Daftar Gubernur Yogyakarta, Selain Sri Sultan Hamengkubuwono Ternyata Juga Pernah Dijabat oleh Paku Alam VIII

Kompas.com - 13/03/2022, 20:35 WIB

KOMPAS.com - Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan salah satu provinsi di Pulau Jawa bagian selatan.

Sejarah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dimulai dari sejarah berdirinya Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat berdasarkan Perjanjian Giyanti 1755.

Baca juga: Harapan Sri Sultan HB X dan Paku Alam X untuk Mangkunegara X

Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat didirikan pada tahun 1755 oleh Pangeran Mangkubumi yang bergelar Sultan Hamengku Buwono I, sedangkan Kadipaten Pakualaman didirikan pada tahun 1813 oleh Pangeran Notokusumo (saudara Sultan Hamengku Buwono II) yang bergelar Adipati Paku Alam I.

Keduanya kemudian menjadi suatu bagian wilayah yang tidak terpisahkan meski memiliki wilayah administratifnya masing-masing.

Baca juga: Biografi Sri Sultan Hamengkubuwono IX

Sejak zaman kemerdekaan, posisi Daerah Istimewa Yogyakarta sudah dianggap menjadi suatu bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Setelah Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia (RI), Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Paku Alam VIII menyatakan kepada Presiden RI bahwa Daerah Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat dan Daerah Kadipaten Pakualaman menjadi wilayah Negara RI.

Baca juga: Profil Sri Sultan Hamengku Buwono X

Keduanya secara resmi bergabung menjadi satu kesatuan yang dinyatakan sebagai Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Daftar nama Gubernur Yogyakarta

Sesuai dengan UU Nomor 19 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah Istimewa Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) ditetapkan sebagai sebagai daerah yang setara dengan provinsi.

Kemudian melalui Undang-Undang tentang Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta,  pemimpin yang dijabat oleh Sultan Yogyakarta kemudian disebut sebagai gubernur yang menjadi Kepala Daerah Otonom sekaligus wakil pemerintah pusat di daerah.

Daerah Istimewa Yogyakarta dipimpin oleh seorang gubernur yang memiliki masa jabatan seumur hidup.

Berikut adalah daftar nama Gubernur setelah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) resmi menyandang status provinsi.

1. ISKS Hamengkubuwono IX dengan masa jabatan mulai 4 Maret 1950 hingga 3 Oktober 1988
2. KGPAA Paku Alam VIII dengan masa jabatan mulai 3 Oktober 1988 hingga 11 September 1998
3. ISSS Hamengkubuwono X dengan masa jabatan mulai 3 Oktober 1998 hingga sekarang.

Fakta Menarik Gubernur Yogyakarta

1. ISKS Hamengkubuwono IX

Gusti Raden Mas Dorodjatun atau Sri Sultan Hamengkubuwana IX.ekon.go.id Gusti Raden Mas Dorodjatun atau Sri Sultan Hamengkubuwana IX.

ISKS Hamengkubuwono IX atau Sri Sultan Hamengkubuwono IX adalah Sultan Yogyakarta kesembilan yang menjabat di Daerah Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat sekaligus gubernur pertama Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Sri Sultan Hamengkubuwono IX adalah sosok kelahiran Ngasem, Yogyakarta, pada 12 April 1912 yang memiliki nama asli Gusti Raden Mas Dorodjatun.

Ia merupakan putra putra dari Sri Sultan Hamengkubuwono VIII dan Raden Ajeng Kustilah yang berstatus sebagai Putra Mahkota Yogyakarta sejak usia dua tahun.

Sri Sultan Hamengkubuwono IX juga merupakan sosok dibalik gagasan pemindahan Ibu Kota Negara ke Yogyakarta pada ketika Jakarta telah dikepung oleh sekutu.

Semasa hidupnya ia dikenal aktif dalam kegiatan politik dan pernah menjadi Wakil Presiden Indonesia kedua periode 1973-1978.

Ia juga dikenal sebagai Bapak Pramuka Indonesia mengingat perannya di gerakan kepanduan tersebut.

2. KGPAA Paku Alam VIII

Paku Alam VIII, Gubernur DIY sejak 13 April 1937-11 September 1998.Wikimedia Commons Paku Alam VIII, Gubernur DIY sejak 13 April 1937-11 September 1998.

KGPAA Paku Alam VIII adalah Raja Pakualaman VIII yang diangkat sebagai KPH Prabu Suryodilogo dengan nama asli BRMH Sularso Kunto Suratno.

Duet kepemimpinan KGPAA Paku Alam VIII dan Sri Sultan HB IX dikenal dengan sosok “loro-loroning atunggal“ atau Dwi Tunggal yang menentukan nasib masa depan negeri masing-masing dalam menghadapi kehadiran penjajahan Belanda.

Setelah Hamengkubuwono IX wafat pada tahun 1988, Paku Alam VIII naik tahta menggantikan sang mendiang menjadi Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta.

Sebelumnya, Paku Alam VIII memang kerap menggantikan tugas sehari-hari Hamengkubuwono IX sebagai kepala daerah istimewa karena kesibukan Hamengkubuwono IX sebagai menteri dalam berbagai kabinet RI.

