Polisi Kantongi Identitas Pelaku Pembunuhan di Wirobrajan Yogyakarta, Bakal Lakukan Pengejaran

Kompas.com - 13/04/2022, 19:24 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Polisi identifikasi pelaku pembunuhan di Pakuncen, Wirobrajan, Kota Yogyakarta. Pembunuhan terjadi pada pukul 07.00 WIB di Pakuncen, dengan korban bernama Budi.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda DI Yogyakarta, Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi menjelaskan, kondisi Budi mengalami luka yang diduga ditusuk dengan benda tajam di dada kiri dan lengan.

"Kronogis kejadian saat korban pagi hari berkunjung ke rumah saksi di sini (TKP), tiba-tiba datanglah seseorang yang diduga pelaku inisial W itu," kata Ade saat ditemui di lokasi, Rabu (13/4/2022).

Baca juga: Warga Bantul Dibunuh di Wirobrajan, Pelaku dan Korban Diduga Saling Kenal

Ade menjelaskan, pelaku langsung memukuli korban. Menendang korban, hingga menusuk korban di bagian dada kiri.

Setelah kejadian ini pelaku melarikan diri meninggalkan tempat kejadian perkara, lalu pemilik rumah membawa korban ke rumah sakit. Namun, korban tidak tertolong.

"Kami memburu pelaku. Dia sudah teridentifikasi berdasarkan keterangan saksi inisialnya W usia sekitar 42 tahun" ungkap Ade.

Dia menambahkan antara pelaku dan korban saling mengenal satu sama lain. "Iya saling mengenal, informasinya kami berteman," kata dia.

Ade berharap kepada warga jika mengetahui keberadaan W dapat segera melapor ke polisi dengan malapor langsung ke Polda DIY, Polresta Yogyakarta, atau Polsek Wirobrajan.

"Ada juga akun medsos, juga 110 ada sarana layanan pengaduan gratis. Kami juga mengaturkan turut berduka cita dan belasungkawa atas meninggalnya saudara B. Kami akan mengejar pelakunya," tegas dia.

Baca juga: Pelaku Pembunuhan di Wirobrajan Meninggalkan Lokasi Sambil Berjalan Santai

Sebelumnya, terjadi penusukan di Pakuncen, Wirobrajan, Kota Yogyakarta hingga mengakibatkan seorang pria tewas. Menurut saksi, setelah melakukan penusukan pelaku berjalan santai meninggalkan lokasi kejadian.

Salah satu saksi, Tri Lestari mengatakan dirinya tidak mengetahui kronologis secara detail. Tetapi dirinya sempat mengetahui adanya perkelahian antara korban dan pelaku.

"Dia itu (pelaku) tak suruh pergi iki omahku ojo ning kene (ini rumahku jangan di sini). Saya bilang gitu dengan santainya pelaku pergi gak lari, cuma jalan," katanya ditemui di lokasi kejadian, Selasa (13/4/2022).

Mengetahui adanya perkelahian dia langsung menanyakan keadaan adiknya yang diketahui bernama Sigit. Ternyata adiknya tidak mengalami luka apapun.

"Saya lihat badannya (Sigit) utuh gak ada apa-apa. Berarti udu adikku (berarti bukan adikku). Terus saya lihat korban, ternyata Mas Budi yang jadi korban," katanya.

Tak selang berapa lama Budi meminta Sigit untuk diantarkan ke rumah sakit setelah terjadinya perkelahian.

Baca juga: Pembunuhan Sadis di Jakarta 33 Tahun Silam, Agus Nasser Mutilasi Istrinya Jadi 10 Bagian

"Korban bilang sama adik saya, 'Git tulung terke ning rumah sakit (antar ke rumah sakit)'. Baru berdiri adik saya, korban sudah jatuh dari tempat duduknya. Tahu-tahu darah sudah banyak. Saya langsung cari pertolongan, untuk dibawa ke Rumah Sakit Ludiro Husodo," ujarnya.

Tri juga mengatakan dirinya tidak mendengarkan suara gaduh dan tidak ada suara minta tolong saat korban dan pelaku bertemu.

