Euforia HUT RI, Bendera Merah Putih Berbaris di Jembatan Bambu yang Menghubungkan Kulon Progo–Bantul

Kompas.com - 08/08/2022, 10:03 WIB

KULON PROGO, KOMPAS.com – Warga menyambut Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Ke-77 Republik Indonesia (HUT RI) dengan mengibarkan Bendera Merah Putih massal di banyak tempat di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Salah satu euforia itu bisa ditemui di sebuah jembatan dari bambu sebagai penyeberangan pada Sungai Progo yang berada di Pedukuhan Temben, Kalurahan Ngentakrejo, Kapanewon Lendah, Kulon Progo. Puluhan bendera berdiri sepanjang tepi jembatan.

Jembatan sesek, begitulah jamak disebut orang. Berjasa bagi penyeberangan sebagian warga dua kabupaten, Kulon Progo dan Bantul. Jembatan tersebut sekaligus lokasi menarik untuk foto dan menikmati panoramanya, terutama pada Agustus seperti sekarang.

Baca juga: Semarakkan HUT Ke-77 Kemerdekaan RI, Gubernur Syamsuar Bagikan Bendera Merah Putih di Riau

“Bendera ini ada setiap Agustus. Kita tetap pasang umbul-umbul dan bendera. Kemudian viral di berbagai media sosial,” kata Sumarno, warga Temben di jalan masuk jembatan, Sabtu (6/8/2022).

Jembatan sesek terbangun dari tiang bambu yang berdiri pada tonggak-tonggak besi, dengan lantai dari papan kayu pelem. Terbentang sekitar 100 meter antar bibir sungai, jembatan jadi andalan warga Kapanewon Lendah dan Kapanewon Sentolo di Kulon Progo yang ingin ke Kecamatan Pajangan Di Kabupaten Bantul, atau pun sebaliknya.

Pekerja, anak sekolah, hingga pedagang memanfaatkan jalan ini sepanjang waktu. Cukup bayar Rp 2000 per motor. Perekonomian masyarakat sekitar meningkat karena jembatan ini, arus logistik lebih lancar dan pasar juga lebih berkembang.

“Dalam sehari sedikitnya 600 motor melewati jembatan ini,” kata Sumarno yang juga Ketua BPK Ngentakrejo ini.

Orang memilih jembatan sesek karena akses lebih cepat, meski lebih berisiko. Padahal terdapat dua tempat menyeberang permanen yang lebih bagus dan aman, namun agak jauh.

Kedua penyeberangan itu adalah Bendung Kamijoro dan Bendung Sapon. Kamijoro dan Sapon hanya bisa dilintasi motor. Sementara dua jembatan lain bisa jadi akses roda empat atau lebih, yakni Srandakan dan jembatan Bantar.

Baca juga: Refleksi HUT Ke-77 RI: Menuju Kemerdekaan Pangan dan Energi (Bagian I)

Warga Temben tetap membangun jembatan sesek. Warga mengungkapkan, mereka meneruskan apa yang sudah dilakukan para pendahulu mereka sejak lama. “Sudah ada sejak nenek moyang,” kata Sumarno.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Murid SMAN 1 Wates Diduga Disekap karena Pertanyakan Seragam Sekolah, Banyak Pihak Berharap Berakhir Damai

Wali Murid SMAN 1 Wates Diduga Disekap karena Pertanyakan Seragam Sekolah, Banyak Pihak Berharap Berakhir Damai

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 6 Oktober 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 6 Oktober 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Sultan Minta Perdamaian Antar-suporter Sepak Bola Dibuktikan Nyata

Sultan Minta Perdamaian Antar-suporter Sepak Bola Dibuktikan Nyata

Yogyakarta
Haedar Nashir Minta Pemerintah Usut Tuntas Tragedi Kanjuruhan Secara Objektif, Terbuka, dan Transparan

Haedar Nashir Minta Pemerintah Usut Tuntas Tragedi Kanjuruhan Secara Objektif, Terbuka, dan Transparan

Yogyakarta
Mengenal Gamelan Sekaten Keraton Yogyakarta, Kyai Guntur Madu dan Kyai Nogo Wilogo

Mengenal Gamelan Sekaten Keraton Yogyakarta, Kyai Guntur Madu dan Kyai Nogo Wilogo

Yogyakarta
Sejarah Hari Jadi Kota Yogyakarta yang Diperingati Tiap Tanggal 7 Oktober

Sejarah Hari Jadi Kota Yogyakarta yang Diperingati Tiap Tanggal 7 Oktober

Yogyakarta
Polemik Seragam Sekolah di Kulon Progo, Kasatpol PP DIY: Tunggu Proses Hukum, Buktikan Saja

Polemik Seragam Sekolah di Kulon Progo, Kasatpol PP DIY: Tunggu Proses Hukum, Buktikan Saja

Yogyakarta
Pemkab Kulon Progo Bantah Ada Penyekapan Orangtua Murid di Kantor Satpol PP, Akui Tensi Tinggi

Pemkab Kulon Progo Bantah Ada Penyekapan Orangtua Murid di Kantor Satpol PP, Akui Tensi Tinggi

Yogyakarta
Muhammadiyah Luncurkan Universitas Siber, Haedar: Muhammadiyah Masuki Era Baru

Muhammadiyah Luncurkan Universitas Siber, Haedar: Muhammadiyah Masuki Era Baru

Yogyakarta
Pelajar Seruduk Ibu-ibu yang Sedang Belok, Korban Tewas di Rumah Sakit

Pelajar Seruduk Ibu-ibu yang Sedang Belok, Korban Tewas di Rumah Sakit

Yogyakarta
Damai di Bumi Mataram, Rivalitas DI Yogyakarta-Solo Melebur di Stadion Mandala Krida Doakan Korban Kanjuruhan Malang

Damai di Bumi Mataram, Rivalitas DI Yogyakarta-Solo Melebur di Stadion Mandala Krida Doakan Korban Kanjuruhan Malang

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 5 Oktober 2022: Pagi Berawan, Sore Hujan Lebat

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 5 Oktober 2022: Pagi Berawan, Sore Hujan Lebat

Yogyakarta
Kenalan lewat Medsos, Pemuda Asal Grobogan Bawa Kabur Motor Mahasiswi

Kenalan lewat Medsos, Pemuda Asal Grobogan Bawa Kabur Motor Mahasiswi

Yogyakarta
Erina Gudono Ungkap Awalnya Temanan Biasa dengan Kaesang, tapi Ternyata Cocok

Erina Gudono Ungkap Awalnya Temanan Biasa dengan Kaesang, tapi Ternyata Cocok

Yogyakarta
Erina Gudono Kenakan Batik dari Malioboro dan Sepatu Lokal Saat Jadi Moderator di UGM

Erina Gudono Kenakan Batik dari Malioboro dan Sepatu Lokal Saat Jadi Moderator di UGM

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.