Biografi Hamengku Buwono IX, Pahlawan Nasional Asal Yogyakarta, PNS Pertama di Indonesia

Kompas.com - 24/02/2022, 19:01 WIB

KOMPAS.com - Sri Sultan Hamengku Buwono IX merupakan salah satu penguasa Kesultanan Yogyakarta yang juga ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional.

Hamengku Buwono IX tercatat aktif memberikan sumbangsih saat Revolusi Nasional Indonesia dalam rangka mempertahankan kemerdekaan.

Pada masa pemerintahannya pula Kesultanan Yogyakarta bergabung dengan Indonesia.

Setelah revolusi berakhir, Hamengku Buwono IX tercatat pernah menjabat sebagai menteri di era Orde Lama maupun Orde Baru.

Sri Sultan Hamengku Buwono IX juga tercatat sebagai Wakil Presiden RI ke-2, sekaligus orang pertama yang berstatus pegawai negeri sipil (PNS).

Profil Hamengku Buwono IX

Sri Sultan Hamengku Buwono IX lahir dengan nama kecil Dorojatun atau Raden Mas Dorojatun.

Hamengku Buwono IX lahir di Ngasem, Sompilan, Yogyakarta pada tanggal 12 April 1912.

Dorojatun merupakan anak kesembilan Pangeran Puruboyo yang kelak dinobatkan menjadi Sultan Hamengku Buwono VIII.

Ibu Dorojatun merupakan permaisuri Hamengku Buwono VIII bernama Raden Ajeng Kustilah.

Saat usia tiga tahun, ayahnya diangkat menjadi Putra Mahkota Kesultanan Yogyakarta, dan ibunya mendapat gelar Kanjeng Raden Ayu Adipati Anom.

Pada usia empat tahun, Raden Dorojatun diperintahkan ayahnya untuk tinggal di luar keraton.

Sejak saat itu, Dorojatun tinggal bersama keluarga Belanda bernama Mulder, yaitu seorang kepala sekolah bentukan Hindia Belanda kala itu.

Saat bersama keluarga Mulder ini Dorodjatun mendapat nama panggilan Hengkie yang berarti Henk Kecil.

Henk dalam panggilan itu merujuk pada Pangeran Hendrik dari Belanda.

Raden Dorojatun menempuh pendidikan di sekolah-sekolah Eropa-Belanda yang diperuntukkan bagi bangsawan pada masa itu.

Hingga pada tahun 1930, Raden Dorojatun berangkat ke Belanda untuk menempuh pendidikan, salah satunya di Universitas Leiden.

Gusti Raden Mas Dorojatun pulang ke Tanah Air pada Oktober 1939, dan tiba di Pelabuhan Tanjung Priok, Batavia.

Saat itu, Dorojatun dijemput oleh keluarganya yang memang sedang ada agenda di Batavia.

Salah satu agenda yang akan dihadiri adalah jamuan makan bersama Gubernur Jenderal Hindia Belanda.

Sebelum berangkat, Sultan Hamengku Buwono VIII menyematkan Keris Kiai Jaka Piturun, sebagai isyarat bahwa Gusti Raden Mas Dorojatun merupakan pewaris tahta Yogyakarta.

Sultan Hamengku Buwono VIII meninggal dunia setelah pulang dari Batavia, tepatnya pada 22 Oktober 1939.

Gusti Raden Mas Dorojatun akhirnya dinobatkan menjadi Sri Sultan Hamengku Buwono IX pada 18 Maret 1940.

PNS Pertama di Indonesia

Sri Sultan Hamengku Buwono IX, selesai pengukuhan susunan Majelis Pembimbing Nasional dan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka masa bakti 1978-1983 oleh Kepala Negara di Istana Negara, pertengahan Januari 1979. Paling kiri M. Jusuf (kini Ketua Bepeka), di belakang Sultan, almarhum Ali Moertopo, almarhum Lasiyah Soetanto, dan mantan Menteri Perhubungan Roesmin Nurjadin.Kompas.com/JB Suratno (RAT) Sri Sultan Hamengku Buwono IX, selesai pengukuhan susunan Majelis Pembimbing Nasional dan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka masa bakti 1978-1983 oleh Kepala Negara di Istana Negara, pertengahan Januari 1979. Paling kiri M. Jusuf (kini Ketua Bepeka), di belakang Sultan, almarhum Ali Moertopo, almarhum Lasiyah Soetanto, dan mantan Menteri Perhubungan Roesmin Nurjadin.
Sri Sultan Hamengku Buwono IX terlibat dalam sejumlah upaya kemerdekaan Indonesia.

Sesaat setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, Sri Sultan Hamengku Buwono IX menyampaikan pernyataan bergabungnya wilayah Yogyakarta dengan Republik Indonesia.

Pada masa revolusi, Hamengku Buwono IX mengorganisasikan para laskar pemuda yang berjuang mempertahakan kemerdekaan.

Bahkan Hamengku Buwono IX membentuk dan menjadi panglima Laskar Rakyat Mataram atau Tentara Rakyat Mataram.

Saat kondisi genting pada awal tahun 1946, Hamengku Buwono IX menawarkan Yogyakarta untuk menjadi ibu kota negara

Tawaran itu diterima dan diputuskan pada 3 Januari 1946. Keesokan harinya Presiden Soekarno dan para pejabat negara mulai pindah ke Yogyakarta.

