Mahasiswa UGM Jadi Joki Tes Masuk di Surabaya, Ini Tanggapan Rektor

Kompas.com - 24/05/2019, 14:55 WIB
Rektor UGM Panut Mulyono (tengah) saat membacakan pesan Persatuan dan Perdamaian dari UGM didampingi Dekan  Fakultas Hukum UGM Sigit Riyanto (kanan) dan Rimawan Pradiptyo Dosen Fakultas Ekonomika dan Bisnis (kiri). Pesan ini disampaikan di Balairung UGM, Jumat (24/05/2019) KOMPAS.com / WIJAYA KUSUMARektor UGM Panut Mulyono (tengah) saat membacakan pesan Persatuan dan Perdamaian dari UGM didampingi Dekan Fakultas Hukum UGM Sigit Riyanto (kanan) dan Rimawan Pradiptyo Dosen Fakultas Ekonomika dan Bisnis (kiri). Pesan ini disampaikan di Balairung UGM, Jumat (24/05/2019)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) Panut Mulyono menyampaikan belum mendapat laporan resmi terkait mahasiswa yang tertangkap menjadi joki tes di Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMS).

UGM baru sebatas mengetahui dari pemberitaan media dan teman di Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMS).

"Iya, kami belum mendapat laporan resmi. Kami tahunya dari berita dan dari kawan yang di Universitas Muhammadiyah Surabaya," ujar Rektor UGM Panut Mulyono seusai acara pesan Persatuan dan Perdamaian dari UGM, Jumat (24/5/2019).

Dari informasi tersebut, pihaknya mencari nama yang disebut merupakan mahasiswa UGM. Dari dua nama itu ada satu yang cocok dengan mahasiswa UGM.

Baca juga: Mahasiswa UGM Jadi Joki, Ganjar Pranowo Sebut Itu Bikin Malu

Terkait langkah UGM, Panut menuturkan, universitas memiliki aturan tata perilaku mahasiswa. Maka, jika terbukti ada mahasiswa yang melanggar kode etik tersebut akan tetap diproses.

"Pelanggaran itu ada ringan, sedang, dan berat. Kalau mahasiswa terbukti melakukan pelanggaran berat, sanksinya dikeluarkan," katanya.

Namun, nanti akan ada tim etik di tingkat fakultas yang akan melakukan pemeriksaan. Setelah itu dari hasil pemeriksaan, tim etik akan memberikan sanksi.

Saat ini UGM belum memanggil mahasiswa yang diduga menjadi joki tes masuk Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMS) itu. UGM juga belum mengetahui keberadaan yang bersangkutan apakah di Surabaya atau di Yogyakarta.

Baca juga: Ini Kata Mahasiswa UGM soal Kriteria Presiden Indonesia Tahun 2024

"Belum (memanggil) saya belum dapat laporan atau pengaduan. Saya pesan ke Pak Wakil Rektor, Pak Direktur agar diproses ketika sudah ada kepastian," katanya.

Seperti diketahui, panitia pelaksana tes masuk Fakultas Kedokteran UMS mengamankan empat orang yang menjadi joki. Para joki ini diamankan saat tes masuk gelombang dua.

Dari empat Joki tersebut, dua orang merupakan mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM). Keduanya RD (18) dan Inam (19). 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

MLTR Mendapat Sambutan Hangat Saat Konser di Semarang

MLTR Mendapat Sambutan Hangat Saat Konser di Semarang

Regional
Fakta Lengkap Banjir dan Longsor di Agam, Diduga karena Pembalakan Liar hingga Tetapkan Status Tanggap Darurat

Fakta Lengkap Banjir dan Longsor di Agam, Diduga karena Pembalakan Liar hingga Tetapkan Status Tanggap Darurat

Regional
[POPULER NUSANTARA] Respon Wishnutama soal Bali Tak Layak Dikunjungi | Driver Ojek Online Minta Maaf

[POPULER NUSANTARA] Respon Wishnutama soal Bali Tak Layak Dikunjungi | Driver Ojek Online Minta Maaf

Regional
Fakta Bali Disarankan Tak Dikunjungi Pada 2020, Tanggapan Pemerintah hingga Akan Kumpulkan Pelaku Pariwisata

Fakta Bali Disarankan Tak Dikunjungi Pada 2020, Tanggapan Pemerintah hingga Akan Kumpulkan Pelaku Pariwisata

Regional
Angin Puting Beliung di Enrekang, 6 Rumah Rusak, 1 Nyaris Roboh

Angin Puting Beliung di Enrekang, 6 Rumah Rusak, 1 Nyaris Roboh

Regional
Warga Surabaya Ingin Risma Buat Taman Berisi Pohon Tabebuya

Warga Surabaya Ingin Risma Buat Taman Berisi Pohon Tabebuya

Regional
Lima Gempa Bumi Guncang Sumbar dalam Kurun Seminggu

Lima Gempa Bumi Guncang Sumbar dalam Kurun Seminggu

Regional
Kulon Progo Bakal Terapkan Denda hingga Penjara bagi Perokok di Kawasan Tanpa Rokok

Kulon Progo Bakal Terapkan Denda hingga Penjara bagi Perokok di Kawasan Tanpa Rokok

Regional
Turis Belanda Tewas Bunuh Diri, Tinggalkan Surat Wasiat Minta Maaf

Turis Belanda Tewas Bunuh Diri, Tinggalkan Surat Wasiat Minta Maaf

Regional
Izin Operasional Bandara Notohadinegoro Jember Mati Sejak Maret 2018

Izin Operasional Bandara Notohadinegoro Jember Mati Sejak Maret 2018

Regional
Kronologi Bentrok Antar Mahasiswa Universitas HKBP Nommensen

Kronologi Bentrok Antar Mahasiswa Universitas HKBP Nommensen

Regional
Setelah 48 Jam, Akses Jalan yang Tertutup Longsor di Agam Bisa Terbuka

Setelah 48 Jam, Akses Jalan yang Tertutup Longsor di Agam Bisa Terbuka

Regional
Nenek Hilang 7 Hari di Hutan, Tim SAR Gabungan Hentikan Pencarian

Nenek Hilang 7 Hari di Hutan, Tim SAR Gabungan Hentikan Pencarian

Regional
Investor Serbu Jateng, Nilai Investasi Masuk Capai Rp 211,19 Triliun

Investor Serbu Jateng, Nilai Investasi Masuk Capai Rp 211,19 Triliun

Regional
Gubernur Olly Lobi Pemerintah Pusat agar KTT G20 Tahun 2023 Digelar di Sulawesi Utara

Gubernur Olly Lobi Pemerintah Pusat agar KTT G20 Tahun 2023 Digelar di Sulawesi Utara

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X