Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Daftar Gubernur Yogyakarta, Selain Sri Sultan Hamengkubuwono Ternyata Juga Pernah Dijabat oleh Paku Alam VIII

Kompas.com - 13/03/2022, 20:35 WIB
Puspasari Setyaningrum

Editor

KOMPAS.com - Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan salah satu provinsi di Pulau Jawa bagian selatan.

Sejarah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dimulai dari sejarah berdirinya Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat berdasarkan Perjanjian Giyanti 1755.

Baca juga: Harapan Sri Sultan HB X dan Paku Alam X untuk Mangkunegara X

Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat didirikan pada tahun 1755 oleh Pangeran Mangkubumi yang bergelar Sultan Hamengku Buwono I, sedangkan Kadipaten Pakualaman didirikan pada tahun 1813 oleh Pangeran Notokusumo (saudara Sultan Hamengku Buwono II) yang bergelar Adipati Paku Alam I.

Keduanya kemudian menjadi suatu bagian wilayah yang tidak terpisahkan meski memiliki wilayah administratifnya masing-masing.

Baca juga: Biografi Sri Sultan Hamengkubuwono IX

Sejak zaman kemerdekaan, posisi Daerah Istimewa Yogyakarta sudah dianggap menjadi suatu bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Setelah Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia (RI), Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Paku Alam VIII menyatakan kepada Presiden RI bahwa Daerah Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat dan Daerah Kadipaten Pakualaman menjadi wilayah Negara RI.

Baca juga: Profil Sri Sultan Hamengku Buwono X

Keduanya secara resmi bergabung menjadi satu kesatuan yang dinyatakan sebagai Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Daftar nama Gubernur Yogyakarta

Sesuai dengan UU Nomor 19 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah Istimewa Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) ditetapkan sebagai sebagai daerah yang setara dengan provinsi.

Kemudian melalui Undang-Undang tentang Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta,  pemimpin yang dijabat oleh Sultan Yogyakarta kemudian disebut sebagai gubernur yang menjadi Kepala Daerah Otonom sekaligus wakil pemerintah pusat di daerah.

Daerah Istimewa Yogyakarta dipimpin oleh seorang gubernur yang memiliki masa jabatan seumur hidup.

Berikut adalah daftar nama Gubernur setelah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) resmi menyandang status provinsi.

1. ISKS Hamengkubuwono IX dengan masa jabatan mulai 4 Maret 1950 hingga 3 Oktober 1988
2. KGPAA Paku Alam VIII dengan masa jabatan mulai 3 Oktober 1988 hingga 11 September 1998
3. ISSS Hamengkubuwono X dengan masa jabatan mulai 3 Oktober 1998 hingga sekarang.

Fakta Menarik Gubernur Yogyakarta

1. ISKS Hamengkubuwono IX

Gusti Raden Mas Dorodjatun atau Sri Sultan Hamengkubuwana IX.ekon.go.id Gusti Raden Mas Dorodjatun atau Sri Sultan Hamengkubuwana IX.

ISKS Hamengkubuwono IX atau Sri Sultan Hamengkubuwono IX adalah Sultan Yogyakarta kesembilan yang menjabat di Daerah Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat sekaligus gubernur pertama Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Sri Sultan Hamengkubuwono IX adalah sosok kelahiran Ngasem, Yogyakarta, pada 12 April 1912 yang memiliki nama asli Gusti Raden Mas Dorodjatun.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sempat Absen 4 Tahun, Sri Sultan HB X Bakal Gelar 'Open House'

Sempat Absen 4 Tahun, Sri Sultan HB X Bakal Gelar "Open House"

Yogyakarta
KAI Daop 6 Kembalikan Barang Tertinggal Milik Penumpang Senilai Rp 126 Juta

KAI Daop 6 Kembalikan Barang Tertinggal Milik Penumpang Senilai Rp 126 Juta

Yogyakarta
Untung Cahyono, Khatib yang Bahas Kecurangan Pemilu Saat Shalat Id, Minta Maaf

Untung Cahyono, Khatib yang Bahas Kecurangan Pemilu Saat Shalat Id, Minta Maaf

Yogyakarta
KAI Communter Catat Volume Penumpang dari Solo Menuju Yogya Capai 11.000 Per Hari Selama Libur Lebaran

KAI Communter Catat Volume Penumpang dari Solo Menuju Yogya Capai 11.000 Per Hari Selama Libur Lebaran

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Sedang

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Libur Lebaran, Okupansi Hotel di Yogyakarta Capai 80 Persen

Libur Lebaran, Okupansi Hotel di Yogyakarta Capai 80 Persen

Yogyakarta
Cerita Edik Marpada Mudik dengan Sepeda, Gowes 700 Km dari Cikarang ke Kulon Progo

Cerita Edik Marpada Mudik dengan Sepeda, Gowes 700 Km dari Cikarang ke Kulon Progo

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Berawan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Yogyakarta
Hari Kedua Lebaran, 15.000 Wisatawan Kunjungi Candi Prambanan

Hari Kedua Lebaran, 15.000 Wisatawan Kunjungi Candi Prambanan

Yogyakarta
Libur Lebaran, Jip Wisata Lava Tour Lereng Merapi 'Diserbu' Wisatawan

Libur Lebaran, Jip Wisata Lava Tour Lereng Merapi "Diserbu" Wisatawan

Yogyakarta
Balon Udara Meledak di 2 Lokasi di Magelang, Suara seperti Bom, Rumah Rusak

Balon Udara Meledak di 2 Lokasi di Magelang, Suara seperti Bom, Rumah Rusak

Yogyakarta
Sama-sama Mabuk dan Berkelahi, Kuping Pemuda di Yogyakarta Sobek Dibacok Celurit

Sama-sama Mabuk dan Berkelahi, Kuping Pemuda di Yogyakarta Sobek Dibacok Celurit

Yogyakarta
Jasad Pria Tanpa Identitas Ditemukan di Sungai Opak Bantul

Jasad Pria Tanpa Identitas Ditemukan di Sungai Opak Bantul

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com