Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Orangtua Bayi yang Hendak Dijual di Klaten Angkat Bicara: Saya Tidak Menjual Bayi

Kompas.com - 16/01/2023, 15:02 WIB
Markus Yuwono,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - SB, orangtua bayi berusia satu hari yang hendak dijual oleh Lestariningsih alias Lia (29) di sebuah hotel kelas melati di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, Selasa (10/1/2023), angkat bicara.

SB merupakan warga Panewu Patuk, Gunungkidul. SB yang datang menemuai awak media tidak mau difoto atau pun direkam gambarnya. SB berulang kali mengucapkan 'saya tidak menjual bayi'.

SB mengaku ditipu oleh Lia yang mengaku sudah menikah selama 11 tahun tapi belum diberikan momongan.

"Pak Lurah, Pak Panewu saya mohon maaf. Saya tidak ada niat untuk memperjualebelikannya dan tidak ada transaksinya," kata SB.

Baca juga: Kronologi Wanita Nekat Jual Bayi dari Pasutri di Gunungkidul, Pura-pura Ingin Adopsi lalu Ditawarkan di Medsos

SB mengaku berkenalan dengan pelaku melalui grup media sosial tentang adopsi bayi. Lalu berkenalan dengan Lia. Kemudian komunikasi dilanjutkan melalui WhatsApp.

Selama berkomunikasi, dirinya tidak pernah bertemu dengan pelaku. Pertemuan baru terjadi pada Selasa (10/1/2023), saat Lia akan mengambil bayinya.

SB mengaku sempat mengeluarkan beberapa pertanyaan kepada Lia. Salah satunya, soal jika suatu saat akan bertemu dengan bayinya. Kemudian Lia menjawab akan dikonsultasikan dengan suaminya.

Selain itu, dia juga menanyakan status pernikahan Lia.

"Pada saat lahiran, saya hubungi dan diminta membagikan lokasi keberadaan rumah sakit di tempat melahirkan,” katanya.

"Saya minta syarat ke mbaknya buku nikah dan KTP. Mbaknya mengatakan kalau KTP takut disalahgunakan. Saya tanya kok nama di FB beda sama aslinya, dia jawab namanya disamarkan. Saya percaya saja anak itu akan dirawat seperti anak kandung sendiri," kata SB.

Akhirnya Selasa malam dia didatangi polisi dan diperiksa selama beberapa jam terkait kasus itu.

"Saya diperiksa dari Selasa malam hingga Rabu. Keterangan yang saya berikan sama, saya tidak berniat menjual karena murni ingin memberikan karena ada yang meminta dengan dalih belum punya anak," kata dia.

Disinggung mengenai kelanjutan bayi perempuan itu, SB belum bisa memikirkannya. Dia berdalih dengan si ibu bayi belum terikat hubungan perkawinan.

Baca juga: Ditangkap di Hotel, Wanita di Klaten Jual Bayi Usia Sehari Secara Online, Ditawarkan dengan Harga Rp 21 Juta

“Saya belum bisa memikirkannya. Yang jelas, sekarang si bayi bersama ibunya di Jogja," kata dia.

Panewu Patuk Martono Imam Santoso mengungkapkan bahwa orangtua bayi yang akan dijual memang warganya. Dia memastikan tidak ada motif ekonomi dari orangtua bayi saat menyerahkan bayi tersebut, 

Halaman Berikutnya
Halaman:


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Petir

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Akses ke Pantai Trisik Patah, Jembatan Darurat dari Kayu Bakal Dibangun

Akses ke Pantai Trisik Patah, Jembatan Darurat dari Kayu Bakal Dibangun

Yogyakarta
Selama Libur Lebaran, Jumlah Kendaraan Keluar Yogyakarta Lebih Banyak dari yang Masuk

Selama Libur Lebaran, Jumlah Kendaraan Keluar Yogyakarta Lebih Banyak dari yang Masuk

Yogyakarta
Soal Temuan Jasad Misterius di Dam Kali Opak, Ini Kata Polres Bantul

Soal Temuan Jasad Misterius di Dam Kali Opak, Ini Kata Polres Bantul

Yogyakarta
Selama Musim Lebaran, 4 Orang Tewas dan 49 Luka-luka dalam Kecelakaan di Kulon Progo

Selama Musim Lebaran, 4 Orang Tewas dan 49 Luka-luka dalam Kecelakaan di Kulon Progo

Yogyakarta
Jumlah Penumpang Arus Balik di Bandara YIA Melebihi Prediksi

Jumlah Penumpang Arus Balik di Bandara YIA Melebihi Prediksi

Yogyakarta
Tak Berlakukan WFH, Pj Wali Kota Yogyakarta Tunggu Laporan ASN Bolos

Tak Berlakukan WFH, Pj Wali Kota Yogyakarta Tunggu Laporan ASN Bolos

Yogyakarta
Petasan Balon Udara Tersangkut Kabel Listrik di Sleman, Belum Sempat Meledak dan Langsung Direndam Air

Petasan Balon Udara Tersangkut Kabel Listrik di Sleman, Belum Sempat Meledak dan Langsung Direndam Air

Yogyakarta
Hari Pertama Kerja, Bupati Gunungkidul Ajak ASN Olahraga dan Pantau ASN yang Bolos

Hari Pertama Kerja, Bupati Gunungkidul Ajak ASN Olahraga dan Pantau ASN yang Bolos

Yogyakarta
Sri Sultan Gelar 'Open House', Masyarakat Antre sejak Pagi

Sri Sultan Gelar "Open House", Masyarakat Antre sejak Pagi

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Konsumsi Miras 2 Botol, Pria 47 Tahun Ditemukan Tewas di Hotel Gunungkidul

Konsumsi Miras 2 Botol, Pria 47 Tahun Ditemukan Tewas di Hotel Gunungkidul

Yogyakarta
Dishub Kota Yogyakarta Prediksi Jalanan Kembali Normal Minggu Depan

Dishub Kota Yogyakarta Prediksi Jalanan Kembali Normal Minggu Depan

Yogyakarta
Arus Balik di Terminal Jombor Sleman, Didominasi Penumpang Tujuan Jabodetabek

Arus Balik di Terminal Jombor Sleman, Didominasi Penumpang Tujuan Jabodetabek

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com