[POPULER YOGYAKARTA] Dubes Irlandia Kunjungi DIY | Harga Sapi di Gunungkidul Turun akibat Penyakit Mulut dan Kuku

Kompas.com - 14/05/2022, 05:20 WIB

KOMPAS.com - Duta Besar (Dubes) Irlandia untuk Indonesia Padraig Colm Francis berkunjung ke Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Jumat (13/5/2022).

Dalam kunjungannya ini, Francis sempat bertemu dengan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X.

Berita lainnya, harga sapi di Kabupaten Gunungkidul, DIY, turun akibat adanya penyakit mulut dan kuku (PMK).

Kali ini, harga sapi turun menjadi Rp 14,5 juta dari harga normal Rp 16 juta.

Berikut berita-berita yang populer di sub-rubrik Yogyakarta pada Jumat.

1. Sri Sultan usul pemerintah Irlandia sering bikin pameran pendidikan di Yogyakarta

Sultan saat bertemu dengan Dubes Irlandia, Jumat (13/5/2022)IST/dok Humas Pemda DIY Sultan saat bertemu dengan Dubes Irlandia, Jumat (13/5/2022)

Dalam kunjungannya ke DIY, Dubes Irlandia untuk Indonesia Padraig Colm Francis bertemu dengan Gubernur Sri Sultan Hamengkubuwono X.

Kepala Dinas Perizinan dan Penanaman Modal DIY Agus Priyono mengatakan, dalam pertemuan tersebut, Francis sempat menyampaikan bahwa jumlah warga Indonesia yang belajar di Irlandia masih sedikit.

Oleh karena itu, terang Agus, Sri Sultan mengusulkan pemerintah Irlandia mengadakan pameran pendidikan di Yogyakarta, selain di Jakarta.

“Dan tadi dikatakan beliau (Duta Besar Irlandia) juga akan memberikan kuliah. Harapannya ke depan, tidak hanya memberikan kuliah saja, tapi juga bisa ada jalinan kerja sama antar akademisi perguruan tinggi di Yogyakarta dengan perguruan tinggi di Irlandia,” ujarnya, Jumat.

Francis menjelaskan, dengan memberikan kuliah kepada mahasiswa di Yogyakarta, diharapkan bisa memicu mahasiswa untuk mempelajari lebih jauh mengenai Irlandia.

Baca selengkapnya: Sri Sultan Bertemu Dubes Irlandia, Usulkan Sering Buat Pameran Pendidikan di Yogyakarta

2. Harga sapi turun akibat penyakit mulut dan kuku, ini respons pedagang

Petugas Memeriksa Ternak di Pasar Hewan Siyono Harjo, Playen, Gunungkidul Jumat (13/5/2022)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Petugas Memeriksa Ternak di Pasar Hewan Siyono Harjo, Playen, Gunungkidul Jumat (13/5/2022)

Penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak membuat harga sapi di Gunungkidul mengalami penururan.

Meski ada PMK, salah satu pedagang sapi, Sukamto, mengaku tak khawatir.

Ia menuturkan, penyakit ini sudah ada sejak lama dan diketahui oleh peternak hingga pedagang hewan.

"Kebanyakan sudah paham dan tahu juga cara menanganinya," ucapnya, Jumat.

Terkait dengan turunnya harga sapi akibat PMK, Sukamto merangkan bahwa kini sapi dijual seharga Rp 14,5 juta dari harga normal Rp 16 juta.

Baca selengkapnya: Harga Sapi Turun akibat PMK, Pedagang di Gunungkidul Tak Khawatir

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ova Emilia Pimpin UGM, Nadiem Makarim: Saya Sangat Senang Ada Satu Lagi Rektor Perempuan

Ova Emilia Pimpin UGM, Nadiem Makarim: Saya Sangat Senang Ada Satu Lagi Rektor Perempuan

Yogyakarta
Jadi Rektor UGM Perempuan Kedua, Ini Profil Ova Emilia

Jadi Rektor UGM Perempuan Kedua, Ini Profil Ova Emilia

Yogyakarta
Ova Emilia Terpilih Jadi Rektor UGM Periode 2022 – 2027

Ova Emilia Terpilih Jadi Rektor UGM Periode 2022 – 2027

Yogyakarta
Ke Jogja Ingin Liburan Sambil Mencuri, Komplotan Maling Malah Tertangkap

Ke Jogja Ingin Liburan Sambil Mencuri, Komplotan Maling Malah Tertangkap

Yogyakarta
Rumah di Film 'KKN di Desa Penari' Dijual Seharga Rp 40 Juta, Minat?

Rumah di Film "KKN di Desa Penari" Dijual Seharga Rp 40 Juta, Minat?

Yogyakarta
Nama Pj Wali Kota Yogyakarta dan Bupati Kulon Progo Keluar Malam Ini

Nama Pj Wali Kota Yogyakarta dan Bupati Kulon Progo Keluar Malam Ini

Yogyakarta
Banjir dan Longsor di Bukit Menoreh, Diduga karena Saluran Air Tertutup Tanah

Banjir dan Longsor di Bukit Menoreh, Diduga karena Saluran Air Tertutup Tanah

Yogyakarta
Sultan HB X Minta Warganya Bijak soal Masker: Pandemi Masih Ada

Sultan HB X Minta Warganya Bijak soal Masker: Pandemi Masih Ada

Yogyakarta
Peringatan Hari Kebangkitan Nasional di Yogyakarta, Pasar Beringharjo Terpilih Jadi Lokasinya

Peringatan Hari Kebangkitan Nasional di Yogyakarta, Pasar Beringharjo Terpilih Jadi Lokasinya

Yogyakarta
DIY Jadi Satu-satunya Provinsi yang Tak Dipimpin Pj, Ini Penyebabnya

DIY Jadi Satu-satunya Provinsi yang Tak Dipimpin Pj, Ini Penyebabnya

Yogyakarta
Pemilik Rumah Lokasi Syuting 'KKN di Desa Penari' Ungkap Alasan Hendak Jual Rumahnya, Bukan karena Takut

Pemilik Rumah Lokasi Syuting "KKN di Desa Penari" Ungkap Alasan Hendak Jual Rumahnya, Bukan karena Takut

Yogyakarta
Viral Video Wisatawan Terempas Ombak di Pantai Jungwok Gunungkidul

Viral Video Wisatawan Terempas Ombak di Pantai Jungwok Gunungkidul

Yogyakarta
Adik Jokowi dan Ketua MK Akan Menikah di Solo pada 26 Mei, Presiden Jadi Wali

Adik Jokowi dan Ketua MK Akan Menikah di Solo pada 26 Mei, Presiden Jadi Wali

Yogyakarta
Daging Ternak Terjangkit PMK Bisa Dikonsumsi, Jeroan dan Tulang Dimusnahkan

Daging Ternak Terjangkit PMK Bisa Dikonsumsi, Jeroan dan Tulang Dimusnahkan

Yogyakarta
Banjir Disertai Tanah Longsor Bukit Menoreh di Plampang II, Lima Kepala Keluarga Sempat Mengungsi

Banjir Disertai Tanah Longsor Bukit Menoreh di Plampang II, Lima Kepala Keluarga Sempat Mengungsi

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.