Massa Demo Kenaikan Harga BBM Ingin Bertemu, Sultan: "Ya Enggak Ada Masalah"

Kompas.com - 15/09/2022, 14:15 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, massa yang melakukan aksi unjuk rasa kenaikan bahan bakar minyak (BBM) di DPRD Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), meminta untuk bertemu dengan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X.

Terkait hal ini Sri Sultan Hamengku Buwono X mengatakan bahwa keputusan menaikkan harga BBM adalah keputusan dari pemerintah pusat. Jika tidak setuju maka masyarakat boleh mengungkapkannya dengan cara yang sesuai dengan aturan berlaku.

Baca juga: Sultan Siap Ambil Jalur Hukum soal Pembangunan Perumahan di Tanah Kas Desa, Ini Respons Pengembang

"Saya kira BBM kan sudah keputusan pemerintah ya, gak setuju dan sebagainya kan demokratis saja, boleh saja. Tapi terserah bagaimana bisa membangun dialog dengan pemerintah kan bukan tidak bisa berharap pada daerah, kan itu kebijakan pusat," ujar Sultan ditemui di Kompleks Kepatihan, Kota Yogyakarta, Kamis (15/9/2022).

Sultan mengimbau kepada mahasiswa yang berunjuk rasa agar jangan melakukan tindakan anarkis. Dia menambahkan bahwa pemerintah DIY siap untuk melanjutkan aspirasi masyarakat ke pemerintah pusat.

"Ya jangan anarkis saja. Apa yang diharapkan oleh para demonstran itu, bagaimana kita bisa melanjutkan saja untuk kita sampaikan," katanya.

Soal tuntutan bertemu secara langsung, Sultan mengatakan tidak masalah. Namun, Sultan juga tidak dapat berbuat banyak karena kebijakan menaikan harga BBM ada di pemerintah pusat.

"Ya enggak ada masalah saja, ya maunya masalah apa. Wong saya juga enggak bisa mutuskan kok. Yang penting aspirasinya bisa sampaikan ke pemerintah pusat, kan gitu aja," kata dia.

Menurut Sultan pemerintah daerah hanya bisa mencegah naiknya inflasi usai kenaikan harga BBM.

Ngarsa Dalem mencontohkan jika harga telur naik dan stoknya sedikit maka pemda meminta kepada daerah lain untuk mengirim pasokannya. Untuk menjaga harga tidak melambung Pemerintah DIY akan memberikan subsidi ongkos kirimnya (ongkir).

"Tapi ongkir yang nanggung pemda agar harga disini kenaikannya tidak terlalu tinggi. Dengan harapan inflasinya bisa kita kontrol, misalnya gitu. Begini-begini sedang kita coba, kita identifikasi, mana yang kira-kira menumbuhkan inflasi tinggi, bagaimana bisa kita kendalikan," jelasnya.

Baca juga: Sri Sultan HB X Kirim Somasi ke Pengembang Perumahan karena Bangun Perumahan Tak Berizin

 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 3 Desember 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 3 Desember 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Jalan Prambanan-Wonosari Ditargetkan Selesai Tahun 2024, Sultan Sebut Terhubung dengan Tol Yogyakarta-Solo

Jalan Prambanan-Wonosari Ditargetkan Selesai Tahun 2024, Sultan Sebut Terhubung dengan Tol Yogyakarta-Solo

Yogyakarta
Populasi Rentan HIV/AIDS Tambah 500 Persen, KPA Kulon Progo: Paling Banyak di Pekerja Seks dan Laki-laki Suka Laki-laki

Populasi Rentan HIV/AIDS Tambah 500 Persen, KPA Kulon Progo: Paling Banyak di Pekerja Seks dan Laki-laki Suka Laki-laki

Yogyakarta
Terjerat Utang, Bapak dan Anak Kompak Curi Helm hingga 6 Buah Setiap Beraksi

Terjerat Utang, Bapak dan Anak Kompak Curi Helm hingga 6 Buah Setiap Beraksi

Yogyakarta
Aniaya Warga Yogyakarta dan Coba Tarik Kendaraannya, Debt Collector Ditangkap Polisi

Aniaya Warga Yogyakarta dan Coba Tarik Kendaraannya, Debt Collector Ditangkap Polisi

Yogyakarta
'Dulu, 3 Anggota Keluarganya Intens Merawat DDS Selama 3 Bulan di RS, tapi Sekarang Dia Membalasnya dengan Menghabisi Mereka'

"Dulu, 3 Anggota Keluarganya Intens Merawat DDS Selama 3 Bulan di RS, tapi Sekarang Dia Membalasnya dengan Menghabisi Mereka"

Yogyakarta
DDS yang Racuni Orangtua dan Kakaknya Disebut Polisi Punya Kejiwaan Kokoh

DDS yang Racuni Orangtua dan Kakaknya Disebut Polisi Punya Kejiwaan Kokoh

Yogyakarta
DDS Bunuh Keluarganya Belajar dari Kasus Munir, Kopi Sianida Mirna dan Sate Sianida Bantul

DDS Bunuh Keluarganya Belajar dari Kasus Munir, Kopi Sianida Mirna dan Sate Sianida Bantul

Yogyakarta
Siap-siap, Siaran TV Analog di DIY Dimatikan Tengah Malam Nanti

Siap-siap, Siaran TV Analog di DIY Dimatikan Tengah Malam Nanti

Yogyakarta
Diumumkan 7 Desember, UMK Gunungkidul 2023 Sudah Diterima Semua Pihak

Diumumkan 7 Desember, UMK Gunungkidul 2023 Sudah Diterima Semua Pihak

Yogyakarta
Belum Siapkan Kado untuk Kaesang dan Erina, Sultan: Lha Wong Undangane Urung

Belum Siapkan Kado untuk Kaesang dan Erina, Sultan: Lha Wong Undangane Urung

Yogyakarta
Pemerintah DI Yogyakarta Segera Bantu Mahasiswa Asal Cianjur, Sultan: Jangan Sampai Mereka Drop Out

Pemerintah DI Yogyakarta Segera Bantu Mahasiswa Asal Cianjur, Sultan: Jangan Sampai Mereka Drop Out

Yogyakarta
Sultan Apresiasi Siswa SMA dan SMK yang Berikan Bantuan Korban Gempa Cianjur

Sultan Apresiasi Siswa SMA dan SMK yang Berikan Bantuan Korban Gempa Cianjur

Yogyakarta
Masih banyak Diskriminasi kepada Penderita HIV/AIDS

Masih banyak Diskriminasi kepada Penderita HIV/AIDS

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 2 Desember 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 2 Desember 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.