Satpol PP Kabupaten Kulon Progo. AP mengaku mendapatkan berbagai macam intimidasi setelah pulang ke rumah.

Bahkan saat berada di kantornya, intimidasi juga tetap dilakukan oleh oknum-oknum Pol PP Kulon Progo. Hal ini yang akhirnya membuat AP memutuskan untuk mengungsi ke luar Kabupaten Kulon Progo.

"Maka saya mengambil langkah saya pindah ngungsi anak saya enggak masuk sekolah, saya juga cuti beberapa hari sampai saya dapat solusi," katanya di Kantor LBH Yogyakarta, Senin (3/10/2022).

Baca juga: Orangtua Murid SMAN 1 Wates Diduga Disekap Satpol PP karena Menanyakan Harga Seragam Sekolah yang Mahal

Ia mulai pindah dari rumahnya sejak Jumat sore, pekan lalu sampai dengan hari ini.

"Hari Jumat memutuskan ngungsi sama anak istri saya ke luar kota, keluar kabupaten," ujar dia.

Dia juga menyebut ada aparat lain yang juga melakukan intimidasi, selain Satpol PP.

AP menjelaskan bentuk intimidasi yakni didatangi langsung oleh pihak Satpol PP di ruangan kantornya. Oknum tersebut datang mencari dirinya dan langsung menyuruhnya masuk ke dalam ruangan pimpinannya yang saat itu kosong, lalu pintu ditutup.

"Ndi (mana) agung, melbu kono (masuk sana), mengarahkan sebuah ruangan itu ruangan kepala saya, enggak ada kepala (pimpinan) saya waktu itu. Ditanyain banyak," katanya.

Lalu oknum aparat lainnya mendatangi rumahnya langsung. Kemudian saat berada di dalam rumah tiba-tiba oknum aparat menerima telepon, dan ia mendengarkan percakapannya.

"Di depan saya dia angkat telpon dan bilang siap bu itu, siap bu itu. Ini saya dapat telepon dari Mabes Polri untuk menyelesaikan masalah ini. Walaupun menyampaikan dengan pelan dan lembut tapi di dalamnya ancaman," katanya.

"Di Mabes Polri pangkatnya Iptu putra atau putri pak kepsek. Dari pihak Polres saya tahu tapi saya tidak bisa menyebutkan," kata dia.

Saat disinggung soal kondisi psikologis anak, menurutnya saat ini baik-baik saja.

"Anak saya mentalnya kuat. Saya khawatir kalau anak saya ke sekolah dengan kondisi seperti ini. Saya saja diperlakukan seperti ini bagaimana anak saya," kata dia.

Baca juga: Kisah Pilu 3 Bersaudara di Mamuju, Putus Sekolah karena Tak Mampu Beli Seragam

Sementara itu, Penjabat (Pj) Bupati Kulon Progo Tri Saktiyana menyampaikan dirinya tidak mengetahui jika Agung Purnomo mengambil cuti untuk mengungsi.

"Saya ndak tahu kalau sampai gitu. Saya setahunya karakternya tangguh AP itu, dia penyidik," ujar dia.

Dia juga belum mengetauhi secara detail apakah ada pelanggaran yang dilakukan oleh Satpol PP, karena diperlukan penyelidikan lebih lanjut oleh inspektorat.

"Saya kan nggak bisa langsung ngomong begitu (ada pelanggaran). Nanti dari inspektorat daerah lah biar menelisik seperti apa kondisinya," ucap dia.

Ia akan meminta kepada inspektorat Kulon Progo untuk mengetahui duduk permasalahan ini seperti apa.

"Ya nanti tentu kita minta inspektorat untuk membantu jan-jane kepiye (sebenarnya seperti apa)," katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

PAN Gunungkidul Usung Mahmud Ardi sebagai Bakal Calon Wakil Bupati

PAN Gunungkidul Usung Mahmud Ardi sebagai Bakal Calon Wakil Bupati

Yogyakarta
Gibran Janji Kawal Program di Solo Meski Tidak Menjabat Sebagai Wali Kota

Gibran Janji Kawal Program di Solo Meski Tidak Menjabat Sebagai Wali Kota

Yogyakarta
Awal Kemarau, Warga di Gunungkidul Mulai Beli Air Bersih Seharga Rp 170.000

Awal Kemarau, Warga di Gunungkidul Mulai Beli Air Bersih Seharga Rp 170.000

Yogyakarta
Persoalan Sampah di Yogyakarta Ditargetkan Kelar pada Juni 2024, Ini Solusinya...

Persoalan Sampah di Yogyakarta Ditargetkan Kelar pada Juni 2024, Ini Solusinya...

Yogyakarta
PPDB SMP Kota Yogyakarta 2024 Banyak Perubahan, Apa Saja?

PPDB SMP Kota Yogyakarta 2024 Banyak Perubahan, Apa Saja?

Yogyakarta
PPDB DIY, Standar Nilai Jalur Prestasi Diturunkan

PPDB DIY, Standar Nilai Jalur Prestasi Diturunkan

Yogyakarta
Golkar-PKB Koalisi di Pilkada Gunungkidul 2024, Sudah Ada Calon?

Golkar-PKB Koalisi di Pilkada Gunungkidul 2024, Sudah Ada Calon?

Yogyakarta
'Study Tour' Dilarang, GIPI DIY Khawatir Wisatawan Turun jika Pemerintah Tak Tegas

"Study Tour" Dilarang, GIPI DIY Khawatir Wisatawan Turun jika Pemerintah Tak Tegas

Yogyakarta
Jelang Idul Adha, Begini Cara Memilih Sapi Kurban Menurut Pakar UGM

Jelang Idul Adha, Begini Cara Memilih Sapi Kurban Menurut Pakar UGM

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Cerah Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Yogyakarta
Duka Keluarga Korban Pesawat Jatuh di BSD Serpong: Lebaran Kemarin Tak Sempat Pulang...

Duka Keluarga Korban Pesawat Jatuh di BSD Serpong: Lebaran Kemarin Tak Sempat Pulang...

Yogyakarta
Sejumlah Daerah Larang 'Study Tour', Pemda DIY Yakin Tak Pengaruhi Kunjungan Wisata

Sejumlah Daerah Larang "Study Tour", Pemda DIY Yakin Tak Pengaruhi Kunjungan Wisata

Yogyakarta
Ditemukan Selamat, 2 Nelayan Gunungkidul Disambut Tangis Haru Keluarga

Ditemukan Selamat, 2 Nelayan Gunungkidul Disambut Tangis Haru Keluarga

Yogyakarta
Hilang 2 Hari, Nelayan Ditemukan Terombang-ambing karena Mesin Kapal Rusak

Hilang 2 Hari, Nelayan Ditemukan Terombang-ambing karena Mesin Kapal Rusak

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com