Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Atap Roboh Diterjang Angin Kencang, 25 Pedagang di Pasar Giwangan Tetap Jualan

Kompas.com - 30/05/2022, 12:01 WIB
Wisang Seto Pangaribowo,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 25 Los Pasar Giwangan rusak akibat hujan beserta angin kencang pada Minggu (29/5/2022). Meski rusak tak menghalangi kegiatan jual beli para pedagang.

Sub Koordinator Sarana dan Prasarana Pasar Giwangan, Kota Yogyakarta, Dwinanto menceritakan hujan disertai angin kencang terjadi pada pukul 16.00 WIB. Angin kencang menyebabkan rangka galvalum roboh. Akibatnya sebanyak 25 pedagang terdampak.

"Kemarin ada hujan deras disertai angin kencang, ada 25 pedagang (terdampak), satu orang dibawa ke rumah sakit," katanya saat ditemui di Pasar Giwangan, Senin (30/5/2022).

Baca juga: Niat Healing ke Pasar Malam, Ratusan Warga Solo Malah Terjebak Macet

Lanjut dia, setelah hujan mereda para pedagang pasar gotong royong membersihkan atap galvalum yang roboh. Para pedagang dibantu oleh Dinas Pedagangan, untuk pemulihan los pasar yang roboh.

"Dari pedagang dan paguyuban kemarin membongkar terus merapikan di situ. Dan dari dinas ini memulihkan prasarana yang lain. Misal penerangan jalan, kemarin sudah kita beri lampu sorot di situ. Hari ini kita tambahkan lagi biar lebih terang lagi bisa untuk kegiatan lagi," jelas dia.

Walaupun los pasar dengan atap galvalum roboh, kegiatan jual beli tetap berjalan. Hal ini barang dagangan tidak terlalu terdampak dengan robohnya atap galvalum.

Untuk hari ini pedagang masih bisa berjualan selama tidak terjadi hujan. Pasalnya, atap galvalum roboh dan belum dibangun atap pengganti.

"Jam operasional di sini kan siang sampai menjelang tengah malam. Ya nanti sekitar jam siang kegiatannya seperti itu (terbuka). Selama enggak hujan bisa," ujar dia.

Untuk pembangunan atap pengganti sekarang sedang dalam pembahaaan di Dinas Perdagangan, Kota Yogyakarta.

"Ya ini masih koordinasi di OPD (organisasi perangkat daerah) di dinas kami untuk terkait hal tersebut," imbuh dia.

Sementara itu salah satu saksi mata Sukarno, Kuli Pasar kuli mengatakan awalnya hujan tidak terlalu deras. Kemudian lama kelamaan angin yang awalnya biasa saja tiba-tiba menjadi kencang.

"Awalnya hujan biasa terus lama-lama ada angin, angin awalnya biasa-biasa saja terus hujannya tetep deres terus hujan deres banget campur angin kencang. Terus ya itu menerjang atap itu," kata dia.

Ia mengungkapkan akibat dari kejadian itu satu orang harus dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.

"Ada satu yang luka sempat dibawa ke rumah sakit Wirosaban. Mungkin sekarang sudah dibawa pulang," katanya.

Setelah hujan reda para pedagang lalu kerja bakti untuk membersihkan puing-puing atap galvalum, setelah kerja bakti pedagang kembali melanjutkan aktivitas jual beli.

"Ya tetep jualan eman-eman dagangannya kalau ngga dijual," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Golkar dan PDI-P Buka Peluang Koalisi di Pilkada Sleman dan Kulon Progo

Golkar dan PDI-P Buka Peluang Koalisi di Pilkada Sleman dan Kulon Progo

Yogyakarta
Bupati Petahana Bantul Abdul Halim Ambil Formulir Pilkada PDI-P dan Golkar

Bupati Petahana Bantul Abdul Halim Ambil Formulir Pilkada PDI-P dan Golkar

Yogyakarta
Kronologi Penangkapan 2 Pembunuh Karyawati Toko di Polokarto, Sukoharjo

Kronologi Penangkapan 2 Pembunuh Karyawati Toko di Polokarto, Sukoharjo

Yogyakarta
Dorong Hak Angket Usai Putusan MK, Pakar Hukum UGM: Yang Merusak Demokrasi Harus Bertanggungjawab

Dorong Hak Angket Usai Putusan MK, Pakar Hukum UGM: Yang Merusak Demokrasi Harus Bertanggungjawab

Yogyakarta
Ketum PP Muhammadiyah Menghargai Sikap Kenegarawanan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud soal Putusan MK

Ketum PP Muhammadiyah Menghargai Sikap Kenegarawanan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud soal Putusan MK

Yogyakarta
Singgih Raharjo Terancam Gagal Penjaringan Bakal Calon Wali Kota Yogyakarta Melalui Golkar

Singgih Raharjo Terancam Gagal Penjaringan Bakal Calon Wali Kota Yogyakarta Melalui Golkar

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Pelaku UMKM Wajib Urus Sertifikasi Halal Sebelum 18 Oktober, Sanksi Tunggu Regulasi

Pelaku UMKM Wajib Urus Sertifikasi Halal Sebelum 18 Oktober, Sanksi Tunggu Regulasi

Yogyakarta
Kecelakaan Bus Wisatawan di Bantul, Uji KIR Mati Sejak 2020

Kecelakaan Bus Wisatawan di Bantul, Uji KIR Mati Sejak 2020

Yogyakarta
Nyamuk Wolbachia di Kota Yogyakarta Diklaim Turunkan Kasus DBD 77 Persen

Nyamuk Wolbachia di Kota Yogyakarta Diklaim Turunkan Kasus DBD 77 Persen

Yogyakarta
Gempa Pacitan Dirasakan Warga Gunungkidul dan Bantul

Gempa Pacitan Dirasakan Warga Gunungkidul dan Bantul

Yogyakarta
9 Kasus Flu Singapura Ditemukan di Kota Yogyakarta, Ini Imbauan Dinkes

9 Kasus Flu Singapura Ditemukan di Kota Yogyakarta, Ini Imbauan Dinkes

Yogyakarta
Nekat Lewati Jalur Jip Lava Tour Merapi, Mobil Wisatawan Terjebak Satu Jam di Kali Kuning

Nekat Lewati Jalur Jip Lava Tour Merapi, Mobil Wisatawan Terjebak Satu Jam di Kali Kuning

Yogyakarta
Pilkada Yogyakarta, Pj Wali Kota Singgih Raharjo Ambil Formulir Penjaringan Bakal Calon Partai Golkar

Pilkada Yogyakarta, Pj Wali Kota Singgih Raharjo Ambil Formulir Penjaringan Bakal Calon Partai Golkar

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com