Pemprov DI Yogyakarta Targetkan 472.000 Lansia Dapat Vaksin Booster

Kompas.com - 13/01/2022, 11:53 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menggelar vaksin booster massal di Jogja Expo Center (JEC) selama 3 hari dengan total target sebanyak 5.000. Adapun total target lansia keseluruhan sebanyak 472.801.

Kepala Dinas Kesehatan DIY Pembajun Setyaningastutie mengatakan. vaksinasi massal selama tiga hari ini merupakan kick off vaksin booster.

"Target 5.000 sehari diharapkan bisa lebih dari 1.500 per hari. Walaupun alokasi kami 1.500 per harinya, kita lakukan vaksinasi massal 3 hari ini merupakan kick off," katanya ditemui di JEC, Kamis (13/1/2022).

Baca juga: Kemenkes Sebut Penerima Vaksin Pfizer Belum Bisa Diberi Vaksin Booster, Ini Alasannya

"Jumlah lansia sekitar 472.801 kalau kemarin dosis dua 82 persen kita tetap kejar yang belum vaksin," imbunya.

Pembajun menambahkan, setelah kick off vaksin booster selama tiga hari selesai, vaksinasi booster dilakukan di sentra-sentra vaksin atau fasilitas layanan kesehatan (fasyankes) terdekat.

"Seharusnya booster dilakukan Pemerintah DIY melalui dinkes ini sifatnya membantu rumah sakit pemerintah. Kabupaten kota juga sama ada bergerak bareng," katanya.

Pada kick off vaksin booster di JEC ini tidak hanya lansia dengan komorbid yang mendapatkan vaksin booster, tetapi juga aparatur sipil negara (ASN) dan abdi dalem Keraton Yogyakarta juga mendapatkan booster vaksin.

"Lansia dengan komorbid, ada yang dari pemerintah ada yang bukan, dan abdi dalem yang sudah sepuh (lansia)," kata dia.

Jenis vaksin yang digunakan untuk booster akali ini adalah AstraZeneca dan Pfizer. Pembajun menambahkan, sasaran vaksin booster ini diutamakan bagi mereka yang dosis pertama dan kedua Sinovac, sehingga booster menggunakan vaksin jenis AstraZeneca.

Baca juga: Tiket di Aplikasi PeduliLindungi Jadi Syarat untuk Dapatkan Vaksin Booster Covid-19

"Vaksinnya Pfizer dan AstraZeneca. Vaksin AstraZeneca mau kedaluwarsa Januari ini kita prioritaskan untuk itu," kata dia.

Oleh sebab itu, sambung dia, sasaran vaksin booster kali ini juga diikuti oleh ASN karena ASN lebih gampang dikoordinasikan untuk mengikuti vaksin booster.

"Kita enggak mau ada vaksin yang ed di DIY. Kenapa ASN karena mudah untuk menggerakkan," katanya.

Untuk ASN, Pemerintah DIY memprioritaskan bagi guru dan tenaga kependidikan kalau nantinya ada ASN di luar guru dan tenaga pendidikan Pembajun tidak mempermasalahkan hal itu.

Lebih lanjut, dia mengungkapkan, vaksin jenis Aztra di DIY yang mendekati masa ed ada sekitar 30.000 dosis. Sedangkan untuk stok vaksin secara keseluruhan ia menyampaikan saat ini masih mencukupi.

"Aman sampai akhir bulan, cuma kali booster kali ini kiya minta yang primernya sinovac (dosis 1 dan 2). Kalau yang Aztra mungkin bulan depan," katanya.

Baca juga: Pemkot Kediri Awali Vaksinasi Booster dengan Vaksin Moderna

Wakil Gubernur DIY Gusti Pangeran Adipati Arya (GPAA) Paku Alam X menyampaikan, setelah melakukan rapat secara daring dengan pemerintah pusat, diketahui varian baru dari virus corona lebih berisiko bagi lansia yang memiliki komorbid.

"Kita menyertakan teman-teman ASN untuk di-booster, tapi prioritas tetap lansia dan yang komorbid," ujarnya.

