Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bus Seruduk Mobil yang Berhenti di Lampu Merah sampai Terjun ke Parit, 3 Terluka

Kompas.com - 04/01/2024, 08:09 WIB
Dani Julius Zebua,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

KULON PROGO, KOMPAS.com – Bus berpenumpang 30 orang di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menabrak mobil yang berhenti di traffic light sampai mobil itu terlempar ke parit.

Peristiwa tersebut terjadi di simpang Toyan, Jalan Wates – Purworejo, Padukuhan Klewonan, Kalurahan Triharjo, Kapanewon Wates, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Rabu (3/1/2024) malam. 

Baca juga: Kronologi Kecelakaan Bus Rombongan Guru SMP di Tol Solo-Ngawi, 2 Tewas

Sopir mobil dan dua penumpang terluka dalam peristiwa ini. 

“Sopir luka lecet, empat penumpang tidak luka, dua dilarikan ke RSUD dan bisa rawat jalan,” kata Kasi Humas Polres Kulon Progo, Iptu Triatmi Noviartuti (Novi) melalui keterangan tertulis, Kamis (4/1/2024). 

Kronologi

Triatmi menjelaskan, mulanya Bus Golden Dragon bernomor BD 7167 AN melintasi jalan Wates-Purworejo. Bus yang dikemudikan Riflan Juliansyah (35) asal Kecamatan Muara Bangkahulu, Bengkulu tersebut saat itu sedang membawa 30 penumpang.

Bus melaju dari arah Yogyakarta ke Purworejo dan sampai simpang Toyan sekitar pukul 19.35 WIB. 

Baca juga: Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Bhinneka sebagai Tersangka Kasus Kecelakaan di Tol Japek

Saat itu, lampu lalu lintas menyala merah. Pada saat itu, di depan bus Daihatsu Granmax AD 1725 JS berisi enam penumpang sedang berhenti karena lampu merah. Tiba-tiba bus menabrak kendaraan tersebut.

Mobil terlempar ke parit

Kuatnya tabrakan membuat mobil terlempar ke parit dan mengakibatkan semua bagian bodi mobil penyok. Sementara bus mengalami pecah kaca depan, lampu kanan pecah dan bumper kanan penyok. 

Sopir mobiil Granmax, Syahrip Muhmaidi (32) asal Kecamatan Jatipuro, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, mengalami lecet kaki. Dua dari enam penumpang luka-luka. Empat lainnya tidak mengalami luka.

Semua penumpang luka dilarikan ke RSUD Wates. Mereka bisa rawat jalan.

“Penumpang bus 30 orang sudah dipindahkan ke bus lain dengan tujuan Bengkulu,” kata Kasi Humas Novi. 

Baca juga: Mobil Boks Terbakar di Rest Area Tol Medan-Tebing Tinggi, Pemiliknya Menghilang

Perlu tiga mobil Jeep dan satu truk mengangkat ke luar mobil itu dari sungai.

Komunitas relawan kedaruratan, Sedulur Rescue Jogjakarta, mengerahkan jeep dan satu truk dari Tagana.

“Tiga Jeep dan Tangana, kurang lebih satu jam bisa mengevakuasi mobil kembali ke jalan,” kata Suroto, koordinator lapangan Sedulur Rescue melalui sambungan telepon.

Suroto mengungkapkan, di awal musim hujan pengemudi harus lebih berhati-hati. Kendaraan berisiko mengalami kecelakaan karena jalan licin.

Suroto mengatakan, komunitasnya sudah tiga kali mengevakuasi kendaraan terperosok sejak awal tahun baru karena pengemudi kurang hati-hati.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok :Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok :Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Sempat Absen 4 Tahun, Sri Sultan HB X Bakal Gelar 'Open House'

Sempat Absen 4 Tahun, Sri Sultan HB X Bakal Gelar "Open House"

Yogyakarta
KAI Daop 6 Kembalikan Barang Tertinggal Milik Penumpang Senilai Rp 126 Juta

KAI Daop 6 Kembalikan Barang Tertinggal Milik Penumpang Senilai Rp 126 Juta

Yogyakarta
Untung Cahyono, Khatib yang Bahas Kecurangan Pemilu Saat Shalat Id, Minta Maaf

Untung Cahyono, Khatib yang Bahas Kecurangan Pemilu Saat Shalat Id, Minta Maaf

Yogyakarta
KAI Communter Catat Volume Penumpang dari Solo Menuju Yogya Capai 11.000 Per Hari Selama Libur Lebaran

KAI Communter Catat Volume Penumpang dari Solo Menuju Yogya Capai 11.000 Per Hari Selama Libur Lebaran

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Libur Lebaran, Okupansi Hotel di Yogyakarta Capai 80 Persen

Libur Lebaran, Okupansi Hotel di Yogyakarta Capai 80 Persen

Yogyakarta
Cerita Edik Marpada Mudik dengan Sepeda, Gowes 700 Km dari Cikarang ke Kulon Progo

Cerita Edik Marpada Mudik dengan Sepeda, Gowes 700 Km dari Cikarang ke Kulon Progo

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Berawan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Yogyakarta
Hari Kedua Lebaran, 15.000 Wisatawan Kunjungi Candi Prambanan

Hari Kedua Lebaran, 15.000 Wisatawan Kunjungi Candi Prambanan

Yogyakarta
Libur Lebaran, Jip Wisata Lava Tour Lereng Merapi 'Diserbu' Wisatawan

Libur Lebaran, Jip Wisata Lava Tour Lereng Merapi "Diserbu" Wisatawan

Yogyakarta
Balon Udara Meledak di 2 Lokasi di Magelang, Suara seperti Bom, Rumah Rusak

Balon Udara Meledak di 2 Lokasi di Magelang, Suara seperti Bom, Rumah Rusak

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com