Sejarah Purworejo, Daerah Penghasil Batuan Andesit yang Banyak Lahirkan Pahlawan Nasional

Kompas.com - 10/02/2022, 08:56 WIB

KOMPAS.comPurworejo merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah yang sedang ramai dibicarakan.

Pembicaraan itu terkait dengan rencana pemerintah membangun Bendungan Bener di Kabupaten Purworejo.

Untuk membangun bendungan ini, diperlukan pasokan batuan andesit yang besar sebagai material pembangunan.

Untuk memenuhi kebutuhan batuan andesit ini, rencananya akan diambil dari Desa Wadas. Penambangan batu andesit di Desa Wadas mencapai 145 hektare.

Baca juga: Awal Mula Warga Wadas Melawan, Tolak Tambang Batu Andesit untuk Proyek Bendungan Bener

Rencana penambangan ini yang ditolak oleh warga Desa Wadas, karena dikhwatirkan akan merusak 28 titik sumber mata air warga desa.

Tak hanya itu, penambangan batu andesit di Desa Wadas juga dikhawatirkan akan membuat desa tersebut semakin rawan longsor.

Pasalnya, proyek tambang di Desa Wadas ini merupakan tambang quarry atau penambangan terbuka (dikeruk tanpa sisa) yang rencananya berjalan selama 30 bulan.

Penambangan batu itu dilakukan dengan cara dibor, dikeruk, dan diledakkan menggunakan 5.300 ton dinamit atau 5.280.210 kilogram, hingga kedalaman 40 meter.

Tambang quarry batuan andesit di Desa Wadas menargetkan 15,53 juta meter kubik material batuan andesit untuk pembangunan Bendungan Bener.

Baca juga: Saat Proyek Bendungan Bener di Wadas Berujung Penangkapan Warga...

Situasi memanas ketika aparat kepolisian masuk ke Desa Wadas dengan dalih untuk mengamankan pengukuran lahan milik warga yang setuju.

Hanya saja dalam proses pengamanan itu sempat terjadi ketegangan, yang berujung pada penangkapan 64 orang warga dan aktivis Desa Wadas.

Sejarah Purworejo

Kabupaten Purworejo termasuk wilayah yang memiliki sejarah panjang sejak masa kejayaan Kerajaan Mataram Islam.

Pada saat itu, Purworejo masih disebut dengan nama Bagelan.

Bagelen ini merupakan wilayah yang dihormati dan disegani lantaran banyaknya prajurit Mataram Islam yang berasal dari sana.

Termasuk pasukan Sutawijaya, atau pendiri dan raja pertama Mataram Islam yang bergelar Panembahan Senopati juga banyak yang berasal dari Bagelan.

Berdasarkan catatan sejarah, prajurit yang berasal dari Bagelen dikenal pilih tanding dan setia terhadap Panembahan Senopati.

Selain karena keprajuritan, Bagelen juga disegani lantaran adanya seorang wali yang menyebarkan ajaran Islam di sana dan sekitarnya.

Wali ini bernama Sunan Geseng. Dia merupakan ulama besar yang berhasil mengislamkan wilayah timur Sungai Lukola dan pengaruhnya sampai ke Yogyakarta dan Magelang.

Sementara dalam Perang Jawa atau Perang Diponegoro, wilayah Purworejo atau Bagelen termasuk dalam arena pertempuran.

Pangeran Diponegoro juga mendapat dukungan luas dari masyarakat Bagelen, bahkan sang pangeran menyinggung daerah ini dalam Babad Diponegoro yang ditulisnya.

Asal-usul Nama Purworejo

Gunung Gajah di Desa Wisata Pandanrejo, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah.Dok. Jadesta Desa Wisata Pandanrejo Gunung Gajah di Desa Wisata Pandanrejo, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah.
Pada akhir Perang Jawa, wilayah Bagelen ini dianeksasi dan dikuasai oleh pemerintahan Hindia Belanda.

Belanda lantas membentuk pemerintahan, dengan membagi wilayah Begelen menjadi empat kabupaten, yaitu Brengkelan, Semawung, ungaran, dan Karang Duhur.

Wilayah yang sekarang dikenal dengan Purworejo ini dalam pembagian itu menjadi Kabupaten Brengkelan.

Brengkelan sendiri merujuk pada nama benteng militer Belanda yang didirikan saat Perang Jawa.

Untuk memimpiin Brengkelan, diangkatlah seorang adipati bernama Kanjeng Raden Tumenggung Tjokrojoyo.

Namun pada tanggal 27 Februari 1831, yang bertepatan dengan tanggal 14 Ramadan, nama Brengkelan pun diubah menjadi Purworejo.

Perubahan nama itu disampaikan langsung oleh Tjokrojoyo seusai menunaikan salat tarawih.

Selain mengubah nama Brengkelan menjadi Purworejo, sang adipati juga mengubah namanya dari Tjokrojoyo menjadi Raden Adipati Arya Tjokronegoro.

Nama Purworejo sendiri terdiri dari dua kata dalam bahasa Jawa, yaitu purwo yang artinya awal dan redjo yang artinya kemakmuran.

