Mobil Terjun ke Kubangan di Jalan Daendels, 8 Orang Luka-Luka, Salah Satunya Bayi 8 Bulan

Kompas.com - 29/04/2022, 15:20 WIB

KULON PROGO, KOMPAS.com – Delapan orang luka-luka dalam kecelakaan lalu lintas di Jalan Daendels, Pedukuhan 2, Kalurahan Pleret, Kapanewon Panjatan, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Mereka yang mengalami luka, yakni dua laki-laki dewasa, dua perempuan dewasa, tiga anak-anak dan satu bayi usia delapan bulan.

Kondisi dua pria dewasa memprihatinkan karena mengalami luka cukup berat. Bahkan salah satunya tidak bisa berdiri. Sementara, satu orang lainnya mengalami luka robek di tangan, kaki hingga dahi.

Kondisi perempuan dewasa juga memprihatinkan karena harus ditandu ke dalam ambulans. Sementara tiga anak kecil terus menangis karena mengalami lecet pada beberapa bagian. Salah satu anak ada yang mengaku tidak bisa gerakkan salah satu tangan.

Satu bayi terlihat dalam kondisi pucat sudah lebih dulu dilarikan ke rumah sakit terdekat.

“Terjadi saat kami semua baru pulang dari Shalat Jumat. Melihat kondisi kecelakaan, kami warga langsung menolong,” kata Ketua RT 7, Dusun 2, Nur Ahsan di lokasi kecelakaan, Jumat (29/4/2022).

Baca juga: Kecelakaan di Karanganyar, Pengemudi Pikap Diduga Ngantuk, Seruduk Truk Parkir

Kecelakaan yang terjadi di jalan Daendels merupakan Jalur lintas Selatan pulau Jawa. Saat ini jalan tersebut sebenarnya sepi dari kepadatan kendaraan pemudik. Hanya, sesekali mobil penumpang dan truk melintas di jalan ini.

Mobil Toyota hijau R 9095 AK terlihat melaju kencang  dari arah Bandar Udara Yogyakarta International Airport (YIA). Mobil dikemudi Hanifudin (32), warga Desa Sirnoboyo, Kecamatan Bonorowo, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, yang berniat ke Kabupaten Gunung Kidul.

“Menurut keterangan mereka, mereka menjemput saudaranya dari Riau. Mereka lewat jalur ini menuju Srandakan,” kata Nur Ahsan.

Memasuki jalan raya di pedukuhan 2 Pleret, mobil berusaha menghindari lubang lebar pada jalan aspal.

Yusuf Nurahmawanto (23), warga asal Pleret mengaku melihat mobil keluar badan jalan. Kemudian mobil tersebut terperosok ke kubangan yang ada di bawah jalan.

Yusuf mengungkapkan, mobil sempat oleng setelah menghindar lubang. Laju  mobil juga tidak terkendali sehingga terjun ke semak-semak di bawah jalan. 

Dia dan beberapa warga segera mendatangi lokasi kecelakaan. Mobil tampak sedikit ringsek di bagian kiri depan. Warga terjun menolong korban.

“Saya bantu sing tenger-tenger (sempoyongan),” kata Yusuf.

“Ternyata banyak orang di dalam mobil. Terdiri dua laki-laki, dua perempuan, tiga anak, satu bayi delapan bulan,” ungkapnya. 

Kepanikan terjadi ketika salah satu penumpang bertanya kondisi bayinya. Warga lantas semakin sibuk mencari bayi itu di dalam kubangan.

“Ibunya sudah di luar mobil. Dia tanya bayinya. Saya minta semua (orang) mencari sampai harus nggogoh (meraba-raba dalam air). Rupanya bayi sudah diselamatkan, dia bersih tanpa lumpur,” kata Yusuf.

Beruntung, bantuan ambulan PMI dan polisi cepat sekali datang. Warga sempat bertanya-tanya pada korban meski kondisinya luka berat sebelum diangkut ambulan.

Kapolsek Panjatan, AKP Harun Dwi Karyanya mengungkapkan, jalan Daendels ini lebar namun sepi dari arus kendaraan. Terlebih saat itu waktu shalat Jumat sehingga terasa semakin lengang.

