NEWS
Salin Artikel

Tenaga Honorer Dihapus 2023, Disdikpora DIY Berharap Guru Honorer Bisa Jadi PPPK

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) memiliki tenaga honorer sebanyak 617 yang bertugas sebagai guru.

Kepala Disdikpora DIY Didik Wardaya mengatakan, dengan rencana penghapusan tenaga honorer oleh pemerintah pusat, ia berharap tenaga honorer seluruhnya dapat dialihkan ke Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).

"Kalau tenaga honorer dihapus dan digantikan PPPK mudah-mudahan masalah kekurangan guru ini dapat diatasi juga," katanya saat dihubungi Kamis, (9/6/2022).

Didik menyampaikan, sekarang di DIY masih ada guru yang diangkat oleh komite sekolah yang bertujuan menutup kekurangan guru di sekolah-sekolah.

Mengingat, pembelajaran harus tetap terus berjalan walaupun tenaga pendidik yang berstatus PPPK maupun PNS kurang.

"Masih ada yang diangkat oleh komite, pembelajaran kan tidak bisa berhenti sementara karena enggak ada guru, kan enggak bisa. Makanya kalau ada akekurangan guru harapan kami bisa segera dipenuhi," ujarnya.

Dia menjelaskan, masih adanya guru yang diangkat oleh komite sekolah dikarenakan guru banyak yang pensiun, sedangkan formasi calon pegawai negeri sipil (CPNS) tidak bisa segera dipenuhi.

"Tenaga honorer ada di guru dan tenaga administrasi, kalau tenaga administrasi rata-rata sudah teratasi dengan PPPK. Kalau guru itu lebih banyak, karena kepala sekolah tidak berani mengangkat," kata dia.

"Jumlah guru honorer tingkat SMA/SMK di DIY sebanyak 617," tambahnya.

Dihubungi terpisah, Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Daerah Istimewa Yogyakarta Amin Purwani mengatakan pihaknya hingga saat ini masih menunggu regulasi resmi dari pemerintah terlait penghapusan tenaga honorer.

"Kami masih menunggu informasi dan kebijakan lebih lanjut dari pemerintah pusat," kata dia.

Ia mengungkapkan tenaga honorer terbanyak di DIY berada di Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) DIY, namun dirinya tidak merinci berapa jumlah pastinya.

"Terbanyak di Dinas Pendidikan," imbuh dia.

Disinggung apakah nanti tenaga honorer digantikan dengan outsourcing, pihaknya juga masih menunggu pedoman serta mekanisme dari pemerintah pusat.

"Belum ada pedoman mekanisme dari pemerintah pusat," ujar dia.

Untuk informasi jumlah total tenaga honorer atau tenaga bantu (naban) di DIY sebanyak 3.369.

https://yogyakarta.kompas.com/read/2022/06/10/090402978/tenaga-honorer-dihapus-2023-disdikpora-diy-berharap-guru-honorer-bisa

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.