Grebeg Besar, Tradisi Berebut Gunungan di Keraton Yogyakarta saat Memperingati Hari Raya Idul Adha

Kompas.com - 30/06/2022, 20:51 WIB

KOMPAS.com - Grebeg Besar adalah tradisi yang dilaksanakan pada tanggal 10 Dzulhijjah atau bulan Besar dalam Bahasa Jawa, untuk memperingati Hari Raya Idul Adha.

Grebeg Besar yang dihelat oleh Keraton Yogyakarta identik dengan adanya gunungan yang akan diarak oleh ratusan prajurit, sehingga dikenal pula dengan nama Grebeg Gunungan.

Baca juga: Plengkung Wijilan, Gerbang di Kawasan Keraton Yogyakarta yang Identik dengan Kuliner Gudeg

Gunungan memang menjadi ciri khas tradisi Grebeg Besar, yang nantinya akan disebar Keraton Yogyakarya ke 3 lokasi yang berbeda.

Baca juga: Grebeg Besar Demak, Tradisi Jelang Idul Adha di Masjid Agung Demak

Salah satu lokasinya yaitu di depan Masjid Gedhe Kauman di mana nantinya setelah selesai didoakan oleh takmir masjid biasanya gunungan akan ludes diperebutkan warga dan wisatawan hanya dalam hitungan menit.

Baca juga: Mepe Kasur, Tradisi Suku Osing Kemiren Banyuwangi Jelang Idul Adha

Sebagian warga percaya bahwa bagian gunungan yang diperebutkan merupakan sarana penolak bala, bisa memberi keberkahan dan kesehatan, bahkan bisa menyuburkan tanaman pertanian.

Sejarah tradisi Grebeg Besar di Keraton Yogyakarta

Menilik sejarahnya, Tradisi Grebeg Besar pertama kali digelar oleh di Keraton Yogyakarta pada masa kepemimpinan Sri Sultan Hamengkubuwono I di tahun 1725 Masehi.

Sebutan Garebeg atau yang umumnya disebut 'Grebeg' berasal dari kata 'gumrebeg', yang mengacu kepada deru angin atau keramaian yang ditimbulkan masyarakat pada saat berlangsungnya tradisi ini.

Tradisi Grebeg Besar yang digelar untuk memperingati Hari Raya Idul Adha ini menjadi simbol perpaduan budaya Jawa dan ajaran Islam yang dianut oleh mayoritas masyarakat Yogyakarta.

Berbeda dengan Hari Raya Idul Adha yang dilaksanakan secara nasional di lingkungan Keraton Yogyakarta, penentuan Hari Raya Idul Adha di lingkungan Keraton Yogyakarta ini merujuk pada penanggalan buatan Sultan Agung.

Grebeg Besar menjadi salah satu cara melestarikan tradisi yang sudah ada sejak ratusan tahun.

Adapun gunungan berisi berbagai macam hasil bumi seperti roti gandum, kacang panjang, cabai, bawang, dan lain-lain yang disusun menyerupai gunung membentuk kerucut menjadi bentuk ucapan syukur atas berkah yang diberikan oleh Tuhan Yang Maha Esa melalui hasil bumi yang melimpah.

Adapun selain Selain Grebeg Besar, Keraton Yogyakarta juga menggelar tradisi Grebeg Syawal dan Grebeg Mulud, pada Hari Raya Idul Fitri dan Maulid Nabi Muhammad SAW setiap tahunnya.

Perayaan Grebeg Besar menggunakan tujuh gunungan

Pada tradisi Grebeg Besar Keraton Yogyakarta akan ada tujuh gunungan hasil bumi yang akan diarak oleh para prajurit.

Ketujuh gunungan tersebut terdiri dari satu Gunungan Lanang, Wadon, Gepak, Darat, dan Pawohan dan dua Gunungan Kakung.

Lima gunungan akan diarak menuju Masjid Gedhe Kauman, sementara dua Gunungan Kakung akan diarak menuju Kantor Kepatihan dan Pura Pakualaman.

Pengawal gunungan terdiri dari para prajurit yang disebut bregada yakni Bregada Wirabraja, Bregada Daeng, Bregada Patangpuluh, Bregada Jagakarya, Bregada Prawirotama, Bregada Nyutra, Bregada Ketanggung, Bregada Mantrijero, Bregada Surakarsa, dan Bregada Bugis.

Bregada Surakarsa akan mengawal lima gunungan yang dibawa ke Masjid Gedhe Kauman, sementara Bregada Bugis akan mengawal satu Gunungan Kakung yang akan dibawa ke Kepatihan.

Sementara untuk Gunungan Kakung yang dibawa ke Pura Pakualaman akan dikawal Bregada Pakualaman yang bernama Dragunder dan Plangkir, serta pasukan gajah.

Delapan bregada lain akan berjaga dari sisi utara hingga selatan di halaman Keraton Yogyakarta, tepatnya di tengah Alun-alun Utara.

Pembuatan gunungan diawali dengan tradisi Numplak Wajik

Sebelum perayaan Grebeg Besar, biasanya Keraton Yogyakarta akan menggelar Hajad Dalem Numplak Wajik.

Numplak Wajik diselenggarakan tiga hari sebelum Grebeg Besar di area Plataran Kemagangan Keraton Yogyakarta .

Prosesinya berlangsung dengan menumpahkan wajik di badan calon gunungan yang akan digunakan pada acara Grebeg Besar.

Selama prosesi berlangsung, para Abdi Dalem Keparak akan mengiringinya dengan irama gejog lesung.

Sumber:
gondomanankec.jogjakota.go.id/
jogjaprov.go.id
www.antaranews.com
www.kompas.tv

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa FH UGM Juara Pertama Numberg Moot Court Competititon di Belanda

Mahasiswa FH UGM Juara Pertama Numberg Moot Court Competititon di Belanda

Yogyakarta
Beredar Pesan di WA soal Polemik Jilbab di SMAN 1 Banguntapan Pakai Nama LBH Muhammadiyah

Beredar Pesan di WA soal Polemik Jilbab di SMAN 1 Banguntapan Pakai Nama LBH Muhammadiyah

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 9 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 9 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Investigasi Pemaksaan Jilbab di SMA Banguntapan 1 Ditargetkan Selesai Minggu Ini

Investigasi Pemaksaan Jilbab di SMA Banguntapan 1 Ditargetkan Selesai Minggu Ini

Yogyakarta
Pemerintah DIY Jamin Seragam Jilbab Tak Pengaruhi Akreditasi Sekolah

Pemerintah DIY Jamin Seragam Jilbab Tak Pengaruhi Akreditasi Sekolah

Yogyakarta
Rombongan Pengendara Motor Vs Jukir di Titik Nol, Ini Tanggapan Polresta Yogyakarta

Rombongan Pengendara Motor Vs Jukir di Titik Nol, Ini Tanggapan Polresta Yogyakarta

Yogyakarta
Hanya Gara-gara Saling Tatap, 3 Pemuda Ini Nekat Mengeroyok

Hanya Gara-gara Saling Tatap, 3 Pemuda Ini Nekat Mengeroyok

Yogyakarta
Masuk Jurang, Pesepeda di Bantul Meninggal dunia

Masuk Jurang, Pesepeda di Bantul Meninggal dunia

Yogyakarta
Anak Pembuat Gula Merah di Bukit Menoreh Ini Pulang Bawa Medali Emas ASEAN Para Games, Warga Dusun Menyambutnya

Anak Pembuat Gula Merah di Bukit Menoreh Ini Pulang Bawa Medali Emas ASEAN Para Games, Warga Dusun Menyambutnya

Yogyakarta
Euforia HUT RI, Bendera Merah Putih Berbaris di Jembatan Bambu yang Menghubungkan Kulon Progo–Bantul

Euforia HUT RI, Bendera Merah Putih Berbaris di Jembatan Bambu yang Menghubungkan Kulon Progo–Bantul

Yogyakarta
[POPULER YOGYAKARTA] Jokowi Disambut Hangat di CFD Solo | Nasib Pilu Remaja Tidur di Makam Ayah

[POPULER YOGYAKARTA] Jokowi Disambut Hangat di CFD Solo | Nasib Pilu Remaja Tidur di Makam Ayah

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 8 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 8 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Presiden Jokowi Jalan Santai di CFD Solo, Warga: Pak, Boleh Foto?

Presiden Jokowi Jalan Santai di CFD Solo, Warga: Pak, Boleh Foto?

Yogyakarta
Cerita Haru Remaja Yatim Piatu di Boyolali 2 Bulan Tidur di Makam Ayah...

Cerita Haru Remaja Yatim Piatu di Boyolali 2 Bulan Tidur di Makam Ayah...

Yogyakarta
Dari Sate Kere hingga Sate Ratu, Ini  5 Kuliner Sate di Yogyakarta yang Wajib Dicoba

Dari Sate Kere hingga Sate Ratu, Ini 5 Kuliner Sate di Yogyakarta yang Wajib Dicoba

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.