Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Curah Hujan Tinggi, 20 Hektar Cabai Merah Gagal Panen Raya karena Tergenang Banjir

Kompas.com - 10/10/2022, 10:36 WIB
Dani Julius Zebua,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

KULON PROGO, KOMPAS.com – Petani gagal panen raya cabai merah di persawahan Pedukuhan Dobangsan, Kalurahan Giripeni, Kapanewon Wates, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Pasalnya, hujan deras yang terjadi beberapa hari belakangan mengakibatkan sawah tergenang.

Air merendam tanaman cabai yang sedang berbunga dan sudah mulai berbuah.

Baca juga: Harga Cabai Merah Keriting Naik Imbas Curah Hujan Tinggi

"Menjelang panen raya cabai merah. Empat kelompok tani tidak jadi panen karena tergenang banjir akibat curah hujan tinggi," kata Untung Suharjo, Ketua Gapoktan Marem Kalurahan Giripeni, Senin (10/10/2022).

Empat kelompok tani yang mengalami gagal panen yaitu Graulan Asri, Martani Dobangsan, Kedung Rejo dan Sideman Makmur.

Total lahan kelola petani ini sekitar 20 hektar. Pada musim tanam ketiga (MT 3) ini, petani menanam palawija dengan tanaman utama cabai merah dan tanaman tumpang sari seperti kubis dan kacang tanah. Beberapa ada yang menanam bawang merah.

Bawang dan kubis berhasil di panen sebelum Oktober. Sementara cabai merah rencananya mulai dipetik Oktober-November. Bahkan para petani sudah merencanakan panen raya dengan menggelar wiwitan atau pesta panen.

Air hujan mengenang sawah. Saluran air dari warga juga meluber ke sawah.

Cabai tidak tahan air. Bila tanaman terendam air satu hari satu malam, lalu kena panas siang hari, mengakibatkan daun rontok dan buah muda jatuh.

Baca juga: Mendag: Harga Cabai dan Bawang di Bali Lebih Stabil Dibanding di Jawa

Karenanya petani hanya bisa memanen yang tua. Sementara cabai yang tersisa, yakni yang masih hijau, terpaksa dipanen dini. Pasar dibanjiri cabai hijau mengakibatkan harga jadi sangat murah.

Berbeda bila situasi normal, petani sejatinya bisa memetik cabai empat hari sekali. “Kalau di awal Oktober petik, sampai awal November bisa petik enam sampai tujuh kali,” kata Untung.

“Saat ini ada yang baru satu dua kali petik bahkan ada yang tidak sama sekali, karena panen tidak bersamaan. Malah sekarang terendam banjir,” kata Untung.

Dampak banjir membuat petani gigit jari, lantaran keuntungan sebenarnya dari cabai bisa Rp 30.000-Rp 34.000 per kilogram.

Kenyataan berkata lain, petani terpaksa panen dini cabai petik hijau yang harganya kurang dari Rp 5.000 per kg. Terbayang kerugian petani karena 1 hektare lahan membutuhkan biaya Rp 30 juta.

Baca juga: Harga Beras dan Cabai Rawit di Pangandaran Naik, Disebut karena Cuaca

Menurut Untung, petani segera memperbaiki situasi dengan menata musim selanjutnya dan melakukan persiapan tanaman padi. “Rabu kita akan menentukan waktu sebar gabah. Karena tanaman tidak bisa kita tunggu lagi,” kata Untung di ujung telepon.

Mariyem (57), petani dari kelompok Graulan Asri. Ia sibuk memetik cabai hijau di lahan yang berisi 3.000 pohon.

Raut muka Mariyem redup karena tanaman cabainya yang baru berumur dua bulan terpaksa harus dipetik lebih awal.

Mariyem mengaku rugi sedikitnya Rp 2 juta. Ia mengaku pasrah memanen dini bila tidak ingin rugi besar.

“Hanya bisa ambil yang merah sedikit. Tanaman mau mati jadi segera diambil,” kata Mariyem dalam bahasa Jawa.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Gibran Janji Kawal Program di Solo Meski Tidak Menjabat Sebagai Wali Kota

Gibran Janji Kawal Program di Solo Meski Tidak Menjabat Sebagai Wali Kota

Yogyakarta
Awal Kemarau, Warga di Gunungkidul Mulai Beli Air Bersih Seharga Rp 170.000

Awal Kemarau, Warga di Gunungkidul Mulai Beli Air Bersih Seharga Rp 170.000

Yogyakarta
Persoalan Sampah di Yogyakarta Ditargetkan Kelar pada Juni 2024, Ini Solusinya...

Persoalan Sampah di Yogyakarta Ditargetkan Kelar pada Juni 2024, Ini Solusinya...

Yogyakarta
PPDB SMP Kota Yogyakarta 2024 Banyak Perubahan, Apa Saja?

PPDB SMP Kota Yogyakarta 2024 Banyak Perubahan, Apa Saja?

Yogyakarta
PPDB DIY, Standar Nilai Jalur Prestasi Diturunkan

PPDB DIY, Standar Nilai Jalur Prestasi Diturunkan

Yogyakarta
Golkar-PKB Koalisi di Pilkada Gunungkidul 2024, Sudah Ada Calon?

Golkar-PKB Koalisi di Pilkada Gunungkidul 2024, Sudah Ada Calon?

Yogyakarta
'Study Tour' Dilarang, GIPI DIY Khawatir Wisatawan Turun jika Pemerintah Tak Tegas

"Study Tour" Dilarang, GIPI DIY Khawatir Wisatawan Turun jika Pemerintah Tak Tegas

Yogyakarta
Jelang Idul Adha, Begini Cara Memilih Sapi Kurban Menurut Pakar UGM

Jelang Idul Adha, Begini Cara Memilih Sapi Kurban Menurut Pakar UGM

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Cerah Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Yogyakarta
Duka Keluarga Korban Pesawat Jatuh di BSD Serpong: Lebaran Kemarin Tak Sempat Pulang...

Duka Keluarga Korban Pesawat Jatuh di BSD Serpong: Lebaran Kemarin Tak Sempat Pulang...

Yogyakarta
Sejumlah Daerah Larang 'Study Tour', Pemda DIY Yakin Tak Pengaruhi Kunjungan Wisata

Sejumlah Daerah Larang "Study Tour", Pemda DIY Yakin Tak Pengaruhi Kunjungan Wisata

Yogyakarta
Ditemukan Selamat, 2 Nelayan Gunungkidul Disambut Tangis Haru Keluarga

Ditemukan Selamat, 2 Nelayan Gunungkidul Disambut Tangis Haru Keluarga

Yogyakarta
Hilang 2 Hari, Nelayan Ditemukan Terombang-ambing karena Mesin Kapal Rusak

Hilang 2 Hari, Nelayan Ditemukan Terombang-ambing karena Mesin Kapal Rusak

Yogyakarta
Kapal Karam, Nelayan di Gunungkidul Kirim Video kepada Petugas Minta Pertolongan

Kapal Karam, Nelayan di Gunungkidul Kirim Video kepada Petugas Minta Pertolongan

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com