Seusai masa revolusi, Hamengku Buwono IX terlibat aktif dalam pemerintahan pusat.

Hamengku Buwono IX memulai karir di kabinet sebagai Menteri Negara Urusan Daerah Istimewa pada Kabinet Sjahrir III.

Setelah itu jabatan kementerian lain diembannya seperti Menko Ekonomi, Menteri Negara, hingga Wakil Perdana Menteri pada periode 1950-1951.

Puncak karir birokrasinya adalah saat ditunjuk menjadi Wakil Presiden era Soeharto pada periode 1973-1978.

Sri Sultan Hamengku Buwono IX juga tercatat sebagai Gubernur Yogyakarta pertama.

Selain itu Hamengku Buwono IX juga tercatat sebagai pegawai negeri sipil (PNS) pertama di Indonesia.

Status PNS pertama di Indonesia dibuktikan dengan Kartu PNS milik Hamengku Buwono IX yang bernomor 010000001.

Kartu PNS itu diterbitkan oleh Badan Administrasi Kepegawaian Negara (BAKN), dan ditandatangani pada 1 November 1974.

Sri Sultan Hamengku Buwono IX meninggal dunia pada 2 Oktober 1988 saat melakukan kunjungan kerja ke Washington, Amerika Serikat.

Sri Sultan Hamengku Buwono IX atau Raden Mas Dorojatun ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional pada 30 Juli 1990 untuk mengenang jasa-jasanya.

Sumber:
Kompas.com
Kemsos.go.id

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER YOGYAKARTA] Kepsek dan Guru Disanksi Buntut Kasus Siswi Diduga Dipaksa Berjilbab | Kisah Lagu 'Ojo Dibandingke'

[POPULER YOGYAKARTA] Kepsek dan Guru Disanksi Buntut Kasus Siswi Diduga Dipaksa Berjilbab | Kisah Lagu "Ojo Dibandingke"

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 19 Agustus 2022: Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 19 Agustus 2022: Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Warga Bantul Olah Sampah Plastik Jadi Bahan Bangunan

Warga Bantul Olah Sampah Plastik Jadi Bahan Bangunan

Yogyakarta
12 Anak dari SSB Baturetno Bantul Wakili Indonesia Berlaga di Kuala Lumpur Cup Malaysia

12 Anak dari SSB Baturetno Bantul Wakili Indonesia Berlaga di Kuala Lumpur Cup Malaysia

Yogyakarta
Kisah di Balik Lagu 'Ojo Dibandingke', Ternyata Terinspirasi dari Kejadian Nyata Getirnya Asmara

Kisah di Balik Lagu "Ojo Dibandingke", Ternyata Terinspirasi dari Kejadian Nyata Getirnya Asmara

Yogyakarta
Air Sungai di Kota Yogyakarta Tercemar E-coli, Ini Dampaknya bagi Warga

Air Sungai di Kota Yogyakarta Tercemar E-coli, Ini Dampaknya bagi Warga

Yogyakarta
Ini Konsekuensi bagi Kepala Sekolah dan 3 Guru SMA Banguntapan 1 Usai Dapat Sanksi Pelanggaran Ketentuan Seragam

Ini Konsekuensi bagi Kepala Sekolah dan 3 Guru SMA Banguntapan 1 Usai Dapat Sanksi Pelanggaran Ketentuan Seragam

Yogyakarta
Siswi SMAN 1 Banguntapan yang Diduga Dipaksa Menggunakan Jilbab Pilih Pindah Sekolah

Siswi SMAN 1 Banguntapan yang Diduga Dipaksa Menggunakan Jilbab Pilih Pindah Sekolah

Yogyakarta
Kepala Sekolah dan 3 Guru SMAN 1 Banguntapan Diberi Sanksi

Kepala Sekolah dan 3 Guru SMAN 1 Banguntapan Diberi Sanksi

Yogyakarta
Unik, Warga Gunungkidul Ini Jalan Sehat Ikuti Rute Gerilya Jenderal Besar Soedirman

Unik, Warga Gunungkidul Ini Jalan Sehat Ikuti Rute Gerilya Jenderal Besar Soedirman

Yogyakarta
Meriahkan HUT Ke-77 RI, Warga Gelar Fashion Show di Tengah Sawah

Meriahkan HUT Ke-77 RI, Warga Gelar Fashion Show di Tengah Sawah

Yogyakarta
ODGJ Maling Motor dan Tertangkap, Pelaku Akhirnya Dikembalikan ke Keluarganya

ODGJ Maling Motor dan Tertangkap, Pelaku Akhirnya Dikembalikan ke Keluarganya

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 18 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 18 Agustus 2022: Cerah dan Berawan Sepanjang Hari

Yogyakarta
Wanita ODGJ di Wates Tertangkap Curi Motor, Korban Batalkan Laporan Polisi

Wanita ODGJ di Wates Tertangkap Curi Motor, Korban Batalkan Laporan Polisi

Yogyakarta
HUT Ke-77 RI di Tengah Laut, Cerita Petugas Pengibar Bendera dan Peserta Termuda

HUT Ke-77 RI di Tengah Laut, Cerita Petugas Pengibar Bendera dan Peserta Termuda

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.