Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pandemi Covid-19, Investor di DIY Meningkat 38 Persen

Kompas.com - 23/10/2022, 16:24 WIB
Wisang Seto Pangaribowo,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Pasar modal di Indonesia justru semakin berkembang di Indonesia saat pandemi Covid-19, termasuk di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Investor pasar modal DIY mengalami kenaikan hingga 38 persen jika dibanding tahun lalu.

Kepala Bursa Efek Indonesia (BEI) perwakilan Yogyakarta Irfan Noor Riza mengatakan secara nasional pasar modal di Indonesia justru tumbuh saat Pandemi Covid-19.

"Pasar modal sungguh luar biasa saat pandemi covid kami malah diuntungkan," katanya, Minggu (23/10/2022).

Baca juga: Kendalikan Inflasi, BI dan TPID Banyumas Canangkan Penanaman 1 Juta Bibit Cabai di Pekarangan Rumah Warga

Menurut dia pertumbuhan investor menjadi penopang pasar modal. Tak hanya itu, penopang pasar modal lainnya yakni banyaknya perusahaan-perusahaan yang go public.

"Aksi go public semakin banyak, investor makin banyak, pasar modal bertumbuh ini yang terjadi di Indonesia. Di DIY juga termasuk yang luar biasa," kata dia.

Pada bulan September, irfan membeberkan terjadi kenaikan jumlah investor di DIY. Tercatat jumlah investor di DIY mencapai 140.068 atau naik sebesar 38 persen.

"September tahun lalu baru di angka 101.680 investor. Pertumbuhan per bulan rata-rata 3.000 investor. Ini sangat luar biasa dibanding sebelum pandemi Covid hanya 500an per bulan," ucap dia.

Ke depan pihaknya terus berusaha menumbuhkan pasar modal dengan cara melakukan sosialisasi di kampus-kampus. Kampus yang dipilih memiliki desa binaan. Sehingga diharapkan sosialisasi dari BEI ini diteruskan ke desa-desa.

"Di situ kita buat pusat literasi terpadu satu atap semuanya bisa melakukan sosialisasi dan edukasi," katanya.

Disinggung soal resesi pada tahun 2023 mendatang, dia menilai Indonesia tidak akan terlalu berpengaruh. Namun kemungkinan resesi tetap harus diantisipasi dengan cara memghambat laju inflasi.

Irfan menambahkan resesi disebabkan karena banyak faktor. Seperti perang antara Russia dan Ukraina. Lalu terjadinya perang dagang antara Amerika dan China. Kondisi ini membuat bank sentral mengubah suku bunganya termasuk di Indonesia.

"Dari sisi kami salah satu cara menghambat laju inflasi yakni investasi. Kami mengharap masyarakat atur keuangan kita pos-pos yang mana nih bisa kita atur ulang, kita alokasikan sehingga muncul dana dan masyarakat berinvestasi inflasi bisa ditekan resesi tidak akan terjadi," jelas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Petir

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Akses ke Pantai Trisik Patah, Jembatan Darurat dari Kayu Bakal Dibangun

Akses ke Pantai Trisik Patah, Jembatan Darurat dari Kayu Bakal Dibangun

Yogyakarta
Selama Libur Lebaran, Jumlah Kendaraan Keluar Yogyakarta Lebih Banyak dari yang Masuk

Selama Libur Lebaran, Jumlah Kendaraan Keluar Yogyakarta Lebih Banyak dari yang Masuk

Yogyakarta
Soal Temuan Jasad Misterius di Dam Kali Opak, Ini Kata Polres Bantul

Soal Temuan Jasad Misterius di Dam Kali Opak, Ini Kata Polres Bantul

Yogyakarta
Selama Musim Lebaran, 4 Orang Tewas dan 49 Luka-luka dalam Kecelakaan di Kulon Progo

Selama Musim Lebaran, 4 Orang Tewas dan 49 Luka-luka dalam Kecelakaan di Kulon Progo

Yogyakarta
Jumlah Penumpang Arus Balik di Bandara YIA Melebihi Prediksi

Jumlah Penumpang Arus Balik di Bandara YIA Melebihi Prediksi

Yogyakarta
Tak Berlakukan WFH, Pj Wali Kota Yogyakarta Tunggu Laporan ASN Bolos

Tak Berlakukan WFH, Pj Wali Kota Yogyakarta Tunggu Laporan ASN Bolos

Yogyakarta
Petasan Balon Udara Tersangkut Kabel Listrik di Sleman, Belum Sempat Meledak dan Langsung Direndam Air

Petasan Balon Udara Tersangkut Kabel Listrik di Sleman, Belum Sempat Meledak dan Langsung Direndam Air

Yogyakarta
Hari Pertama Kerja, Bupati Gunungkidul Ajak ASN Olahraga dan Pantau ASN yang Bolos

Hari Pertama Kerja, Bupati Gunungkidul Ajak ASN Olahraga dan Pantau ASN yang Bolos

Yogyakarta
Sri Sultan Gelar 'Open House', Masyarakat Antre sejak Pagi

Sri Sultan Gelar "Open House", Masyarakat Antre sejak Pagi

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Konsumsi Miras 2 Botol, Pria 47 Tahun Ditemukan Tewas di Hotel Gunungkidul

Konsumsi Miras 2 Botol, Pria 47 Tahun Ditemukan Tewas di Hotel Gunungkidul

Yogyakarta
Dishub Kota Yogyakarta Prediksi Jalanan Kembali Normal Minggu Depan

Dishub Kota Yogyakarta Prediksi Jalanan Kembali Normal Minggu Depan

Yogyakarta
Arus Balik di Terminal Jombor Sleman, Didominasi Penumpang Tujuan Jabodetabek

Arus Balik di Terminal Jombor Sleman, Didominasi Penumpang Tujuan Jabodetabek

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com