Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sedang Menjahit Karung Plastik, Seorang Warga Tersetrum hingga Tewas

Kompas.com - 13/01/2023, 18:13 WIB
Dani Julius Zebua,
Khairina

Tim Redaksi

KULON PROGO, KOMPAS.com – Seorang petani tewas tersetrum di rumahnya, di Pedukuhan Pereng, Kalurahan Ngentakrejo, Kapanewon Lendah, Kabuoten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Korban bernama Wakidi (56) itu diduga tersengat aliran listrik ketika sedang menjahit karung plastik.

Korban segera dilarikan ke rumah sakit oleh anggota keluarganya yang ada di rumah. Sayang, korban tidak tertolong.

Baca juga: Panjat Tiang Listrik, Pekerja di Cilacap Tewas Tersetrum

“Kami menerima laporan peristiwa orang meninggal diduga karena kesetrum, kemarin,” kata Kasi Humas Polres Kulon Progo, IPTU Triatmi Noviartuti (Novi), Jumat (13/1/2023).

Peristiwa ini terjadi di rumah korban di RT 44 pada Kamis (12/1/2023) sekitar pukul 16.45 WIB.

Ketika itu, Wakidi tengah bekerja menjahit karung plastik wadah pupuk kompos dan media tanam berupa tanah mengandung unsur hara yang siap ditanami. Biasanya, para pehobi penyuka tanaman memakai media ini.

Baca juga: Diduga Tersetrum, Warga Sampang Tewas Mengambang di Tengah Banjir

Miskirah, istri dari Wakidi, mendengar suara seperti seng jatuh. Ia menghampiri asal suara namun mendapati korban tidak sadar diri di sana.

Istrinya meminta bantuan orang rumah untuk untuk mengangkat korban. Wakidi segera dilarikan ke rumah sakit.

“Sesampai rumah sakit, korban dinyatakan sudah meninggal dunia,” kata Novi.

Polisi menerima laporan itu pukul 18.45 WIB. Polisi datang mengolah TKP dan meminta keterangan beberapa saksi, terutama anggota keluarga Wakidi.

Alhasil, korban diduga meninggal dunia akibat kecelakaan kerja. Ia tersengat arus listrik di mesin jahit. Kabel pada mesin sudah mengelupas dan menempel pada bodi mesin jahit.

Wakidi diperkirakan tewas akibat tersengat arus listrik itu. Namun begitu, tidak ditemukan luka bakar, tidak ada tanda penganiayaan pada tubuh korban. Hanya ada lebam di mata kiri. Keluarga Wakidi menerima kenyataan itu dan menguburkannya hari ini.

“Pak Wakidi sudah dimakamkan di pemakaman pedukuhan pukul 14.00 WIB,” kata Dukuh (kepala dusun) Pereng, Dasim.

Dasim menceritakan, Wakidi sehari-hari bekerja sebagai petani di sawah. Ia juga punya pekerjaan lain di sela bertani, yakni ikut usaha milik anaknya memproduksi kompos dan media tanam dalam bentuk karungan.

Usaha ini cukup maju. Dengan begitu, kehidupan dan ekonomi keluarga semakin baik.

Sayangnya, kecelakaan kerja terjadi di tengah usaha yang menanjak.

“Usaha ini sedang menerima pesanan ratusan sak media tanam,” kata Dasim.

Dasim mengatakan, keluarga segera melarikan korban ke rumah sakit. Di sana, Wakidi dinyatakan sudah meninggal dunia. Ia lantas dibawa pulang untuk dimakamkan keesokan harinya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Bertemu Petahana Bupati, PAN dan PKS Jajaki Usung Sunaryanta dalam Pilkada Gunungkidul 2024

Bertemu Petahana Bupati, PAN dan PKS Jajaki Usung Sunaryanta dalam Pilkada Gunungkidul 2024

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Update Bus Wisata Terguling di Bantul, Korban Luka 9 Orang

Update Bus Wisata Terguling di Bantul, Korban Luka 9 Orang

Yogyakarta
Isi Pernyataan Sikap Sivitas Akademika UGM Jelang Putusan MK Soal Sengketa Pilpres 2024

Isi Pernyataan Sikap Sivitas Akademika UGM Jelang Putusan MK Soal Sengketa Pilpres 2024

Yogyakarta
Puluhan Caleg PDI-P Jateng Protes Sistem Komandante, Siapkan Langkah Hukum Bila Tidak Dilantik

Puluhan Caleg PDI-P Jateng Protes Sistem Komandante, Siapkan Langkah Hukum Bila Tidak Dilantik

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Saat Balon Jatuh di Bandara YIA, Tak Diketahui Asalnya

Saat Balon Jatuh di Bandara YIA, Tak Diketahui Asalnya

Yogyakarta
Beredar Video Mesum Diduga Warga Binaan Lapas Jateng, Kemenkumham Bentuk Tim Investigasi

Beredar Video Mesum Diduga Warga Binaan Lapas Jateng, Kemenkumham Bentuk Tim Investigasi

Yogyakarta
Ingin Usung Kader Partai di Pilkada, PDI-P Sleman Panggil Danang Maharsa

Ingin Usung Kader Partai di Pilkada, PDI-P Sleman Panggil Danang Maharsa

Yogyakarta
Banding Dikabulkan, 2 Pelaku Mutilasi Mahasiswa UMY Dijatuhi Pidana Seumur Hidup

Banding Dikabulkan, 2 Pelaku Mutilasi Mahasiswa UMY Dijatuhi Pidana Seumur Hidup

Yogyakarta
PDI-P Lakukan Penjaringan Bakal Calon Bupati Bantul, Ada Nama Soimah Pancawati

PDI-P Lakukan Penjaringan Bakal Calon Bupati Bantul, Ada Nama Soimah Pancawati

Yogyakarta
PAN Kembali Usung Kustini Sri Purnomo di Pilkada Sleman

PAN Kembali Usung Kustini Sri Purnomo di Pilkada Sleman

Yogyakarta
Langkah Pemkot Yogyakarta Hadapi Desentralisasi Sampah

Langkah Pemkot Yogyakarta Hadapi Desentralisasi Sampah

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com