3. ISSS Hamengkubuwono X

Sri Sultan Hamengku Buwono X menyapa warga dengan memberikan pernyataan mengenai wabah pandemik COVID-19 pada Senin (23/03) pukul 10.00 WIB di Bangsal Kepatihan, Danurejan, Yogyakarta.birotapem.jogjaprov.go.id Sri Sultan Hamengku Buwono X menyapa warga dengan memberikan pernyataan mengenai wabah pandemik COVID-19 pada Senin (23/03) pukul 10.00 WIB di Bangsal Kepatihan, Danurejan, Yogyakarta.

ISSS Hamengkubuwono X atau Sri Sultan Hamengku Buwono X memiliki nama asli BRM Herjuno Darpito atau Kanjeng Gusti Pangeran Haryo (KGPH) Mangkubumi.

Oleh ayahandanya, Hamengkubuwono IX ia ditunjuk sebagai Pangeran Lurah atau yang paling dituakan di antara semua pangeran di Keraton Yogyakarta.

Meski telah naik tahta sejak 7 Maret 1989, Sultan HB X baru menjabat sebagai Gubernur DIY pada 1998 menggantikan Paku Alam VIII yang meninggal dunia.

Sampai saat ini, Sri Sultan Hamengkubuwono X masih menjabat sebagai Gubernur Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

Pada masa pemerintahannya disepakati adanya UU Keistimewaan DIY yang membuat sistem demokrasi di provinsi tetap berjalan walaupun gubernur Yogyakarta tidak dipilih secara langsung.

Seperti tertuang dalam UU No 13 Tahun 2012 tentang Keistimewaan DIY, Gubernur wajib diisi oleh Raja Keraton Yogyakarta bergelar Sultan Hamengkubuwono.

Gubernur Yogyakarta diangkat menggunakan sistem internal keraton, sementara penerapannya dilakukan oleh panitia khusus DPRD DIY yang akan memverifikasi dokumen pengajuan dari Keraton Yogyakarta.

Sumber:
jogjaprov.go.id 
jogjaprov.go.id 
antaranews.com 
kompas.com 
kompas.com 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa FH UGM Juara Pertama Numberg Moot Court Competititon di Belanda

Mahasiswa FH UGM Juara Pertama Numberg Moot Court Competititon di Belanda

Yogyakarta
Beredar Pesan di WA soal Polemik Jilbab di SMAN 1 Banguntapan Pakai Nama LBH Muhammadiyah

Beredar Pesan di WA soal Polemik Jilbab di SMAN 1 Banguntapan Pakai Nama LBH Muhammadiyah

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 9 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 9 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Investigasi Pemaksaan Jilbab di SMA Banguntapan 1 Ditargetkan Selesai Minggu Ini

Investigasi Pemaksaan Jilbab di SMA Banguntapan 1 Ditargetkan Selesai Minggu Ini

Yogyakarta
Pemerintah DIY Jamin Seragam Jilbab Tak Pengaruhi Akreditasi Sekolah

Pemerintah DIY Jamin Seragam Jilbab Tak Pengaruhi Akreditasi Sekolah

Yogyakarta
Rombongan Pengendara Motor Vs Jukir di Titik Nol, Ini Tanggapan Polresta Yogyakarta

Rombongan Pengendara Motor Vs Jukir di Titik Nol, Ini Tanggapan Polresta Yogyakarta

Yogyakarta
Hanya Gara-gara Saling Tatap, 3 Pemuda Ini Nekat Mengeroyok

Hanya Gara-gara Saling Tatap, 3 Pemuda Ini Nekat Mengeroyok

Yogyakarta
Masuk Jurang, Pesepeda di Bantul Meninggal dunia

Masuk Jurang, Pesepeda di Bantul Meninggal dunia

Yogyakarta
Anak Pembuat Gula Merah di Bukit Menoreh Ini Pulang Bawa Medali Emas ASEAN Para Games, Warga Dusun Menyambutnya

Anak Pembuat Gula Merah di Bukit Menoreh Ini Pulang Bawa Medali Emas ASEAN Para Games, Warga Dusun Menyambutnya

Yogyakarta
Euforia HUT RI, Bendera Merah Putih Berbaris di Jembatan Bambu yang Menghubungkan Kulon Progo–Bantul

Euforia HUT RI, Bendera Merah Putih Berbaris di Jembatan Bambu yang Menghubungkan Kulon Progo–Bantul

Yogyakarta
[POPULER YOGYAKARTA] Jokowi Disambut Hangat di CFD Solo | Nasib Pilu Remaja Tidur di Makam Ayah

[POPULER YOGYAKARTA] Jokowi Disambut Hangat di CFD Solo | Nasib Pilu Remaja Tidur di Makam Ayah

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 8 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 8 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Presiden Jokowi Jalan Santai di CFD Solo, Warga: Pak, Boleh Foto?

Presiden Jokowi Jalan Santai di CFD Solo, Warga: Pak, Boleh Foto?

Yogyakarta
Cerita Haru Remaja Yatim Piatu di Boyolali 2 Bulan Tidur di Makam Ayah...

Cerita Haru Remaja Yatim Piatu di Boyolali 2 Bulan Tidur di Makam Ayah...

Yogyakarta
Dari Sate Kere hingga Sate Ratu, Ini  5 Kuliner Sate di Yogyakarta yang Wajib Dicoba

Dari Sate Kere hingga Sate Ratu, Ini 5 Kuliner Sate di Yogyakarta yang Wajib Dicoba

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.