Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Museum Keris Nusantara: Lokasi, Sejarah, Koleksi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Kompas.com - 13/02/2022, 13:10 WIB
William Ciputra

Penulis

KOMPAS.com - Keris merupakan salah satu senjata tradisional khas Indonesia yang juga menjadi identitas kebudayaan bangsa.

Upaya pelestarian terhadap keris ini terus diupayakan, baik oleh para kolektornya maupun oleh pemerintah dengan mendirikan museum khusus keris.

Salah satu museum khusus keris ini ada di Kota Solo atau Surakarta dengan nama Museum Keris Nusantara.

Museum Keris Nusantara dibangun sejak tahun 2013, dan resmi dibuka untuk umum pada tanggal 9 Agustus 2017.

Lokasi Museum Keris Nusantara ada di eks bangunan Rumah Sakit Jiwa Mangunjaya, dan direncanakan menyatu dengan Kawasan Sriwedari.

Lokasi tepatnya ada di Jalan Bhayangkara No.2, Sriwedari, Kec. Laweyan, Kota Surakarta, Jawa Tengah.

Sejarah Museum Keris Nusantara

Pembangunan Museum Keris Nusantara ini tidak lepas dari keris itu sendiri sebagai senjata tradisional dan identitas budaya Indonesia.

Keris yang merupakan senjata tikam jenis belati ini sudah digunakan oleh masyarakat Nusantara sejak masa lalu.

Diperkirakan keris sudah digunakan sejak masa kejayaan kerajaan-kerajaan bercorak Hindu-Buddha di Nusantara.

Keris sendiri diyakini berasal dari ungkapan bahasa Jawa yang menggambarkan bentuk senjata ini, yaitu:

“Mlungker-mlungker kang isa ngiris”, atau berliku-liku namun bisa dipakai mengiris atau membelah.

Benar saja, keris merupakan senjata yang memiliki ciri khas bentuknya yang ber-luk atau berliku. Meskipun ada pula keris yang tidak berliku.

Adapun bangunan Museum Keris Nusantara ini berbentuk trapesium yang memiliki 4 lantai.

Di dalamnya terdapat ratusan koleksi pusaka, mulai keris, tombak, dan sebagainya lengkap dengan informasi-informasi yang bermanfaat.

Koleksi Museum Keris Nusantara

Koleksi Keris di Museum Keris Nusantara.Tribunwow.com/Wulan Kurnia Putri Koleksi Keris di Museum Keris Nusantara.
Museum Keris Nusantara memiliki sekitar 409 koleksi keris dengan berbagai jenis dan ukuran.

Keris-keris koleksi itu juga beragam dari segi usianya. Ada yang sudah berusia ratusan tahun, namun juga ada keris baru.

Selain keris, ada pula 38 tombak dan benda-benda pusaka bersejarah lainnya di museum ini.

Namun demikian, pengunjung hanya bisa menyaksikan 233 keris dan tombak sebagai pajangan.

Sisanya disimpan oleh pengelola dan akan dipajang secara bergiliran setiap bulannya.

Museum Keris Nusantara memiliki empat lantai. Lantai pertama disebut wedaring wacana.

Pengunjung diminta mengisi daftar tamu dan akan mendapatkan papan informasi tentang persebaran senjata di dunia.

Lantai dua disebut purwaning wacana. Di lantai ini pengunjung akan mendapat segala informasi tentang keris.

Di lantai dua ini juga terdapat beberapa keris bersejarah yang dipajang, lengkap dengan informasi mengenai jenis, tangguh, dhapur, pamor, pendhok, ukiran, warangka, mendak, hingga asal koleksi.

Sedangkan lantai tiga disebut Cipta Adiluhung. Di sini pengunjung akan menyaksikan diorama proses pembuatan keris pada masa Candi Borobudur dan Candi Sukuh.

Selain itu juga ada gambaran rangkaian sesaji pembuatan keris di masa lalu oleh para empu.

Sementara di lantai empat digunakan sebagai tempat penyimpanan artefak keris.

Di lantai empat ini pengunjung juga dapat melihat keris Presiden Jokowi bernama Keris Kiai Tengara, yang diberikan sebagai simbol peresmian Museum Keris Nusantara.

