Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Endemi Covid-19 Bakal Diumumkan Jokowi Pekan Ini, Diskes DIY Wajibkan Booster Kedua

Kompas.com - 14/06/2023, 13:59 WIB
Wisang Seto Pangaribowo,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengatakan, pemerintah sudah memutuskan untuk masuk ke status endemi Covid-19. Menurut Presiden, keputusan itu diambil dalam rapat terbatas yang digelar di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (13/6/2023).

Menanggapi hal ini, Kepala Bidang Pengendalian Penyakit, Dinas Kesehatan (Diskes) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Setyarini Hestu Lestari berujar, persiapan DIY untuk menghadapi endemi di DIY adalah dengan melengkapi vaksinasi Covid-19 hingga booster kedua.

"Kita tetap persiapan menuju endemi dengan cakupan imunisasinya harus dilengkapi. Harus dipenuhi sampai booster 2," ujar dia saat dihubungi, Rabu (14/6/2023).

Baca juga: Jokowi: Sudah Kita Putuskan Covid-19 Jadi Endemi, Satu-Dua Pekan Ini Segera Diumumkan

Lanjut Rini, selain melengkapi vaksinasi Covid-19 hingga booster kedua, penggunaan masker juga masih diwajibkan terutama bagi masyarakat yang sedang sakit.

"Ketika merasa sakit ya tetap harus pakai masker. Jangan sampai kita jadi sumber penularan," ucap dia.

Selain persiapan dua itu, Rini mengimbau kepada masyarakat jika merasakan gejala-gejala terkena virus corona untuk segera memeriksakan secara mandiri ke fasilitas layanan kesehatan yang ada.

"Kalau sakit enggak usah keluar rumah agar tidak menularkan. Sekitar 10-14 hari di rumah. Kalau keluar rumah harus memakai masker," tegas dia.

Jika nantinya endemi diberlakukan di seluruh Indonesia, nantinya rumah sakit langsung menginformasikan kepada Diskes kabupaten atau kota ataupun ke wilayah asal pasien. Nantinya pihak Puskesmas yang melakukan tracing.

"Jadi kalau masalah orang sakit dilaporkan dan dikembalikan ke wilayah itu sudah dilakukan oleh kami. Tanpa statement Pak Jokowi kita sudah melakukan hal itu," ujarnya.

Baca juga: Protokol Kesehatan Baru untuk Transisi Endemi Covid-19

Kasus harian Covid-19 di DIY menurutnya saat ini masih fluktuatif. Tetapi, jika dilihat dari grafik cenderung menunjukkan penurunan.

Namun, adanya penurunan kasus ini menurut Rini perlu diwaspadai karena ada dua kemungkinan jika terjadi penurunan kasus. Pertama, kasus Covid benar-benar turun atau masyarakat enggan untuk diperiksa.

"Tapi penurunan itu mestinya harus waspada apakah ini benar-benar turun atau masyarakat yang enggan diperiksa," kata dia.

"Kalau ada yang merasa sakit ya harus segera periksa," pungkasnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengatakan, pemerintah sudah memutuskan untuk masuk ke status endemi Covid-19.

Menurut Presiden, keputusan itu diambil dalam rapat terbatas yang digelar di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (13/6/2023).

Baca juga: Kemenkes: Covid-19 Masih Ada, WHO Rekomendasikan Transisi ke Endemi

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kustini Terima Rekomendasi sebagai Bakal Calon Bupati Sleman dari DPP PAN

Kustini Terima Rekomendasi sebagai Bakal Calon Bupati Sleman dari DPP PAN

Yogyakarta
Dihantam Gelombang, Perahu Nelayan Gunungkidul Karam

Dihantam Gelombang, Perahu Nelayan Gunungkidul Karam

Yogyakarta
Diancam Pakai Benda Mirip Pistol, Perempuan di Bantul Kehilangan Motor dan HP

Diancam Pakai Benda Mirip Pistol, Perempuan di Bantul Kehilangan Motor dan HP

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Rabu 22 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Rabu 22 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Rabu 22 Mei 2024, dan Besok : Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Rabu 22 Mei 2024, dan Besok : Malam Cerah Berawan

Yogyakarta
Sebulan Jelang Idul Adha, Pasar Hewan di Gunungkidul Diserbu Peternak

Sebulan Jelang Idul Adha, Pasar Hewan di Gunungkidul Diserbu Peternak

Yogyakarta
Remaja yang Hilang di Sungai Progo Ternyata Ingin Menyelamatkan Temannya

Remaja yang Hilang di Sungai Progo Ternyata Ingin Menyelamatkan Temannya

Yogyakarta
Ikut Geladi Bersih Pelantikan, Dua Pejabat Ini Diduga Bakal Isi Kursi Pj Kepala Daerah di DIY

Ikut Geladi Bersih Pelantikan, Dua Pejabat Ini Diduga Bakal Isi Kursi Pj Kepala Daerah di DIY

Yogyakarta
Pungli di Lapas Cebongan Sleman, Seorang Pejabat Diduga Jual Beli Kamar Tahanan

Pungli di Lapas Cebongan Sleman, Seorang Pejabat Diduga Jual Beli Kamar Tahanan

Yogyakarta
Tedhak Siten, Tradisi Turun Tanah yang Penuh Makna dan Harapan

Tedhak Siten, Tradisi Turun Tanah yang Penuh Makna dan Harapan

Yogyakarta
Bus 'Study Tour' SMPN 3 Depok Tertimpa Tiang Listrik di Bali, Semua Siswa Selamat

Bus "Study Tour" SMPN 3 Depok Tertimpa Tiang Listrik di Bali, Semua Siswa Selamat

Yogyakarta
Gagal Menyalip, Remaja 15 Tahun Tewas Ditabrak Avanza

Gagal Menyalip, Remaja 15 Tahun Tewas Ditabrak Avanza

Yogyakarta
Sejumlah Wilayah di Yogyakarta Tak Ada Sekolah Negeri, Disdikpora Berlakukan Zonasi Daerah

Sejumlah Wilayah di Yogyakarta Tak Ada Sekolah Negeri, Disdikpora Berlakukan Zonasi Daerah

Yogyakarta
UGM, Prof Gesang, dan Pengembangan Pesawat Tanpa Awak...

UGM, Prof Gesang, dan Pengembangan Pesawat Tanpa Awak...

Yogyakarta
Habis Masa Jabatannya, Dua Pj Kepala Daerah di DIY Bakal Diganti

Habis Masa Jabatannya, Dua Pj Kepala Daerah di DIY Bakal Diganti

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com