Ia mengungkapkan, cakupan vaksinasi Covid-19 di DIY sudah mencapai 98 persen, dengan capaian itu menjadikan DIY tertinggi ketiga nasional.

"Ini pencapaian yang harus dihargai," katanya.

Disinggung apakah dirinya juga akan mendapatkan booster kali ini, Paku Alam mengatakan bahwa dirinya sudah mendapatkan vaksin booster sebelum kick off vaksin booster digelar.

"Belum lama sebelum kick off saya sudah," tutupnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Bupati Pecat Oknum Dokter di Gunungkidul yang Selingkuh

Ini Alasan Bupati Pecat Oknum Dokter di Gunungkidul yang Selingkuh

Yogyakarta
Bupati Gunungkidul Pecat Oknum Dokter yang Tertangkap Warga Selingkuh

Bupati Gunungkidul Pecat Oknum Dokter yang Tertangkap Warga Selingkuh

Yogyakarta
Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 16 Agustus 2022: Siang Hingga Sore Hujan

Prakiraan Cuaca di Yogyakarta Hari Ini, 16 Agustus 2022: Siang Hingga Sore Hujan

Yogyakarta
“Ilustrasiana Goes to Yogya”, Pameran Karya Seni yang Mengutamakan Kegembiraan

“Ilustrasiana Goes to Yogya”, Pameran Karya Seni yang Mengutamakan Kegembiraan

Yogyakarta
Kerangka Manusia Berusia 4.500 Tahun Ditemukan di Gunungkidul

Kerangka Manusia Berusia 4.500 Tahun Ditemukan di Gunungkidul

Yogyakarta
ORI Sarankan Pembagian Kelas di Sekolah di DIY Berperspektif Kebhinekaan

ORI Sarankan Pembagian Kelas di Sekolah di DIY Berperspektif Kebhinekaan

Yogyakarta
Perbaiki SD Negeri yang Terbakar, Pemkab Sleman Siapkan Anggaran Rp 1,76 Miliar

Perbaiki SD Negeri yang Terbakar, Pemkab Sleman Siapkan Anggaran Rp 1,76 Miliar

Yogyakarta
Jelang 17 Agustus, Hasil Karya Warga Binaan Lapas di Seluruh DIY Dipamerkan

Jelang 17 Agustus, Hasil Karya Warga Binaan Lapas di Seluruh DIY Dipamerkan

Yogyakarta
Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, dan Dampak

Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, dan Dampak

Yogyakarta
Pemda DI Yogyakarta Minta Dugaan Pemaksaan Penggunaan Jilbab Segera Diselesaikan, Sekda: Secepatnya Sudah Ditunggu Masyarakat

Pemda DI Yogyakarta Minta Dugaan Pemaksaan Penggunaan Jilbab Segera Diselesaikan, Sekda: Secepatnya Sudah Ditunggu Masyarakat

Yogyakarta
Pelajar asal Semarang Hilang di Pantai Parangtritis

Pelajar asal Semarang Hilang di Pantai Parangtritis

Yogyakarta
Kasus Suap Apartemen Royal Kedhaton Segera Disidangkan di PN Yogyakarta

Kasus Suap Apartemen Royal Kedhaton Segera Disidangkan di PN Yogyakarta

Yogyakarta
7 Kali Curi Motor yang Terparkir di Sawah, Residivis: untuk Bayar Kos

7 Kali Curi Motor yang Terparkir di Sawah, Residivis: untuk Bayar Kos

Yogyakarta
Lansia yang Tinggal Sendirian Ditemukan Tergeletak Tidak Bernyawa di Pintu Kamar Mandi, Diperkirakan Sudah Tiga Hari Meninggal

Lansia yang Tinggal Sendirian Ditemukan Tergeletak Tidak Bernyawa di Pintu Kamar Mandi, Diperkirakan Sudah Tiga Hari Meninggal

Yogyakarta
ETLE Mobile Berlaku di Gunungkidul, Sebagian Pelanggaran karena Tak Pakai Helm

ETLE Mobile Berlaku di Gunungkidul, Sebagian Pelanggaran karena Tak Pakai Helm

Yogyakarta
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.