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Museum Keris Nusantara

Keris Kyai Tengara, keris pemberian Presiden Joko Widodo yang dipajang di lantai empat Museum Keris Nusantara.Tribun Jateng/Akbar Hari Mukti Keris Kyai Tengara, keris pemberian Presiden Joko Widodo yang dipajang di lantai empat Museum Keris Nusantara.
Museum Keris Nusantara dapat dikunjungi setiap hari Selasa hingga hari Minggu. Sementara hari Senin, museum ini tutup.

Jam buka Museum keris Nusantara berbeda di masing-masing hari. Pada hari Selasa-Kamis, museum ini buka dari pukul 08.30-15.00 WIB.

Sementara hari Jumat museum buka dari pukul 08.30-11.30 WIB. Sedangkan Sabtu-Minggu, museum buka pukul 08.30-15.00 WIB.

Harga tiket masuk Museum Keris Nusantara cukup terjangkau, yaitu:

Kategori Hari Biasa Hari Libur
Umum Rp 7.500 Rp 10.000
Mahasiswa Rp 5.000 Rp 7.500
Pelajar ber-KIA Rp 4.000 Rp 5.000

Rombongan Umum min. 50 Orang

Rp 5.000 Rp 7.500
Rombongan Pelajar min. 50 Orang Rp 4.000 Rp 5.000
Wisatawan Asing Rp 15.000 Rp 20.000

Sumber: Instagram @Museumkerisnusantara; Kemenparekraf.go.id

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Senin 24 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Senin 24 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Cerah Berawan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Senin 24 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Senin 24 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Yogyakarta
Gara-gara Stiker Helm, Pesilat dan Warga di Solo Nyaris Bentrok

Gara-gara Stiker Helm, Pesilat dan Warga di Solo Nyaris Bentrok

Yogyakarta
Pj Gubernur Jateng Minta Masyarakat Berhenti Sebut Sukolilo 'Kampung Bandit'

Pj Gubernur Jateng Minta Masyarakat Berhenti Sebut Sukolilo "Kampung Bandit"

Yogyakarta
Puluhan Wisatawan di Gunungkidul Tersengat Ubur-ubur

Puluhan Wisatawan di Gunungkidul Tersengat Ubur-ubur

Yogyakarta
Diduga Telilit Utang, 1 Warga Magelang Gantung Diri di Teras Rumah

Diduga Telilit Utang, 1 Warga Magelang Gantung Diri di Teras Rumah

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Prakiraan Cuaca Solo Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Berawan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Yogyakarta Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Siang Ini Cerah Berawan

Yogyakarta
Sisa Makanan Jadi Sampah Terbanyak di Yogyakarta

Sisa Makanan Jadi Sampah Terbanyak di Yogyakarta

Yogyakarta
Lansia Penyadap Nira di Kulon Progo Tewas akibat Jatuh dari Pohon Kelapa

Lansia Penyadap Nira di Kulon Progo Tewas akibat Jatuh dari Pohon Kelapa

Yogyakarta
Depo Sampah di Mandala Krida Penuh, Pedagang Keluhkan Omzet Anjlok dan Ganggu Kesehatan

Depo Sampah di Mandala Krida Penuh, Pedagang Keluhkan Omzet Anjlok dan Ganggu Kesehatan

Yogyakarta
Truk Tangki Terguling di Tanjakan, Jalan Raya Kulon Progo Banjir Minyak Jelantah

Truk Tangki Terguling di Tanjakan, Jalan Raya Kulon Progo Banjir Minyak Jelantah

Yogyakarta
Mahasiswa Asal Papua Ditemukan Meninggal di Kamar Kosnya Bantul Yogyakarta

Mahasiswa Asal Papua Ditemukan Meninggal di Kamar Kosnya Bantul Yogyakarta

Yogyakarta
Api Lahap Tanah Kas Desa dan Lahan Warga di Kulon Progo, Penyebab Belum Diketahui

Api Lahap Tanah Kas Desa dan Lahan Warga di Kulon Progo, Penyebab Belum Diketahui

Yogyakarta
Uang Sumbangan Salah Satu MAN di Yogya Dinilai Terlalu Besar, Orangtua Siswa Mengadu ke Ombudsman

Uang Sumbangan Salah Satu MAN di Yogya Dinilai Terlalu Besar, Orangtua Siswa Mengadu ke Ombudsman

Yogyakarta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com