Semua pengendara yang melintas di sini, kata Harun diminta tetap harus waspada dan hati-hati. Hal ini untuk mengantisipasi hal tidak terduga, misal bertemu lubang di jalan.

“Jangan karena jalan sepi tapi tidak hati-hati. Pengendara bisa kurang konsentrasi (di jalan sepi seperti ini). Jadi tetap harus hati-hati,” kata Harun di lokasi kecelakaan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Bupati Pecat Oknum Dokter di Gunungkidul yang Selingkuh

Ini Alasan Bupati Pecat Oknum Dokter di Gunungkidul yang Selingkuh

Yogyakarta
Bupati Gunungkidul Pecat Oknum Dokter yang Tertangkap Warga Selingkuh

Bupati Gunungkidul Pecat Oknum Dokter yang Tertangkap Warga Selingkuh

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 16 Agustus 2022: Siang Hingga Sore Hujan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 16 Agustus 2022: Siang Hingga Sore Hujan

Yogyakarta
“Ilustrasiana Goes to Yogya”, Pameran Karya Seni yang Mengutamakan Kegembiraan

“Ilustrasiana Goes to Yogya”, Pameran Karya Seni yang Mengutamakan Kegembiraan

Yogyakarta
Kerangka Manusia Berusia 4.500 Tahun Ditemukan di Gunungkidul

Kerangka Manusia Berusia 4.500 Tahun Ditemukan di Gunungkidul

Yogyakarta
ORI Sarankan Pembagian Kelas di Sekolah di DIY Berperspektif Kebhinekaan

ORI Sarankan Pembagian Kelas di Sekolah di DIY Berperspektif Kebhinekaan

Yogyakarta
Perbaiki SD Negeri yang Terbakar, Pemkab Sleman Siapkan Anggaran Rp 1,76 Miliar

Perbaiki SD Negeri yang Terbakar, Pemkab Sleman Siapkan Anggaran Rp 1,76 Miliar

Yogyakarta
Jelang 17 Agustus, Hasil Karya Warga Binaan Lapas di Seluruh DIY Dipamerkan

Jelang 17 Agustus, Hasil Karya Warga Binaan Lapas di Seluruh DIY Dipamerkan

Yogyakarta
Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, dan Dampak

Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, dan Dampak

Yogyakarta
Pemda DI Yogyakarta Minta Dugaan Pemaksaan Penggunaan Jilbab Segera Diselesaikan, Sekda: Secepatnya Sudah Ditunggu Masyarakat

Pemda DI Yogyakarta Minta Dugaan Pemaksaan Penggunaan Jilbab Segera Diselesaikan, Sekda: Secepatnya Sudah Ditunggu Masyarakat

Yogyakarta
Pelajar asal Semarang Hilang di Pantai Parangtritis

Pelajar asal Semarang Hilang di Pantai Parangtritis

Yogyakarta
Kasus Suap Apartemen Royal Kedhaton Segera Disidangkan di PN Yogyakarta

Kasus Suap Apartemen Royal Kedhaton Segera Disidangkan di PN Yogyakarta

Yogyakarta
7 Kali Curi Motor yang Terparkir di Sawah, Residivis: untuk Bayar Kos

7 Kali Curi Motor yang Terparkir di Sawah, Residivis: untuk Bayar Kos

Yogyakarta
Lansia yang Tinggal Sendirian Ditemukan Tergeletak Tidak Bernyawa di Pintu Kamar Mandi, Diperkirakan Sudah Tiga Hari Meninggal

Lansia yang Tinggal Sendirian Ditemukan Tergeletak Tidak Bernyawa di Pintu Kamar Mandi, Diperkirakan Sudah Tiga Hari Meninggal

Yogyakarta
ETLE Mobile Berlaku di Gunungkidul, Sebagian Pelanggaran karena Tak Pakai Helm

ETLE Mobile Berlaku di Gunungkidul, Sebagian Pelanggaran karena Tak Pakai Helm

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.