"Saya tahunya berantem biasa. Gak ada suara gaduh ga ada minta tolong," kata dia.

Ia menjelaskan korban bernama Budi dulunya sering singgah ke rumah adiknya Sigit tetapi sudah sekitar 5 tahun tidak pernah lagi singgah ke rumah, baru kali ini singgah dan terjadi peristiwa penusukan.

"Budi bertamu ke Sigit udah lama gak kesini tau-tau ke sini, kangen apa gimana. Budi setelah antar sekolah baru ke sini," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER YOGYAKARTA] Kepsek dan Guru Disanksi Buntut Kasus Siswi Diduga Dipaksa Berjilbab | Kisah Lagu 'Ojo Dibandingke'

[POPULER YOGYAKARTA] Kepsek dan Guru Disanksi Buntut Kasus Siswi Diduga Dipaksa Berjilbab | Kisah Lagu "Ojo Dibandingke"

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 19 Agustus 2022: Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 19 Agustus 2022: Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Warga Bantul Olah Sampah Plastik Jadi Bahan Bangunan

Warga Bantul Olah Sampah Plastik Jadi Bahan Bangunan

Yogyakarta
12 Anak dari SSB Baturetno Bantul Wakili Indonesia Berlaga di Kuala Lumpur Cup Malaysia

12 Anak dari SSB Baturetno Bantul Wakili Indonesia Berlaga di Kuala Lumpur Cup Malaysia

Yogyakarta
Kisah di Balik Lagu 'Ojo Dibandingke', Ternyata Terinspirasi dari Kejadian Nyata Getirnya Asmara

Kisah di Balik Lagu "Ojo Dibandingke", Ternyata Terinspirasi dari Kejadian Nyata Getirnya Asmara

Yogyakarta
Air Sungai di Kota Yogyakarta Tercemar E-coli, Ini Dampaknya bagi Warga

Air Sungai di Kota Yogyakarta Tercemar E-coli, Ini Dampaknya bagi Warga

Yogyakarta
Ini Konsekuensi bagi Kepala Sekolah dan 3 Guru SMA Banguntapan 1 Usai Dapat Sanksi Pelanggaran Ketentuan Seragam

Ini Konsekuensi bagi Kepala Sekolah dan 3 Guru SMA Banguntapan 1 Usai Dapat Sanksi Pelanggaran Ketentuan Seragam

Yogyakarta
Siswi SMAN 1 Banguntapan yang Diduga Dipaksa Menggunakan Jilbab Pilih Pindah Sekolah

Siswi SMAN 1 Banguntapan yang Diduga Dipaksa Menggunakan Jilbab Pilih Pindah Sekolah

Yogyakarta
Kepala Sekolah dan 3 Guru SMAN 1 Banguntapan Diberi Sanksi

Kepala Sekolah dan 3 Guru SMAN 1 Banguntapan Diberi Sanksi

Yogyakarta
Unik, Warga Gunungkidul Ini Jalan Sehat Ikuti Rute Gerilya Jenderal Besar Soedirman

Unik, Warga Gunungkidul Ini Jalan Sehat Ikuti Rute Gerilya Jenderal Besar Soedirman

Yogyakarta
Meriahkan HUT Ke-77 RI, Warga Gelar Fashion Show di Tengah Sawah

Meriahkan HUT Ke-77 RI, Warga Gelar Fashion Show di Tengah Sawah

Yogyakarta
ODGJ Maling Motor dan Tertangkap, Pelaku Akhirnya Dikembalikan ke Keluarganya

ODGJ Maling Motor dan Tertangkap, Pelaku Akhirnya Dikembalikan ke Keluarganya

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 18 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 18 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Wanita ODGJ di Wates Tertangkap Curi Motor, Korban Batalkan Laporan Polisi

Wanita ODGJ di Wates Tertangkap Curi Motor, Korban Batalkan Laporan Polisi

Yogyakarta
HUT Ke-77 RI di Tengah Laut, Cerita Petugas Pengibar Bendera dan Peserta Termuda

HUT Ke-77 RI di Tengah Laut, Cerita Petugas Pengibar Bendera dan Peserta Termuda

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.