Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kasus Mutilasi di Sleman, Guru Besar UGM Bahas Motif Utang hingga Surat Penyesalan Pelaku

Kompas.com - 22/03/2023, 14:23 WIB
Wisang Seto Pangaribowo,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Polisi berhasil menangkap pelaku pembunuhan dan mutilasi terhadap A di Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Pelaku yang diketahui berinisial HP ditangkap di Temanggung, Jawa Tengah.

Dari hasil pemeriksaan, HP membunuh dan memutilasi A karena terlilit pinjaman online (pinjol).

Baca juga: Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 22 Maret 2023: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Petir

Guru Besar Psikologi Universitas Gadjah Mada, Kuncoro menanggapi motif kasus pembunuhan dan mutilasi ini.

Menurut Kuncoro, seseorang yang berutang memiliki tekanan besar dan dimungkinkan tekanan tersebut beranak pinak.

Sebab, orang tersebut harus memikirkan bagaimana caranya melunasi utangnya secepat mungkin.

"Kalau terjerat utang jadi tekanan luar biasa, apalagi kalau tekanan itu beranak pinak. kalau beranak pinak dia harus segera memikirkan bagaimana segera menyelesaikannya," jelas Kuncoro, Rabu (22/3/2023).

Baca juga: Pedagang di Sentra Thrifting di Kota Yogyakarta Alami Penurunan Omzet 50 Persen

Ia menambahkan saat seseorang yang berutang memegang uang, biasanya da akan merasa senang, tetapi hal itu tidak berlangsung lama mengingat dia harus segera melunasi kewajibannya.

"Biasanya dia menerima uang senang, kalau dia ingat utangnya harus nyaur (melunasi) dia harus putar otak ke sana kemari itu yang terjadi," ucap dia.

Kuncoro menilai, tindakan HP memutilasi korban sangat nekat.

"Pikiran saya kenapa senekat itu, jadi pertimbangan apakah tidak ada cara lain apa tidak ada pertimbangan yang lain," katanya.

Dari kejadian ini, kata Kuncoro, dapat diambil pelajaran. Jika seseorang berutang, lebih baik dipikirkan matang-matang dan disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing.

"Dilihat bahwa utang itu tanpa dipikir. Dia diburu suatu keinginan untuk apa, sehingga memaksakan kehendak itu pelajaran yang diperoleh," ujar dia.

Kuncoro menegaskan bahwa utang tetap diizinkan tetapi harus dipikirkan secara matang dan disesuaikan dengan kebutuhan serta kemampuang masing-masing.

"Apalagi pekerjaannya misalnya kalau seperti dia (HP) pasang tenda, pendapatannya berapa, ininya (utang) berapa, jangan dari utang jadi tidak ada kesempatan," kata dia.

Baca juga: Demi Bayar Utang Pinjol Rp 8 Juta, Pelaku Mutilasi Wanita di Sleman Rampas Harta Korban

Terkait surat yang berisi penyesalan yang dibuat oleh HP, menurut Kuncoro, tidak bisa menjamin bahwa pelaku telah benar-benar menyesali perbuatannya. Ditambah lagi perbuatan HP sudah direncanakan dengan matang.

"Nanti dulu penyesalannya. Semua penyesal ya selesai. Tetapi yang terjadi mereka tidak dipikir. kalau dilihat itu ada perencanaan matang, lho itu, meskipun bodoh," beber Kuncoro.

Dia juga mempertanyakan kenapa yang dipilih sebagai korban pembunuhan dan mutilasi adalah A.

"Sejak awal direncanakan bawa pisau komando, dan gergaji, jadi pertanyaan kok mbaknya ini jadi sasaran," pungkas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Untung Cahyono, Khatib yang Bahas Kecurangan Pemilu Saat Shalat Id, Minta Maaf

Untung Cahyono, Khatib yang Bahas Kecurangan Pemilu Saat Shalat Id, Minta Maaf

Yogyakarta
KAI Communter Catat Volume Penumpang dari Solo Menuju Yogya Capai 11.000 Per Hari Selama Libur Lebaran

KAI Communter Catat Volume Penumpang dari Solo Menuju Yogya Capai 11.000 Per Hari Selama Libur Lebaran

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Libur Lebaran, Okupansi Hotel di Yogyakarta Capai 80 Persen

Libur Lebaran, Okupansi Hotel di Yogyakarta Capai 80 Persen

Yogyakarta
Cerita Edik Marpada Mudik dengan Sepeda, Gowes 700 Km dari Cikarang ke Kulon Progo

Cerita Edik Marpada Mudik dengan Sepeda, Gowes 700 Km dari Cikarang ke Kulon Progo

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Berawan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Yogyakarta
Hari Kedua Lebaran, 15.000 Wisatawan Kunjungi Candi Prambanan

Hari Kedua Lebaran, 15.000 Wisatawan Kunjungi Candi Prambanan

Yogyakarta
Libur Lebaran, Jip Wisata Lava Tour Lereng Merapi 'Diserbu' Wisatawan

Libur Lebaran, Jip Wisata Lava Tour Lereng Merapi "Diserbu" Wisatawan

Yogyakarta
Balon Udara Meledak di 2 Lokasi di Magelang, Suara seperti Bom, Rumah Rusak

Balon Udara Meledak di 2 Lokasi di Magelang, Suara seperti Bom, Rumah Rusak

Yogyakarta
Sama-sama Mabuk dan Berkelahi, Kuping Pemuda di Yogyakarta Sobek Dibacok Celurit

Sama-sama Mabuk dan Berkelahi, Kuping Pemuda di Yogyakarta Sobek Dibacok Celurit

Yogyakarta
Jasad Pria Tanpa Identitas Ditemukan di Sungai Opak Bantul

Jasad Pria Tanpa Identitas Ditemukan di Sungai Opak Bantul

Yogyakarta
Mengaku Diusir Anak, Ibu Asal Temanggung Kehabisan Ongkos Saat Menuju Karanganyar

Mengaku Diusir Anak, Ibu Asal Temanggung Kehabisan Ongkos Saat Menuju Karanganyar

Yogyakarta
Volume Terbesar, Besok 150.000 Kendaraan Masuk Kota Yogyakarta

Volume Terbesar, Besok 150.000 Kendaraan Masuk Kota Yogyakarta

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com