NEWS
Salin Artikel

Penderitaan Korban Longsor Bukit Menoreh Sepekan Terakhir, Akses Masih Tertutup, 230 Rumah Gelap Gulita, Puluhan Jiwa Masih Mengungsi

Sebanyak 30 jiwa dari delapan kepala keluarga masih mengungsi ke rumah saudara, tetangga terdekat dan rumah Lembaga Kesejahteraan Sosial (LKS). Pasalnya, material tanah, batu dan pohon yang masih menumpuk bahkan merusak rumah.

“Tidak tahu sampai kapan tinggal di pengungsian karena rumahnya tidak dapat ditempati lagi,” kata Panata Laksana Sarta Pangripta Kalurahan Kalirejo, Kastana di Posko Bencana Tanah Longsor Plampang II, Kamis (7/4/2022).

Rumah yang roboh, rusak berat dan tertimbun tanah, milik tiga KK di Pedukuhan Sangon II, dua KK di Sangon I dan 3 KK di Plampang II. Tidak hanya dewasa, tetapi juga ada balita dan lansia.

Salah satu warga bernama Ribut di Plampang II menunjukkan bagaimana rumahnya tertimbun lumpur hingga setengah pintu rumah. Ribut mengajak istri, menantu dan cucu mengungsi ke rumah tetangga di seberang sungai, sampai sekarang.

“Sampai sekarang belum berani menempati rumah. Kalau malam hari mengungsi ke rumah tetangga Ngasiran,” kata Ribut.

Suraji tetangga Ribut. Ia kehilangan rumah produksi kayu potong beserta isinya. Suraji sampai mengaku bangkrut karena kehilangan mesin gergaji dan mesin diesel Rp 50 Juta, kayu potong yang siap kirim senilai Rp 70 juta dan memporak-porandan bangunan workshop Rp 50 juta.

Pabriknya hancur oleh longsor yang terjadi saat hujan membawa batu-batu dan tanah dari area pertambangan batu. Beruntung rumahnya di tanah lebih tinggi selamat sehingga tidak perlu mengungsi.

“Saya bangkrut, benar benar bangkrut. Saya tetap tanggung jawab pada mereka yang sudah pesan kayu. Habis ini mau usaha lain saja,” kata Suraji di sela-sela menyelamatkan kayu yang tersisa.

Listrik padam

Dukuh (kepala dusun) Plampang II, Dwi Wuryaningsih juga mengungkapkan jaringan listrik masih padam untuk kawasan Plampang II yang berada di daerah lebih tinggi.

Tidak hanya itu, sebagian rumah di Plampang III dan warga satu dusun di Sengir belum mendapatkan aliran listrik.

Gelap gulita meliputi kawasan lebih tinggi. “Warga hanya menggunakan penerangan seadanya. Untuk memperbaiki jaringan listrik harus menunggu jalan terbuka biar bisa dilewati kendaraan,” kata Dwi di Posko Bencana Tanah Longsor Kalirejo.

Dwi mengungkapkan, pihaknya belum bisa menghitung kerugian. “Nilainya tembus miliaran,” kata Dwi.

Tanah longsor disertai banjir terjadi Jumat (1/4/2022) pekan lalu. Bencana datang bersamaan dengan hujan deras.

Hampir semua titik longsor berada di wilayah Kapanewon Kokap, seperti Kalurahan Hargorejo, Hargomulyo, Hargowilis dan yang terbanyak sekaligus terparah di Kalurahan Kalirejo.

Pada kalurahan Kalirejo, longsor bahkan terjadi di delapan pedukuhan. Terparah di Plampang II.

Hujan deras juga mengakibatkan beberapa sungai meluap dan membanjiri beberapa kalurahan dalam beberapa jam, pekan lalu. Di antaranya di Kalurahan Kulur, Janten, Kebonharjo, dan Temon.

Peristiwa ini mengakibatkan satu lansia yang hidup sendiri di hutan tewas tertimpa reruntuhan rumah dan satu lansia hidup sendiri di Pedukuhan Plampang II berhasil selamat dari puing rumah terkena longsor.

https://yogyakarta.kompas.com/read/2022/04/07/132019578/penderitaan-korban-longsor-bukit-menoreh-sepekan-terakhir-akses-masih

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.