Sehingga, Purworejo dapat diartikan dengan awal kemakmuran, yaitu sebuah harapan tentang kemajuan dan kemakmuran rakyatnya.

Sementara tanggal 27 Februari 1831 ditetapkan sebagai Hari Jadi Kabupaten Purworejo.

Baca juga: Sejarah dan Asal-usul Magetan, Kabupaten di Kaki Gunung Lawu yang Berjuluk The Sunset of East Java

Purworejo Kota Pejuang

Purworejo dikenal dengan julukan sebagai Kota Pejuang.

Julukan tersebut merujuk pada banyaknya pejuang dan tokoh Republik Indonesia yang lahir dan tumbuh di kota ini.

Beberapa tokoh asal Purworejo antara lain Jenderal Ahmad Yani, Jenderal Urip Sumoharjo, Sarwo Edy Wiboyo.

Selain itu ada juga nama Wage Rudolf Supratman, yaitu komponis yang menciptakan lagu kebangsaan Indonesia Raya.

Kiai Sadrach, seorang Tokoh Penginjil Jawa yang menyebarkan agama Kristen juga merupakan tokoh dari Purworejo.

Sumber:
Kompas.com
Purworejokab.go.id
Jatengprov.go.id

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Guru Pakaikan Jilbab Siswi SMAN di Bantul, Hasil Investigasi Ombudsman: Bentuk Pemaksaan

Kasus Guru Pakaikan Jilbab Siswi SMAN di Bantul, Hasil Investigasi Ombudsman: Bentuk Pemaksaan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Ironi Bupati Pemalang, Ingatkan Jajarannya Hindari Korupsi, tapi Justru Terjaring OTT KPK

Ironi Bupati Pemalang, Ingatkan Jajarannya Hindari Korupsi, tapi Justru Terjaring OTT KPK

Yogyakarta
Masyarakat Tidak Mampu di Gunungkidul Akan Terima STB Gratis

Masyarakat Tidak Mampu di Gunungkidul Akan Terima STB Gratis

Yogyakarta
Pencuri Satroni Posko Mahasiswa KKN UNY Ambil 4 Laptop, Kerugian Rp 20 Juta

Pencuri Satroni Posko Mahasiswa KKN UNY Ambil 4 Laptop, Kerugian Rp 20 Juta

Yogyakarta
Detik-detik Gibran Marah ke Paspampres yang Pukul Sopir Truk di Solo: Saya Enggak Terima Warga Saya Digituin

Detik-detik Gibran Marah ke Paspampres yang Pukul Sopir Truk di Solo: Saya Enggak Terima Warga Saya Digituin

Yogyakarta
Satu Rumah Berdiri Kokoh meski Sekitarnya Rata untuk Proyek Tol Yogya-Solo, Pemilik Belum Setuju Nilai Ganti Rugi

Satu Rumah Berdiri Kokoh meski Sekitarnya Rata untuk Proyek Tol Yogya-Solo, Pemilik Belum Setuju Nilai Ganti Rugi

Yogyakarta
Moge Ngebut Tabrak Honda Beat Mau Menyeberang di Kulon Progo, Detik-detik Kecelakaan Terekam CCTV

Moge Ngebut Tabrak Honda Beat Mau Menyeberang di Kulon Progo, Detik-detik Kecelakaan Terekam CCTV

Yogyakarta
Viral Video Tas Pengemudi Trans Jogja Hendak Dicuri Penumpang, Pelaku Langsung Diturunkan

Viral Video Tas Pengemudi Trans Jogja Hendak Dicuri Penumpang, Pelaku Langsung Diturunkan

Yogyakarta
TPA Piyungan Tutup di Hari Minggu, Masyarakat Kota Yogyakarta Diimbau Tak Buang Sampah Saat Akhir Pekan

TPA Piyungan Tutup di Hari Minggu, Masyarakat Kota Yogyakarta Diimbau Tak Buang Sampah Saat Akhir Pekan

Yogyakarta
2 Tahun Absen, Upacara Bendera Peringati HUT Ke-77 Kemerdekaan RI di Tengah Laut Pantai Baron Kembali

2 Tahun Absen, Upacara Bendera Peringati HUT Ke-77 Kemerdekaan RI di Tengah Laut Pantai Baron Kembali

Yogyakarta
Turunkan Paksa Papan Reklame Rokok di Kulon Progo, Pj Bupati: Sampah Visual Merusak Pemandangan Pinggir Jalan

Turunkan Paksa Papan Reklame Rokok di Kulon Progo, Pj Bupati: Sampah Visual Merusak Pemandangan Pinggir Jalan

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 12 Agustus 2022: Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 12 Agustus 2022: Siang Hujan Ringan

Yogyakarta
Soal Pengendalian BBM Bersubsidi, Ini Kata Menteri BUMN

Soal Pengendalian BBM Bersubsidi, Ini Kata Menteri BUMN

Yogyakarta
Subsidi BBM dan Listrik Capai Lebih dari Rp 500 Triliun, Menteri BUMN: Tidak Banyak Negara Seperti Itu

Subsidi BBM dan Listrik Capai Lebih dari Rp 500 Triliun, Menteri BUMN: Tidak Banyak Negara Seperti Itu

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.