Salin Artikel

Harga Beras Tinggi, Sultan Berharap Petani Dapat Untung

Menanggapi hal ini, Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengku Buwono X berharap, petani mendapatkan keuntungan lebih.

"Yang penting bagi saya, harga naik itu memang tidak seimbang antara kebutuhan dan jumlah barang. Tapi, harapan saya naik itu bagian pedagang atau sebenarnya petani dapat bagian dari kenaikan itu," ujar Sultan, saat ditemui di kantor Gubernur DIY, Kompleks Kepatihan, Kota Yogyakarta, Kamis (22/4/2024).

Sultan mengatakan, jika petani mendapatkan keuntungan, maka dapat terlihat pada tri kuartal 2024.

Menurut Ngarsa Dalem, pada tri kuartal 2024 ini, ada laporan dari BPS terkait dengan daya beli petani.

"Kalau dapat bagian berarti nanti tri kuartal mesti ada laporan BPS itu daya beli petani baik enggak. Kan akan kelihatan di situ kalau tidak naik kan berarti kenaikan harga ini sik (yang) untung hanya pedagang petani tidak mendapatkan," ucap dia.

Lalu saat disinggung soal strategi Pemerintah DIY untuk atas inflasi, Sultan menuturkan, caranya adalah dengan tetap menyediakan stok bahan pangan agar harga tidak naik secara signifikan.

"Hanya sekarang menjaga stabilitas itu bisa dilakukan berarti pasokan itu harus jelas. Kalau ndak nanti inflasi akan terjadi fluktuatif makin tinggi bukan makin turun," beber dia.

Sultan menuturkan, penyebab dari kenaikan harga adalah mundurnya masa tanam para petani sehingga berpengaruh pada mundurnya masa panen raya.

Menurut dia, mundurnya masa tanam ini dipengaruhi dengan terjadinya anomali cuaca.

"Jadi, mestinya Maret sudah panen besar, tapi Maret baru panen yang kecil mungkin April baru panen besar ya. Jadi kan mundur, masalahnya di situ," ucap dia.

Sebelumnya, harga beras melambung, pedagang beras di Pasar Beringharjo sebut kenaikan beras terjadi setiap hari bahkan harga beras pada pagi hari dan sore hari berbeda.

Pedagang beras di Pasar Beringharjo lantai 2, Sriyati mengatakan, kenaikan harga beras terjadi setiap hari dengan kenaikan sebesar Rp 200.

Ia menanbahkan beras dengan harga Rp 14.000 saat ini naik menjadi Rp 16.500.

"Tiga hari ini sudah tenang, seminggu yang lalu itu naiknya tiap hari Rp 200," kata Yati, saat ditemui di kiosnya, Rabu (21/2/2024).

"Pagi sama sore hari sudah lain (harganya), sampai saya itu males jualan. Rasah dodol sesuk munggah dewe (tidak usah jualan besok harga naik sendiri)," kata Yati.

https://yogyakarta.kompas.com/read/2024/02/22/122603478/harga-beras-tinggi-sultan-berharap-petani-dapat-untung

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke