Nama Kampung di Yogyakarta yang Berasal dari Profesi Abdi Dalem Keraton

Kompas.com - 28/06/2022, 17:36 WIB

KOMPAS.com - Perjanjian Giyanti pada 13 Februari 1755 telah membagi kerajaan Mataram Islam menjadi dua bagian yaitu Kasunanan Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta.

Setelah itu kampung-kampung kota mulai berkembang dari pusat pemerintahan yaitu kawasan Keraton Yogyakarta.

Baca juga: Plengkung Wijilan, Gerbang di Kawasan Keraton Yogyakarta yang Identik dengan Kuliner Gudeg

Kampung-kampung untuk para abdi dalem dan prajurit tersebut terletak di kawasan Jeron Beteng (dalam benteng) dan di Jaban Beteng (luar benteng).

Abdi dalem berfungsi sebagai aparatur sipil, sedangkan prajurit keraton berfungsi sebagai aparatur militernya.

Baca juga: Mengenal Malam Selikuran di Keraton Yogyakarta dan Solo, Tradisi Menyambut Malam Lailatul Qadar

Kampung-kampung tempat tinggal abdi dalem Keraton Yogyakarta dikenal dengan nama yang khas sesuai profesinya.

Baca juga: 5 Fakta Plengkung Gading dan Alasan Mengapa Sultan Yogyakarta Dilarang Melintas

Dilansir dari laman Balai Pelestarian Nilai Budaya D.I. Yogyakarta, berikut adalah nama kampung abdi dalem yang terletak di sekitar kawasan Keraton Yogyakarta.

1. Kampung Gerjen

Nama Kampung Gerjen berasal dari profesi abdi dalem sebagai tukang jahit keraton (gerji).

Lokasi Kampung Gerjen secara administratif masuk ke dalam wilayah Kelurahan Ngupasan, Kecamatan Gondomanan.

2. Kampung Pandean

Nama Kampung Pandean berasal dari profesi abdi dalem sebagai pembuat peralatan dari bahan besi (pandhe).

Lokasi Kampung Pandean secara administratif masuk ke dalam wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

3. Kampung Gowongan

Nama Kampung Gowongan berasal dari profesi abdi dalem sebagai ahli bangunan dari kayu (gowong).

Lokasi Kampung Gowongan Lor dan Gowongan Kidul secara administratif masuk ke dalam wilayah Kecamatan Jetis.

4. Kampung Kenekan

Nama Kampung Kenekan berasal dari profesi abdi dalem sebagai kenek kereta keraton yang bertugas membantu sais kereta.

Lokasi Kampung Kenekan secara administratif masuk ke dalam wilayah di Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

5. Kampung Dagen

Nama Kampung Dagen berasal dari profesi abdi dalem sebagai tukang kayu (undhagi).

Lokasi Kampung Dagen secara administratif masuk ke dalam wilayah Kecamatan Gedong Tengen.

6. Kampung Keparakan Tengen dan Keparakan Kiwo

Nama Kampung Keparakan Tengen berasal dari profesi abdi dalem sebagai keparak yang bertugas menata busana para prajurit.

Sedangkan Nama Kampung Kiwo berasal dari profesi abdi dalem sebagai keparak yang bertugas mengupayakan berbagai macam senjata dan cara-cara penggunaannya/mengajar berperang.

Lokasi Kampung Keparakan Tengen secara administratif masuk ke dalam wilayah Kelurahan Keparakan, Kecamatan Mergangsan.

Sementara lokasi Kampung Keparakan Kiwo secara administratif masuk ke dalam wilayah Kelurahan Suryodiningratan, Kecamatan Mantrijeron.

7. Kampung Siliran

Nama Kampung Siliran berasal dari profesi abdi dalem sebagai petugas yang mengurus lampu keraton.

Lokasi Kampung Siliran secara administratif masuk ke dalam wilayah di Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

8. Kampung Kemitbumen

Nama Kampung Kemitbumen berasal dari profesi abdi dalem sebagai petugas yang menjaga kebersihan halaman keraton.

Lokasi Kampung Kemitbumen secara administratif masuk ke dalam wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

9. Kampung Kemetiran

Nama Kampung Kemetiran berasal dari profesi abdi dalem sebagai petugas yang mengerjakan seputar ekspedisi surat.

Lokasi Kampung Kemetiran secara administratif masuk ke dalam wilayah Kecamatan Gedong Tengen.

10. Kampung Polowijan

Nama Kampung Polowijan merupakan tempat tinggal kelompok abdi dalem yang mempunyai kekurangan fisik seperti ubol dan bule (albino).

Lokasi Kampung Polowijan secara administratif masuk ke dalam wilayah Kelurahan Kadipaten, Kecamatan Kraton.

11. Kampung Maosan

Nama Kampung Maosan berasal dari profesi abdi dalem sebagai petugas yang mengurus pajak (paosan).

Lokasi Kampung Maosan secara administratif masuk ke dalam wilayah Kelurahan Mantrijeron, Kecamatan Mantrijeron.

12. Kampung Bludiran

Nama Kampung Bludiran berasal dari profesi abdi dalem sebagai tukang sulam.

Letak Kampung Bludiran secara administratif masuk ke dalam wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

13. Kampung Mertolulutan

Nama Kampung Mertolulutan berasal dari profesi abdi dalem sebagai algojo yang melaksanakan hukuman mati (hukuman pancung).

Lokasi Kampung Mertolulutan secara administratif berada di wilayah Kecamatan Ngampilan.

14. Kampung Patehan

Nama Kampung Patehan berasal dari profesi abdi dalem sebagai yang mengurus minuman.

Lokasi Kampung Patehan secara administratif berada di wilayah Kelurahan Patehan, Kecamatan Keraton.

15. Kampung Numbakanyar

Nama Kampung Numbakanyar berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas menyediakan pekerja kasar.

Letak Kampung Numbakanyar secara administratif berada di dalam wilayah Kecamatan Mergangsan.

16. Kampung Gebulen

Nama Kampung Gebulen berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas menyiapkan api untuk memasak.

Letak Kampung Gebulen secara administratif berada di dalam wilayah Kecamatan Kraton.

17. Kampung Minggiran

Nama Kampung Minggiran merupakan tempat tinggal abdi dalem yang bertugas di keputren keraton.

Lokasi Kampung Minggiran ini secara administratif berada di dalam wilayah Kelurahan Suryodiningratan, Kecamatan Mantrijeron.

18. Kampung Sekullanggen

Nama Kampung Sekullanggen berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas menyiapkan nasi (sekul langgi).

Letak Kampung Sekullanggen secara administratif termasuk dalam Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

19. Kampung Gebayanan

Nama Kampung Gebayanan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai carik kanayakan (gebayan).

Lokasi Kampung Gebayanan secara administratif berada di wilayah Kelurahan Suryodiningratan, Kecamatan Mantrijeron.

20. Kampung Rotowijayan

Nama Kampung Rotowijayan berasal dari profesi abdi dalem yang ahli membuat kereta keraton.

Kampung ini terletak di sebelah barat keraton dan menjadi destinasi usaha wisata karena ada museum kereta Keraton Yogyakarta.

21. Kampung Jlagran

Nama Kampung Jlagran berasal dari profesi abdi dalem penatah batu (jlagra).
Letak Kampung Jlagran secara administratif termasuk dalam wilayah Kecamatan Gedong Tengen.

22. Kampung Suronatan

Nama Kampung Suronatan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai ulama keraton.

Letak Kampung Suronatan secara administratif termasuk dalam wilayah Kecamatan Ngampilan.

23. Kampung Gandhekan

Kampung Gandhehan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai gandhek (pesuruh).

Lokasi Kampung Gandhehan secara administratif termasuk dalam wilayah kecamatan Gedong Tengen.

24. Kampung Pesindhenan

Nama Kampung Pesindenan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai sinden.

Lokasi Kampung Pesindenan secara administratif berada di wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

25. Kampung Bumijo

Nama Kampung Bumijo berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas mengurus tanah sawah (juru sabin) dan juru taman.

Letak Kampung Bumijo secara administratif termasuk dalam wilayah Kecamatan Jetis.

26. Kampung Mantrigawen

Nama Kampung Mantrigawen berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai kepala pegawai keraton.

Letak Kampung Mantrigawen secara administratif termasuk dalam wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

27. Kampung Sitisewu

Nama Kampung Sitisewu berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas menyediakan tenaga kerja (bau suku) keraton.
Lokasi Kampung Sitisewu secara administratif berada dalam wilayah Kelurahan Sosrowijayan, Kecamatan Jetis.

28. Kampung Ngampilan

Nama Kampung Ngampilan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai pembawa ampilan dalem, yakni perlengkapan upacara (pedang, panah, tombak).

29. Kampung Gendhingan

Nama Kampung Gendhingan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai wiyogo (ahli gendhing / gamelan).

Lokasi Kampung Gendhigan secara administratif termasuk dalam wilayah Kelurahan Notoprajan, Kecamatan Ngampilan.

30. Kampung Gemblakan

Nama Kampung Gemblakan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai pengrajin perak.

Lokasi Kampung Gemblakan secara administratif termasuk dalam wilayah Kelurahan Suryatmajan, Kecamatan Danurejan.

31. Kampung Musikanan

Nama Kampung Musikanan berasal dari profesi abdi dalem yang menjadi pemain musik gesek dan tiup.

Lokasi Kampung Musikanan termasuk dalam wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

32. Kampung Namburan

Nama Kampung Namburan berasal dari profesi abdi dalem yang menjadi penabuh tambur (genderang).

Lokasi Kampung Namburan berada di wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

33. Kampung Gedhong Tengen dan Gedhong Kiwo

Nama Kampung Gedhong Tengen dan Gedhong Kiwo berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas mengurus kelompok abdi dalem (dari urusan kenangan hingga srati atau pawang gajah).

Secara administratif, Kampung Gedhong Tengen terbagi menjadi dua, yakni Sosromenduran dan Pringgokusuman. Sedangkan Gedhong Kiwo terletak di Kecamatan Mantrijeron.

34. Kampung Ngrambutan

Nama Kampung Ngrambutan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai penata rambut.

Lokasi Kampung Ngrambutan berada di wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

35. Kampung Gamelan

Nama Kampung Gamelan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas mengurus kuda milik Sultan.

Lokasi Kampung Gamelan termasuk dalam wilayah Kelurahan Panembahan, Kecamatan Kraton.

36. Kampung Pajeksan

Kampung Pajeksan berasal dari profesi abdi dalem yang bertugas sebagai jaksa.

Lokasi Kampung Pajeksan berada dalam wilayah Kecamatan Gedhong Tengen.

Sumber:
kebudayaan.kemdikbud.go.id
kratonjogja.id

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa FH UGM Juara Pertama Numberg Moot Court Competititon di Belanda

Mahasiswa FH UGM Juara Pertama Numberg Moot Court Competititon di Belanda

Yogyakarta
Beredar Pesan di WA soal Polemik Jilbab di SMAN 1 Banguntapan Pakai Nama LBH Muhammadiyah

Beredar Pesan di WA soal Polemik Jilbab di SMAN 1 Banguntapan Pakai Nama LBH Muhammadiyah

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 9 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 9 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Investigasi Pemaksaan Jilbab di SMA Banguntapan 1 Ditargetkan Selesai Minggu Ini

Investigasi Pemaksaan Jilbab di SMA Banguntapan 1 Ditargetkan Selesai Minggu Ini

Yogyakarta
Pemerintah DIY Jamin Seragam Jilbab Tak Pengaruhi Akreditasi Sekolah

Pemerintah DIY Jamin Seragam Jilbab Tak Pengaruhi Akreditasi Sekolah

Yogyakarta
Rombongan Pengendara Motor Vs Jukir di Titik Nol, Ini Tanggapan Polresta Yogyakarta

Rombongan Pengendara Motor Vs Jukir di Titik Nol, Ini Tanggapan Polresta Yogyakarta

Yogyakarta
Hanya Gara-gara Saling Tatap, 3 Pemuda Ini Nekat Mengeroyok

Hanya Gara-gara Saling Tatap, 3 Pemuda Ini Nekat Mengeroyok

Yogyakarta
Masuk Jurang, Pesepeda di Bantul Meninggal dunia

Masuk Jurang, Pesepeda di Bantul Meninggal dunia

Yogyakarta
Anak Pembuat Gula Merah di Bukit Menoreh Ini Pulang Bawa Medali Emas ASEAN Para Games, Warga Dusun Menyambutnya

Anak Pembuat Gula Merah di Bukit Menoreh Ini Pulang Bawa Medali Emas ASEAN Para Games, Warga Dusun Menyambutnya

Yogyakarta
Euforia HUT RI, Bendera Merah Putih Berbaris di Jembatan Bambu yang Menghubungkan Kulon Progo–Bantul

Euforia HUT RI, Bendera Merah Putih Berbaris di Jembatan Bambu yang Menghubungkan Kulon Progo–Bantul

Yogyakarta
[POPULER YOGYAKARTA] Jokowi Disambut Hangat di CFD Solo | Nasib Pilu Remaja Tidur di Makam Ayah

[POPULER YOGYAKARTA] Jokowi Disambut Hangat di CFD Solo | Nasib Pilu Remaja Tidur di Makam Ayah

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 8 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 8 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Presiden Jokowi Jalan Santai di CFD Solo, Warga: Pak, Boleh Foto?

Presiden Jokowi Jalan Santai di CFD Solo, Warga: Pak, Boleh Foto?

Yogyakarta
Cerita Haru Remaja Yatim Piatu di Boyolali 2 Bulan Tidur di Makam Ayah...

Cerita Haru Remaja Yatim Piatu di Boyolali 2 Bulan Tidur di Makam Ayah...

Yogyakarta
Dari Sate Kere hingga Sate Ratu, Ini  5 Kuliner Sate di Yogyakarta yang Wajib Dicoba

Dari Sate Kere hingga Sate Ratu, Ini 5 Kuliner Sate di Yogyakarta yang Wajib Dicoba

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.