Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sebanyak 41 Pendorong Gerobak Malioboro Jadi Petugas Kebersihan

Kompas.com - 25/07/2022, 17:24 WIB
Wisang Seto Pangaribowo,
Khairina

Tim Redaksi

 

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 41 pendorong gerobak Pedagang Kaki Lima (PKL) Malioboro diberi pekerjaan lain yakni sebagai petugas kebersihan di sumbu filosofis.

Sebab, setelah PKL Malioboro dipindah para pendorong gerobak kehilangan pekerjaannya.

Ketua paguyuban pendorong gerobak PKL Malioboro Kuat Suparjono mengatakan, sebanyak 41 anggotanya telah menandatangani kontrak sebagai petugas kebersihan hingga Desember mendatang.

"Di bawah Kundha Kabudayaan, teman-teman senang ada penyambung ekonominya. Total ada 41," kata dia, Senin (25/7/2022).

Baca juga: Terkait Rekomendasikan PKL Malioboro Kembali ke Trotoar, Sultan: Enggak Ada, Enggak Mungkin

Ia menambahkan tidak semua anggotanya mau menjadi petugas kebersihan, karena beberapa sudah ada yang alih profesi di bidang transportasi, ada juga yang menolak karena faktor usia, dan ada yang pulang ke kampung halamannya.

"Pekerjaan kita dibagi mulai dari Tugu Pal Putih, sampai titik nol kilometer Kota Yogyakarta. Cara kerja kita pake shift," katanya.

Dengan diberikan pekerjaan ini, menurut Kuat, sudah cukup memuaskan bagi para pendorong gerobak mengingat banyak pendorong gerobak yang kehilangan pekerjaannya.

Ia menambahkan, dengan bekerja model shift membuat para pedagang dapat bekerja dibidang lainnya seperti berjualan.

"Bisa disambi juga ada yang nyambi jualan bakso tusuk, kalau saya shift pagi dari jam 05.00 sampai jam 14.00, setelah itu saya kerja lainnya sebagai penjaga kos-kosan," ujar dia.

Baca juga: Terkait Rekomendasi DPRD Kota Yogyakarta untuk Kembali ke Trotoar, Suara PKL Malioboro Terpecah

Kuat mengungkapkan bekerja sebagai petugas kebersihan ia bersama kawan-kawan digaji sesuai dengan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK).

"Desember dilihat dievaluasi kalau bagus tahun depan bisa kontrak lagi. Kita mulai Juni sampai Desember, ke depannya kontrak per tahun," ujarnya.

Sementara itu, Penjabat (Pj) Wali Kota Yogyakarta Sumadi mengatakan, dirinya belum mengetahui bahwa para pendorong gerobak telah mendaparkan pekerjaan baru yakni sebagai petugas kebersihan.

"Artinya nanti berkaitan dengan itu kami kan juga harus berkoordinasi dengan Pemda DIY," kata dia.

Sumadi mengaku akan berkoordinasi dengan jajarannya terlebih dahulu terkait pendorong gerobak PKL Malioboro yang menjadi petugas kebersihan.

"Itu kan pendorong gerobak yang di teras itu kan. Nah saya juga belum tahu tentang itu. Baru saja, nanti saya tak komunikasi dengan teman-teman dulu," jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rumah Terdampak Tambang Urug di Gunungkidul Tidak Direlokasi

Rumah Terdampak Tambang Urug di Gunungkidul Tidak Direlokasi

Yogyakarta
Keraton Yogyakarta Gelar Grebeg Besar Peringati Idul Adha, Warga 'Nyandhong' Gunungan

Keraton Yogyakarta Gelar Grebeg Besar Peringati Idul Adha, Warga "Nyandhong" Gunungan

Yogyakarta
Anggota DPRD Terpilih Asal Papua Meninggal Dunia Setelah Jadi Korban Tabrak Lari di Yogyakarta

Anggota DPRD Terpilih Asal Papua Meninggal Dunia Setelah Jadi Korban Tabrak Lari di Yogyakarta

Yogyakarta
Cerita Pemilik Rumah Terdampak Tambang Urug Tol Gunungkidul, Diliputi Rasa Waswas

Cerita Pemilik Rumah Terdampak Tambang Urug Tol Gunungkidul, Diliputi Rasa Waswas

Yogyakarta
Viral, Video Tambang Mepet Rumah Warga di Gunungkidul, Dikeruk untuk Tol

Viral, Video Tambang Mepet Rumah Warga di Gunungkidul, Dikeruk untuk Tol

Yogyakarta
Kronologi Ambulans Bawa Jenazah Tabrak Truk di Tol Pemalang-Batang, 2 Tewas

Kronologi Ambulans Bawa Jenazah Tabrak Truk di Tol Pemalang-Batang, 2 Tewas

Yogyakarta
Sapi dari Presiden Jokowi Dibagikan untuk 515 Keluarga di 5 Dusun Kulon Progo

Sapi dari Presiden Jokowi Dibagikan untuk 515 Keluarga di 5 Dusun Kulon Progo

Yogyakarta
Terjerat Tali, Sapi untuk Kurban Malah Mati di Gunungkidul

Terjerat Tali, Sapi untuk Kurban Malah Mati di Gunungkidul

Yogyakarta
Geram: Pemain Judi 'Online' Sama dengan Pemakai Narkoba

Geram: Pemain Judi "Online" Sama dengan Pemakai Narkoba

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Selasa 18 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Selasa 18 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 18 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Selasa 18 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Cerah Berawan

Yogyakarta
Polisi Masih Periksa 3 Orang Pemilik Puluhan Kendaraan Bodong di Pati

Polisi Masih Periksa 3 Orang Pemilik Puluhan Kendaraan Bodong di Pati

Yogyakarta
Sapi Kurban di Gunungkidul Lari 20 Km Keluar Masuk Gang, Butuh 3 Jam untuk Menangkap

Sapi Kurban di Gunungkidul Lari 20 Km Keluar Masuk Gang, Butuh 3 Jam untuk Menangkap

Yogyakarta
Sapi Kurban di Prambanan Berontak dan Terjun ke Jurang

Sapi Kurban di Prambanan Berontak dan Terjun ke Jurang

Yogyakarta
Sapi Lepas Seruduk Dua Bocah di Sleman, Satu Korban Dibawa ke RS

Sapi Lepas Seruduk Dua Bocah di Sleman, Satu Korban Dibawa ke RS

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com